• April 18, 2024
Suu Kyi dan melompati Myanmar

Suu Kyi dan melompati Myanmar

Lonjakan pembangunan akan memungkinkan masa lalu dan masa depan hidup berdampingan dalam ruang yang sama

Dia tidak terlihat seperti usianya saat dia naik panggung untuk berpidato di konferensi internasional tentang kebebasan pers di negara yang baru saja mempelajari seluk-beluknya. Jika dia berhasil, Aung San Suu Kyi akan menjadi presiden Myanmar berikutnya pada tahun 2015, saat dia berusia 70 tahun.

Sebagai simbol demokrasi di negaranya, ia menghadapi perjuangan berat: ia dan partainya harus berupaya mengubah konstitusi, yang memiliki klausul yang tampaknya dibuat khusus untuk mencegahnya mencalonkan diri. Disebutkan secara spesifik bahwa seseorang yang memiliki pasangan atau anak berkewarganegaraan asing tidak akan mendapat pekerjaan utama di negara tersebut.

Ini mungkin merupakan rintangan terakhir dan tersulit bagi seorang perempuan yang berjuang melawan junta militer dan menghabiskan 15 tahun dalam tahanan karenanya. Dia bercanda bahwa dia dan partainya mendapat banyak masalah selama bertahun-tahun karena mengatakan kebenaran.

Kini ia mendorong para jurnalis di negaranya untuk memahami bahwa kebebasan berjalan seiring dengan tanggung jawab, dan bahwa peran pers yang bebas adalah untuk mengungkapkan kebenaran kepada pihak yang berkuasa.

“Apa yang kami coba lakukan adalah memastikan budaya demokrasi mengakar di negara kami,” kata Suu Kyi. “Jika tidak ada kebebasan pers yang bisa memberi tahu masyarakat dan pemerintah apa yang sedang terjadi di negara kita, apa yang perlu diubah dan apa yang perlu diperbaiki dan diperbaiki, maka mereka yang berkuasa akan berpuas diri. Karena itu, menurutku mereka sudah terlalu berpuas diri demi kebaikan mereka sendiri!” ia menambah gelak tawa penonton.

Dalam pemilu sela pada bulan April 2012, partai Suu Kyi, Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), memenangkan 43 dari 44 kursi yang dicalonkan kandidatnya. Hal ini dilihat oleh banyak pihak sebagai bukti popularitas partainya yang mampu membawa kemenangan besar pada pemilu 2015.

Menyadari spekulasi ini, ia menguraikan visi yang lebih besar: “Saat ini masyarakat terlalu khawatir terhadap pemilu 2015. Kita semua harus ingat bahwa pemilu 2015 hanyalah batu loncatan dalam perjalanan panjang negara kita ke depan.”

Suu Kyi kemudian berbicara tentang kemungkinan yang menarik: bahwa sebuah negara yang terbelakang oleh penguasa militernya kini dapat memulai pembangunan.

“Saya ingin negara ini menjadi mercusuar harapan bagi komunitas internasional, bagi kemanusiaan. Kami ingin sukses dengan cara yang belum bisa dilakukan orang lain sebelumnya,” ujarnya dengan nada yang tepat dan terukur. “Saya mengatakan hal ini bukan karena saya pikir masyarakat Burma adalah masyarakat yang lebih baik, namun karena kita telah tertinggal jauh dalam perlombaan pembangunan selama empat atau lima dekade terakhir.”

Ini mengingatkan saya pada kota Kwamki Lama dan Timika di Papua (Irian Jaya) di Indonesia, di mana 30 menit berkendara dengan mobil dapat membawa Anda kembali ke masa dari Zaman Batu hingga abad ke-21. Anda dengan cepat melewati penduduk desa setengah telanjang, pemahat Asmat, dan hotel abad ke-21 – semuanya ada di ruang yang sama. Ini merupakan perkembangan besar yang sebagian besar didorong oleh kepentingan pertambangan.

Hidup berdampingan

Bisa dibilang, inilah yang terjadi di Myanmar saat ini, dimana lonjakan pembangunan akan memungkinkan masa lalu dan masa depan hidup berdampingan dalam ruang yang sama. Seperti surat kabar, aplikasi seluler, dan Facebook.

Jumlah surat kabar telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir, dan pada saat yang sama masyarakat Burma berbondong-bondong menggunakan Facebook.

Di negara-negara lain, Internet dan media sosial telah membantu pertumbuhan demokrasi, dengan warga yang mengakses internet untuk menuntut akuntabilitas yang lebih besar dari pemerintah mereka. Hal ini mungkin memakan waktu lebih lama di Myanmar, dimana tingkat penetrasi internet hanya berkisar 1%-3% dan harga akses broadband bagi konsumen masih termasuk yang tertinggi di dunia.

Hanya sekitar 600.000 hingga 800.000 dari perkiraan 55 juta penduduk Myanmar yang merupakan pengguna Internet. Pakar TI mengatakan bahwa bagi sebagian besar dari mereka, Facebook adalah Internet. Namun, masuknya pemain asing ke dalam industri telekomunikasi pada bulan Juli 2013 akan membantu: diperkirakan akses seluler diperkirakan akan tumbuh hingga 80% pada tahun 2016. Artinya, negara tersebut akan melewatkan akses komputer ke internet dan langsung beralih ke akses seluler.

Namun Internet dan media sosial membawa permasalahan tersendiri. Saat ini, Myanmar sedang menghadapi ujaran kebencian yang sebagian besar ditujukan terhadap minoritas Muslim, sebagian besar disampaikan melalui Internet.

Suu Kyi sendiri harus menghadapi serangan anonim di dunia maya yang menurut para pengamat bisa menjadi bagian dari upaya bersama pemerintah untuk melawannya.

“Tidak banyak yang bisa kami lakukan, kecuali menumbuhkan rasa tanggung jawab pada setiap individu,” kata Suu Kyi. “Karena kita tidak tahu siapa yang menulis hal-hal ini. Dan seringkali cerita yang Anda temui hanyalah rekayasa belaka. Dan kami hanya harus menerima kebijakan ini bahwa kami tidak dapat menanggapi semuanya karena siapa pun dapat menulis apa pun yang mereka suka. Kami tidak punya waktu untuk menyangkal setiap fiksi yang diposting online.”

Ini hanyalah beberapa tantangan yang dihadapi Myanmar dalam membuka pintunya terhadap dunia. Kegembiraan sangat terasa saat Anda berjalan menyusuri jalanan Yangon.

Pemuda Myanmar ingin mendengar kata-kata yang lebih tegas dari Suu Kyi, terutama terkait isu hak asasi manusia dan kebebasan berpendapat. Banyak yang mengatakan bahwa penggunaan bahasanya yang terkadang tidak jelas itu mengecewakan, namun ia adalah seorang perempuan yang kini harus menyeimbangkan berbagai kepentingan agar jalur politiknya tetap pada jalurnya.

Dalam banyak hal, Suu Kyi mewakili bagaimana masa lalu, masa kini, dan masa depan bersatu menjadi satu. – Rappler.com

Hongkong Pools