• June 19, 2024
mantan CJ akan memutuskan langkah kami selanjutnya

mantan CJ akan memutuskan langkah kami selanjutnya

(DIPERBARUI) MANILA, Filipina – Mau ke Mahkamah Agung atau tidak?

Apakah pembela akan mengajukan banding atas keputusan pengadilan pemakzulan itu tergantung pada tergugat sendiri: mantan Ketua Hakim Renato Corona.

“Kami akan mempertimbangkan semua pilihan kami dan menunggu instruksi dari Ketua Mahkamah Agung,” kata pengacara pembela Judd Roy kepada media setelah putusan diumumkan. “Ketua hakim akan memutuskan.”

Beberapa jam setelah putusan diumumkan, pengacara Corona pergi ke The Medical City, Kota Pasig untuk mendiskusikan langkah selanjutnya dengan mantan ketua hakim. Pertemuan mereka memakan waktu lebih dari dua jam, dan pengacara Corona meninggalkan rumah sakit sekitar pukul 22.30.

Dalam wawancara dengan wartawan setelah pertemuan tersebut, ketua penasihat Serafin Cuevas mengatakan kubu mereka belum memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya. “Ini bukan persoalan sederhana… ini sangat sulit,” kata Cuevas dalam bahasa campuran Inggris dan Filipina.

Pada hari Selasa, 29 Mei, pengadilan pemakzulan Senat, setelah hampir 5 bulan persidangan, memutuskan untuk memvonis Corona dengan suara 20-3.

Diskusi penting

Para pembela HAM mengatakan kepada media sebelumnya di Senat bahwa mereka menerima putusan tersebut, dan bahwa mereka akan mendiskusikan langkah selanjutnya sebagai sebuah kelompok.

“Sama seperti kami punya penafsiran sendiri, mereka (pengadilan penuntut) berhak atasnya. Kami mungkin tidak setuju dengan cara mereka menangani kasus ini,” kata ketua pengacara Serafin Cuevas. “Tapi yang pasti bagaimana bisa menjadi sumbernyaketidakpuasan (amarah)?”

Ia juga mengatakan bahwa mereka harus berpikir panjang dan keras untuk pergi ke Mahkamah Agung untuk mengajukan banding atas keputusan tersebut, sebuah pilihan yang tersedia bagi pembela jika mereka menganggap jaksa penuntut melakukan pelanggaran diskresi yang serius. Dia juga mengakui potensi reaksi balik atas tindakan tersebut.

Mereka juga memilikinya resolusi sudah baik untuk kita Dan adaresolusi Sungguh merugikan kita (Mereka mempunyai keputusan yang menguntungkan kita, dan keputusan lain yang tidak menguntungkan kita). Kita harus sangat berhati-hati dan sangat berhati-hati,” katanya.

“Hanya karena kamu kalah silakan bira bira. Saya bukan pengacara lindung nilai. Saya bisa kehilangan rasa hormat (Hanya karena kita kalah, saya tidak bisa menyerang begitu saja. Saya bukan pengacara yang curang. Saya mungkin kehilangan rasa hormat orang lain).”

Roy, sebaliknya, mengatakan kepada media bahwa dia melihat setidaknya ada satu hal yang salah dalam keputusan tersebut.

“Bukti yang memberatkannya tidak cukup dan kualitasnya buruk, namun meski demikian, putusan bersalah telah dijatuhkan,” katanya.

Dia menambahkan bahwa apa yang pada dasarnya tidak disetujui oleh pembela dan hakim senator adalah interpretasi Corona terhadap kerahasiaan undang-undang deposit mata uang asing, tetapi satu pertanyaan yang tidak diajukan adalah bagaimana semua orang memandang ketentuan ini.

“Kalau semua orang menganggapnya (kerahasiaan) sebagai semacam standar masyarakat karena tidak ada keputusan kategoris yang jelas, maka tidak adil jika dia dimintai pertanggungjawaban,” kata Roy. “Sering kali mereka berkata, ‘Mulai sekarang… mulai sekarang.’ Ini seperti mengatakan bahwa sebelum hari ini belum ada keputusan seperti itu.”

Sementara itu, pengacara lain dari tim pembela menyatakan pendapatnya bahwa meskipun memungkinkan, namun tidak perlu meminta campur tangan Mahkamah Agung.

Kedua juru bicara pertahanan, Rico Quicho dan Tranquil Salvador, mengatakan mereka yakin keputusan jaksa sudah final.

Kejutan

Cuevas juga mengungkapkan keterkejutannya atas banyaknya suara yang mendukung keyakinan Corona.

Menurut kami tidak (Kami tidak menduganya),” akunya. “Pada kenyataannya, semuanya nung dulu, meja-meja panjang (Awalnya saya pikir itu sama.)

Ia mengaku secara pribadi mengira jaksa akan kesulitan mendapatkan 16 suara, namun malah terkejut dengan hasilnya.

“Saya sendiri benar-benar terkejut. Kalau kita kalah, tidak seperti itu (Saya kira kalau kalah, selisihnya tidak terlalu besar),” ucapnya.

Meski begitu, Cuevas menegaskan dia tidak akan melakukan tindakan berbeda.

Dia mengatakan dia tidak menyesal menghadirkan ombudsman Conchita Carpio-Morales, yang kesaksiannya menjadi dasar keputusan banyak senator-hakim. Dia juga tidak menyesal menawarkan mantan hakim agung itu.

Cuevas menegaskan kembali bahwa mereka menyebut Morales sebagai saksi yang bermusuhan terhadap klaim bahwa Corona memiliki $10 juta, dan bahwa laporan terhadap Dewan Pencucian Uang, yang menjadi dasar kesaksiannya, tidak boleh diterima sebagai bukti, seperti yang diakuinya sendiri. “belum diverifikasi” karena tidak ada perintah pengadilan yang mendukungnya.

Ia menambahkan, ia juga tidak menyesal menjadikan Corona sebagai saksi, meski hakim senator menunjuk pengakuannya yang tidak memasukkan aset ke dalam SALN-nya sebagai alasan keputusan mereka untuk mengaku bersalah.

“Penyesalan. Dia (korona) Seseorang menyukainya”ujarnya menjelaskan, Corona sendiri yang memutuskan ingin bersaksi.

Menanggapi putusan tersebut, Corona mengungkapkan kesedihannya dan kembali menegaskan dirinya tidak bersalah. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia menerima keputusan tersebut dan tidak menyebutkan kemungkinan untuk mengajukan banding ke Mahkamah Agung. – dengan laporan dari Paterno Esmaquel II/Rappler.com

SDY Prize