• April 14, 2024
Sutradara ‘Manusia Burung’ Alejandro Gonzalez Inarritu

Sutradara ‘Manusia Burung’ Alejandro Gonzalez Inarritu

MANILA, Filipina – Film ini mungkin berkisah tentang karier seorang bintang yang gagal, namun komedi kelam Manusia Burung lebih dari sekadar spiral ke bawah yang dialami karakter utamanya.

Aktor nominasi Oscar Michael Keaton berperan sebagai bintang film ketinggalan jaman Riggan Thomson, orang di balik pahlawan super buku komik populer Birdman. Setelah ketenarannya selama 15 menit, ia mencoba menghidupkan kembali kariernya dengan tampil dalam drama Broadway sambil mengesankan putrinya yang bermasalah, Sam, yang diperankan oleh nominasi Aktris Pendukung Terbaik Emma Stone.

Film yang mendapat pujian kritis ini memperoleh banyak nominasi dan kemenangan di berbagai upacara penghargaan. Baru-baru ini, Manusia Burung terkait dengan film komedi yang sama terkenalnya Hotel Grand Budapest dengan masing-masing 9 nominasi untuk Oscar 2015.

Alejandro Gonzalez Iñarritu – yang sebelumnya membuat film seperti itu 21 gram, Babel Dan Sangat indah – menyampaikan pemikirannya tentang para pemain dan kru, ditambah harapannya terhadap film tersebut, dalam sesi tanya jawab di bawah ini, yang disediakan oleh 20th Century Fox.

Selamat atas filmnya.

Alejandro: Saya berharap masyarakat mendapatkannya. Humornya sulit. Mereka bilang humor tidak bisa dibawa kemana-mana sebaik drama, tapi kita lihat saja nanti.

Kapan Anda pertama kali mendapat ide ini?

Alejandro: Seperti 5 tahun yang lalu, saya bermain-main dengan gagasan tentang seorang pria yang berjuang dengan egonya di cermin, dan gambaran dirinya. Itu adalah karakter kecil yang saya miliki di proyek lain yang saya kembangkan. Jadi gagasan melakukan sesuatu dengan ego pada dasarnya adalah asal usulnya.

Kapan Anda mendapat ide tentang Birdman sebagai alter egonya?

Alejandro: Saya pikir ada saat ketika kami bermain-main dengan gagasan bahwa dia adalah aktor tua, dengan suara alter-ego yang tersisa dari teater, tetapi ada sesuatu yang terasa kuno dalam hal itu.

Alexander Dinelaris menulis beberapa karya teater independen, dan menurut saya dia, Nicolas, dan Armando tidak senang dengan gagasan itu, lalu tiba-tiba suatu hari saya memikirkan alter-egonya adalah Birdman, pahlawan super ini.

Saat saya menemukannya, kami sudah memiliki konsep dengan suara lama, tapi menurut saya ini menarik karena membawanya ke zaman yang kita jalani.

Suara itu benar-benar mewakili apa yang kita derita saat ini, yaitu hiburan korporat global, dan menurut saya ini merupakan hubungan yang indah bagi kita semua. Kami menjadi sangat bersemangat. Tepat pada saat itulah saya berpikir, “Oh, oke.” Cara kami menemukan suara itulah yang penting untuk menjadikannya sedikit lebih kontemporer.

Apa tema proyek ini bagi Anda?

Alejandro: Saya pikir satu-satunya tanggung jawab Anda sebagai seorang seniman adalah berbicara tentang keadaan Anda, atau konteks Anda, dan jujur ​​tentang hal itu. Melalui keadaan dan konteks yang saya jalani, saya merasa nyaman dan tidak nyaman berbicara tentang ego.

Bagi saya, ini adalah cara untuk menjelajahi wilayah tersebut, yang bisa jadi menarik, bisa jadi memalukan, bisa jadi sangat kontradiktif. Yang saya maksudkan adalah ini adalah cara saya menceritakan apa yang saya alami.

Namun selalu tantangan dari apa yang saya, dan kita semua, coba lakukan untuk menjaga suara karakter tetap dekat di hati. Bukan mengomentari hal-hal yang di atas, ironis atau bijak dan berkhotbah, tapi benar-benar jujur ​​pada seseorang yang menjalani proses ini, yang menyakitkan dan manusiawi serta rentan, selalu berusaha memastikan bahwa cerita tersebut benar-benar terjadi dari sudut pandangnya, dan jangan pernah mengambil kesempatan untuk melontarkan lebih banyak lelucon dan komentar lebih dari yang diperlukan.

Ini sebenarnya bukan film tentang akting – setujukah Anda?

Alejandro: Saya takut seseorang di film tersebut akan melihatnya sebagai film tentang proses akting sang aktor, yang sejujurnya saya tidak peduli. Aktor adalah tokoh yang paling umum dipilih untuk mewakili ego, tapi menurut saya setiap orang memiliki ego – kebanyakan politisi, direktur perusahaan, dan diktator.

Dunia menjadi korban ego jiwa manusia, dan menurut saya siapa pun, anak mana pun, bisa menjadi korban egonya sendiri. Saya berharap semua orang dapat memahami gagasan bahwa ego itu berbahaya, ia dapat membangkitkan kita dan membunuh kita dalam satu detik, dan jika kita memberdayakannya, itu menakutkan. Ini bisa jadi gila.

TEOREMA 'MANUSIA BURUNG.'  Foto milik 20th Century Fox

Mengapa Michael Keaton tepat untuk ini?

Alejandro: Alasan Michael mampu memainkan peran ini dengan cara dia memainkannya, telanjang, secara emosional dan fisik, adalah karena dia berada di atas segalanya. Saya belum pernah melihat aktor mana pun yang lebih bebas dari kesombongan selain dia. Dia adalah salah satu orang paling percaya diri yang pernah saya temui. Dia tidak khawatir jika orang-orang memberitahunya sesuatu.

Dia tidak memberdayakan siapa pun untuk memberi tahu dia siapa dia. Itu sebabnya dia bisa melakukannya, karena dia bisa melihatnya dari atas dan tertawa dan benar-benar menjelajah tanpa kepekaan pribadi, dan itu sangat menarik.

ALEJANDRO DAN MICHAEL.  Foto milik 20th Century Fox

Memiliki sejarahnya dengan Film Batman menjadi faktor dalam keputusan Anda?

Alejandro: Ya. Dia selalu menjadi kandidat yang kuat, dan kemudian saya berpikir, ‘Ini sempurna.’ Bukan hanya karena otoritas dan masa lalu yang ia miliki, tapi juga karena ia adalah salah satu dari sedikit aktor yang benar-benar bisa melompat dari komedi ke drama secara instan, dan itu sangat sulit. Dan mencintai itu sulit! Untuk menjadi orang yang kejam seperti karakter yang dia mainkan, dan untuk tetap mencintai – itu sulit.

Apakah Anda merasakan keraguan darinya?

A: Kami pergi makan malam dan dia cantik dan dia sangat jujur, dan saya pikir dia ikut serta. Tidak ada keraguan. Itu bagus sekali.

Sangat menyenangkan melihat Zach Galifianakis dalam peran seperti ini. Bicara tentang casting dia.

Alejandro: Saya mencintainya karena saya menginginkan seseorang yang bisa memainkan nada lucu – dia berperan sebagai pembuat penis, teman baik, pembohong, melakukan segalanya untuk drama itu, dan segalanya untuk pertunjukan itu.

Aku menginginkan seseorang yang menyenangkan karena aku tidak menginginkan pria jahat yang klise. Saya merasa pria itu memiliki salah satu wajah yang dapat langsung Anda anggap sebagai teman baik, pria yang akan langsung Anda ajak bergaul, dan minum bir bersama.

Pada saat yang sama, jika Anda menaruh kepercayaan pada seseorang, mereka dapat meniduri Anda. Menurutku dia lucu, tapi dia sangat sensitif. Bahkan dengan semua sindiran dan ironi yang dia miliki, dia adalah orang paling sensitif yang pernah saya kenal, jadi ada sesuatu tentang dia yang saya sukai. Itu adalah sebuah pertaruhan; itu bukan pilihan rasional, itu lebih merupakan naluri.

METODE.  Sutradara Alejandro bersama Michael Keaton.  Foto milik 20th Century Fox

Anda memiliki sejarah dengan Naomi karena Anda membacanya 21 gram. Apakah Anda selalu berencana untuk bekerja dengannya lagi?

Alejandro: Saya mengundangnya dan dia sangat senang. Dia tinggal di New York pada saat itu, jadi beruntung dia bisa melakukan ini.

Bagaimana dengan Andrea Riseborough?

Alejandro: Itu adalah peran yang membutuhkan waktu sangat lama untuk saya mainkan. Saya melihat banyak orang dan saya tidak menemukan seorang pun yang dapat saya yakini. Itu adalah peran yang benar-benar gila dan unik, dan ketika dia melakukannya, saya tahu itu dia karena dia melakukannya dengan nada yang tepat, dan dia mengerti siapa dia – dia tidak menghakimi.

Banyak orang yang menilai dia, tapi dia memahaminya. Dia berhasil memerankan karakter yang gila, lucu, dan gugup. Itu adalah karakter yang memiliki karakteristik yang sangat aneh, dan dia berhasil.

Apakah latar belakang Edward Norton di dunia teater membuatnya menjadi pilihan tepat bagi Mike Shiner? Dia adalah sosok yang hebat, namun juga sangat arogan. Apakah Anda harus meyakinkan dia untuk menerimanya?

Alejandro: Ya, itu sulit karena sekali lagi, saya rasa saya ingin ada kualitas realitas dalam diri masing-masing yang benar-benar diproyeksikan ke dalam film. Saya pikir dengan Edward, dia adalah seorang aktor teater, jadi ada semacam realitas spiritual bagi Edward – dan sekali lagi, sebagai aktor yang hebat dan pria yang percaya diri – dia suka bermain.

Dia berkata, ‘Saya tahu orang-orang ini. Mungkin ini aku.’ Saya berkata, ‘Ya, itu kamu,’ jadi begitulah.

Anda jarang mendapat kesempatan untuk berlatih film, tetapi Anda tetap melanjutkan Manusia Burung. Mengapa ini sangat penting?

Alejandro: Kami mendapatkan segalanya sehingga semuanya dipersiapkan dan dirancang dengan hati-hati agar kami dapat melakukan pengambilan gambar, pada dasarnya mengetahui setiap putaran, setiap langkah, setiap ruang, dan setiap aksi dan nada yang menuntut. Kemudian Anda tiba dan terkadang berhasil, terkadang tidak, dan itu menakutkan.

Dengan kecepatan, waktu, dan ritme, terkadang terasa ajaib apakah hal itu terjadi atau tidak. Rasanya seperti bermain live. Tidak ada cara untuk memodifikasinya. Anda bermain langsung, jadi jika itu tidak terjadi di sana, Anda tidak dapat membantu siapa pun. Satu adegan yang tidak berhasil akan menenggelamkan semuanya.

LAKUKAN APA YANG DIA LAKUKAN TERBAIK.  Sutradara Alejandro mengarahkan adegan dari film terbarunya 'Birdman'.  Foto milik 20th Century Fox

Apakah sebenarnya ada penonton di adegan Times Square (ketika Riggan secara tidak sengaja terkunci di luar teater dan harus berjalan melewati kerumunan orang yang hanya mengenakan celana boxernya)?

Alejandro: Itu adalah sesuatu yang, sejujurnya, merupakan sebuah keberuntungan (tertawa). Kami berada di tengah-tengah dan memainkan band ini untuk mengalihkan perhatian semua orang, jadi saya bisa mengumpulkan semua orang di satu tempat karena saya tidak punya uang untuk menambahkan tambahan. Kami melakukannya dan itu merupakan hal yang nyata, dengan tipuan manipulasi.

Manusia Burung dibuka 28 Januari 2015 di bioskop Filipina, eksklusif di Ayala Malls. – Rappler.com

Result SGP