• April 19, 2024
Tado, pahlawan yang tidak biasa

Tado, pahlawan yang tidak biasa

Penulis hiburan Oggs Cruz mengenang kembali warisan komedian Arvin “Tado” Jimenez

MANILA, Filipina – Sekitar pukul 07.20 pagi tanggal 7 Februari, sebuah bus Bontoc jatuh ke jurang, menewaskan 14 penumpang. Salah satu dari 14 orang tersebut adalah Arvin Jimenez, seorang komedian yang lebih dikenal sebagai Tado.

Tado berarti banyak hal bagi banyak orang. Dia adalah bagian dari pemeran TV yang tak ada bandingannya Minuman yang anehDan BrewRAT di radio, program-program yang akan dikenang karena humor eksentrik yang baru pada masanya.

Dia berakting di beberapa film, termasuk film Lav Diaz Yesus, revolusionerYam Laranas’ radiomilik Doy del Mundo artis seksi, dan baru-baru ini, Brillante Mendoza’s Ditangkap. Bersama Lourd de Veyra, Noel Cabangon, Buhawi Meneses, dan Ronnie Lazaro, Tado mendirikan Dakila, sebuah kelompok advokasi yang menggunakan budaya, mulai dari film hingga musik, untuk menginspirasi kesadaran dan perubahan. (BACA: Pernyataan Dakila Soal Meninggalnya Tado)

Dia adalah seorang pengusaha; komedian itu memiliki toko kaos Membatasi di Marikina, tempat dia pernah terpilih sebagai anggota dewan kota.

Dia mencintai kota ini. “Saya biasa melihatnya di Marikina, mengorganisir kegiatan bersepeda komunitas, menulis untuk surat kabar Marikina, menjadi pembawa acara radio di Balai Kota dan melakukan segala macam promosi gila-gilaan untuk toko LimiTado miliknya,” kenang teman dan kolega musisi Raymund Marasigan di Facebook. “Dia dan istrinya, Leiz, memiliki energi yang tak terbatas dan bekerja di film, TV, seni, musik, dan komunitas.”

Bagi sebagian besar dari kita, Tado adalah sosok publik figur yang dirindukan. Di kota mana pun di Manila, karakter dengan ciri fisik Tado pasti sangat sedikit. Namun, dalam dunia bisnis pertunjukan arus utama yang mengutamakan kulit cerah, otot menonjol, dan ciri khas mestizo, Tado adalah karakter yang tidak disukai.

“Lkata mantannya. Rambut panjang, kacamata besar…perjalanan stok,” tulis gitaris dan temannya Imago, Zach Lucero, dalam penghormatan di Facebook, menggambarkan tampilan khas Tado. “Aku segera menghubunginya.” (Lucero adalah mantan DJ untuk NU107, mitra radio UNTV, di mana Minuman yang aneh siaran.)

Tado menjalankan peran itu dengan bangga dan rasa pemberontakan – dia menjaga rambutnya tetap panjang dan tidak terawat, mengenakan kemeja yang tidak mencolok, dan bonjing celana pendek dengan suspender. Dia menjauhi apa pun yang dibeli secara konvensional Menarik tanda. (BACA: ‘Bio eulogi’ untuk Tado)

Bagi orang-orang terdekatnya, Tado mewakili artis langka yang tidak didorong oleh ketenaran atau kekayaan, namun oleh keyakinannya. Tado tidak puas membuat hari buruknya menjadi lebih baik dengan tertawa. Dia adalah seorang advokat yang menggunakan popularitas yang dia investasikan sebagai alat revolusi. Seluruh karirnya dirancang untuk mengubah pola pikir dan perspektif.

Pembuat film Quark Henares baru-baru ini mengatakan melalui Facebook bahwa keyakinan Tado tidak pernah berubah, meskipun ia mendapat lebih banyak pengakuan di kemudian hari dalam karirnya: “Pada awal tahun 00-an, Tado adalah ciri khas sinema indie Filipina: setiap orang harus menampilkannya dalam film mereka. Kemudian dia menjadi fenomena arus utama dan mengguncang banyak hal karena penolakannya untuk mengkompromikan pandangan politiknya.” Di ruang di mana sebagian besar materinya tidak berbahaya, materi Tado tentu saja tidak, sarat dengan individualitas dan humor khasnya.

Mata kita telah dilatih oleh media arus utama untuk mengapresiasi keindahan yang seringkali hanya sebatas kulit saja. Tado, dengan tubuhnya yang ramping, rambut panjang, kecerdasannya, kutipan-kutipan tersebut, menunjukkan kepada kita bahwa ada lebih banyak lagi hiburan saat ini.

Sangat sedikit di antara kita yang bisa mengklaim bahwa kita telah menjalani hidup demi tujuan yang telah kita investasikan dengan penuh semangat. Hanya sedikit yang bisa mengklaim telah mati karena mempertahankannya. Tado dapat membawa kehormatan langka itu ke akhirat yang manis. – Rappler.com

Oggs Cruz

Francis Joseph Cruz mengajukan tuntutan hukum untuk mencari nafkah dan menulis tentang film untuk bersenang-senang. Film Filipina pertama yang ia tonton di bioskop adalah ‘Tirad Pass’ karya Carlo J. Caparas. Sejak itu, ia menjalankan misi untuk menemukan kenangan yang lebih baik dengan sinema Filipina.

Pengeluaran SDY