• May 26, 2024
Surat terbuka untuk Krisel: Terimalah ‘kegagalan’ Anda

Surat terbuka untuk Krisel: Terimalah ‘kegagalan’ Anda

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Nanti Anda akan menyadari bahwa prestasi, medali, dan piala hanyalah aksesoris belaka. Penghargaan tidak menentukan siapa Anda sebenarnya.’

Krisel sayang,

Saya memahami penderitaan anda karena saya juga merasa ditipu saat SD dan SMA. Sungguh menjengkelkan mengetahui bahwa Anda mendapat kurang dari yang sebenarnya pantas Anda terima.

Saya yakin apa yang Anda lakukan itu benar. Di usia muda, Anda belajar bagaimana memperjuangkan apa yang Anda anggap benar. Anda memilih untuk tidak bersikap pasif. (BACA: Gadis menyela: Pejabat sekolah memotong pidato salutatorian)

Tindakan Anda menunjukkan mengapa penting bagi siswa untuk berjuang dan waspada. Anda mengingatkan kami untuk melawan penindasan dan korupsi.

Apakah hal ini dilakukan di forum yang tepat, tidak perlu dipertanyakan lagi. Seperti yang Anda jelaskan, Anda sudah melalui jalur yang tepat dan mempertanyakan hasilnya bahkan sebelum Anda berdiri di panggung itu. (BACA: #GirlInterrupted: Perlukah pidato wisuda disensor?)

Namun, saya percaya menerima kegagalan juga merupakan hal yang terhormat untuk dilakukan. Penerimaan mengajarkan kita untuk melihat apa yang salah dalam diri kita, apa yang menghalangi kita untuk sukses dan apa yang perlu diperbaiki.

Saya masih ingat sebuah ungkapan yang terlukis di dinding depan kelas kami saat kelas 6 SD: “Tuhan tidak akan bertanya berapa banyak uang yang kamu berikan, atau kebaikan apa yang kamu lakukan. Dia hanya akan bertanya, seberapa besar cinta yang sudah kamu berikan? Merefleksikan. Nikmati hari.”

Krisel, kamu mungkin belum bisa mendapatkan penghargaan tertinggi, tapi itu tidak membuat kamu menjadi orang yang kurang. Itu bahkan bukan sebuah kegagalan. Anda nantinya akan menyadari bahwa prestasi, medali, dan piala hanyalah aksesoris belaka. Penghargaan tidak menentukan siapa Anda sebenarnya.

Meskipun sebagian besar orang mengenali seseorang dari kesuksesannya, itu bukanlah akhir dari segalanya dalam hidup. Orang perlu mengenali Anda karena apa yang telah Anda lakukan untuk mencapai sesuatu.

Sekarang, ‘berikan’ penghargaan kepada pembaca pidato perpisahan, Krisel, dan bekerja keras untuk kesuksesan Anda sendiri. Pilihlah untuk menjadi lebih baik, benar dan setia kepada Tuhan. Ini bukanlah akhir dari segalanya.

Izinkan saya mengakhiri surat saya kepada Anda dengan mengutip Bunda Theresa: “Di akhir hidup kita tidak akan dinilai dari berapa banyak ijazah yang telah kita terima, berapa banyak uang yang telah kita hasilkan, berapa banyak hal-hal besar yang telah kita lakukan. Kita akan dinilai dari ‘Aku lapar dan kamu memberiku makan, aku telanjang dan kamu memberiku pakaian. Aku tunawisma, dan kamu menerimaku.” – Rappler.com

Raymon Dullana adalah jurnalis kampus dan mahasiswa Administrasi Bisnis di Universitas Negeri Cagayan-Kampus Andrews di Kota Tuguegarao. Ia menyelesaikan pendidikan dasar dan menengahnya dengan predikat sangat memuaskan. Ia menjadi siswa yatim piatu sejak kelas 3 SMA, namun melanjutkan sekolahnya melalui beasiswa dan kerja paruh waktu.

Togel SingaporeKeluaran SGPPengeluaran SGP