• February 23, 2024
Survei UP Mencerminkan Keputusan Corona

Survei UP Mencerminkan Keputusan Corona

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

72,6% responden jajak pendapat UP Paralegal Society mengatakan mereka tidak mempercayai Ketua Mahkamah Agung

MANILA, Filipina – Menjelang putusan hakim senator 20-3 yang memvonis Hakim Agung Corona, Masyarakat Paralegal UP pada hari Selasa merilis hasil survei tahap kedua mereka mengenai peringkat kepercayaan Hakim Agung.

Tahap pertama, yang dilaksanakan pada bulan Februari, dirilis pada pertengahan masa uji coba. Tahap kedua dilakukan pekan lalu, dengan mempertimbangkan bukti-bukti yang diajukan pihak pembela.

Relatif sedikit perubahan antara kedua fase tersebut dalam hal tingkat kepercayaan Corona dan legitimasi jabatannya pasca pemakzulan.

72,6% dari 541 responden mengatakan bahwa mereka tidak mempercayai Ketua Mahkamah Agung, dibandingkan dengan 74% dari 504 responden pada tahap pertama; Sebanyak 75,8% mengatakan dia tidak boleh tetap menjabat, dibandingkan dengan 75% pada tahap pertama.

Ditambahkan ke 2n.d Tahapan survei ini adalah pertanyaan-pertanyaan mengenai kasus-kasus yang diajukan oleh pihak penuntut dan pembelaan. Sebanyak 40,1% responden mengatakan bahwa penuntutan mempunyai kasus yang kuat, dengan 34,2% mengatakan bahwa kasus tersebut tidak kuat dan 25,7% mengatakan mereka belum melihat bagian tersebut dari persidangan.

Sebanyak 50,8% responden menjawab pembelaan tidak cukup untuk membela Ketua Mahkamah Agung, 27,7% menjawab cukup dan 21,4% menjawab tidak hadir sehingga sebagian sidang tidak melihat.

“Kedua panel mempunyai manfaat dalam masalah ini. Panel pembela mengemukakan pendapat mereka dengan baik mengenai hal-hal teknis, namun apakah hal ini akan tetap berlaku jika kepercayaan masyarakat sudah ternoda?” Anggota dewan universitas UP Diliman, Jules Guiang, yang memimpin survei tahap kedua.

Bukan sekedar penonton

Organisasi tersebut menerima tamparan dari Senator untuk survei tahap pertama. Miriam Defensor Santiago, yang mengatakan itu adalah “tamparan di wajah” bagi para hakim senator dan “usaha yang disengaja untuk mempengaruhi pikiran hakim.”

Menurut Guiang, survei tersebut bertujuan untuk melibatkan mahasiswa dalam isu nasional. “Persidangan Corona bukan hanya persoalan para ahli yang memiliki surat hukum,” kata Guiang. “Warga negara bukan sekedar penonton, kita harus menjadi bagian dari proses.”

Kepada para kritikus, terutama para hakim senator, Guiang mengatakan: “Jika mereka cukup adil, mereka seharusnya tidak mengganggu kita. Pada akhirnya, merekalah yang memutuskan. Kita hanya memiliki hubungan dengan konstituen mereka, memberikan tautan ke wawasan dan sentimen konstituen mereka.”

Survei dilakukan dengan membagikan kedua formulir kepada siswa dan menghubungkan survei kepada siswa secara online.

Dokumen penting

Bahwa survei tersebut dilakukan setelah pengampunan kontroversial Corona – di mana ia meminta 188 pengadu untuk mengungkapkan aset dan kewajiban mereka – merupakan faktor dalam tanggapan survei. 79,1% responden mengatakan bahwa pelapor juga harus memberi tahu masyarakat Filipina tentang aset dan properti mereka.

Surat Pernyataan Aset, Kewajiban, dan Kekayaan Bersih (SALN) Ketua Mahkamah Agung, sebuah dokumen yang sering diabaikan, sangat penting dalam putusan tersebut. Namun, sebagaimana dibahas para senator-hakim dalam persidangan, hal tersebut bisa menjadi dokumen penting untuk menilai kejujuran pejabat publik di masa depan. – Rappler.com