• June 23, 2024
Tagle akan memimpin penghormatan PH terhadap kanonisasi kembar kepausan

Tagle akan memimpin penghormatan PH terhadap kanonisasi kembar kepausan

Warga Filipina menuju Araneta Coliseum di Kota Quezon untuk memberi penghormatan kepada Paus Yohanes XXIII dan Paus Yohanes Paulus III, yang akan dikanonisasi hari ini.

MANILA, Filipina – Saat ribuan orang berkumpul di Kota Vatikan di Roma untuk menghadiri kanonisasi kembar bersejarah Paus Yohanes XXIII dan Yohanes Paulus II pada hari Minggu, 27 April, masyarakat Filipina bergabung dalam perayaan tersebut dengan memberikan penghormatan kepada dua pemimpin Katolik modern yang dihormati.

Di Filipina yang mayoritas beragama Katolik, ribuan orang diperkirakan akan menghadiri acara tersebut, “Gembala, Hamba dan Orang Suci,” di Smart Araneta Coliseum.

Diselenggarakan bersama oleh J. Amado Araneta Foundation, Araneta Center, Jesuit Communications dan Keuskupan Agung Manila, acara ini akan menampilkan tayangan langsung ritus di Vatikan, yang akan dihadiri oleh Paus Fransiskus, Paus Yohanes XXIII dari Italia, dan Paus Yohanes Paulus II dari Polandia. menyatakan sebagai orang-orang kudus.

Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle akan memimpin Misa Kudus.

Acara Araneta terjadi ketika umat Katolik Filipina juga merayakan Tahun Awam.

Jesuit Communications (JesCom) mengatakan bahwa Tahun Awam “bergema dengan nasihat Paus Yohanes Paulus II agar semua orang menjadi gembala, pelayan dan orang suci”.

Dicintai oleh orang Filipina

Kedua Paus ini dicintai oleh masyarakat Filipina.

Yohanes XXIII menunjuk Kardinal Filipina pertama, Kardinal Rufino Santos.

Paus Yohanes Paulus II mengunjungi Manila dua kali: pada tahun 1981, ketika ia membeatifikasi santo pertama di Filipina, Lorenzo Ruiz; dan pada tahun 1995, saat perayaan Hari Pemuda Sedunia.

Petronila Grafela dari Kongregasi Suster Benediktin Raja Ekaristi hadir ketika Paus karismatik itu mengunjungi Filipina. Dia mengatakan penghormatan hari Minggu kepada Yohanes Paulus II adalah hal yang tepat karena dia sangat penting bagi banyak umat Katolik Filipina.

“Dia mengunjungi Filipina dua kali. Ini menunjukkan bahwa Filipina penting bagi Gereja,” katanya.

“Anda bisa melihat kehadiran Kristus dalam pribadi Yohanes Paulus II,” tambahnya.

Orang Suci Modern

Paus Yohanes Paulus II menjadi populer selama 27 tahun masa kepausannya, sehingga mendorong Vatikan untuk mempercepat jalannya menuju kesucian setelah para pelayat meneriakkan “Santo Subito!” (Kesucian Sekarang!) pada pemakamannya tahun 2005.

Namun, masa jabatannya dikritik oleh beberapa orang karena dianggap konservatif dan tidak menangani laporan dugaan pelecehan seksual yang dilakukan oleh para pendeta.

Yohanes XXIII, yang disebut “Paus Yohanes yang Baik”, dipuji karena menyelenggarakan Konsili Vatikan Kedua, yang merevisi ritual Gereja dan mengantarkan gelombang reformasi untuk membuka Gereja terhadap zaman modern.

Grafela mengatakan bahwa reformasi ini membawa Gereja lebih dekat dengan umatnya, menekankan pentingnya peran umat beriman dalam kekuatan dan pertumbuhan Gereja.

“Yohanes XXIII menekankan pentingnya kaum awam,” kata Grafela. “Sebelumnya, hierarki Gereja dianggap lebih penting. Namun kini Gereja telah menyadari bahwa Gereja harus melayani umat awam, bahwa Gereja benar-benar merupakan komunitas Allah.”

Jalan menuju kekudusan

Dibutuhkan dua mukjizat yang telah dikonfirmasi untuk dikanonisasi.

Yohanes Paulus II dibeatifikasi 6 tahun setelah kematiannya setelah apa yang dianggap sebagai penyembuhan ajaib seorang biarawati Perancis yang menderita penyakit Parkinson.

Keajaiban keduanya adalah penyembuhan seorang wanita Kosta Rika yang menderita penyakit otak parah, yang dilaporkan disembuhkan pada hari yang sama dengan beatifikasi mantan paus tersebut.

Pemulihan yang konon ajaib dari seorang biarawati Italia yang mengalami pendarahan internal yang parah dikaitkan dengan Yohanes XXIII.

Dalam sebuah tindakan yang jarang terjadi, Paus Fransiskus membatalkan persyaratan mukjizat kedua.

Ritus kanonisasi

Upacara yang berlangsung selama 3 jam ini diperkirakan akan dimulai sekitar pukul 10:00 CEST (16:00 waktu Manila) dengan doa dan nyanyian.

Setelah pemanggilan para kudus Gereja (Litani), Paus Fransiskus akan diminta sebanyak 3 kali untuk memasukkan Yohanes XXIII dan Yohanes Paulus II di antara para kudus.

Paus Fransiskus kemudian akan mengumumkan kedua paus tersebut sebagai orang suci baru. Jenazah mereka akan dibawa ke altar: darah untuk Yohanes Paulus II, dan kulit untuk Yohanes XXIII.

Paus Fransiskus akan menyusun dokumen resmi kanonisasi. Ritual akan diakhiri dengan nyanyian “Gloria”, dan Misa akan berlangsung.

Menjembatani kesenjangan gereja

Beberapa analis mengatakan kanonisasi kembar ini merupakan upaya Paus Fransiskus untuk menjembatani perpecahan kiri-kanan dalam Gereja dan menenangkan berbagai faksi politik.

Dengan mengkanonisasi kedua paus – satu dianggap “liberal” dan satu lagi “konservatif” – para pengamat Vatikan mengatakan Paus Fransiskus mempromosikan pesan persatuannya.

John Allen, dari mingguan AS National Catholic Reporter, sebelumnya mengatakan keputusan tersebut dapat ditafsirkan sebagai “pernyataan bahwa segala upaya untuk mengadu domba mereka adalah tindakan yang dibuat-buat, dan bahwa kesamaan yang mereka miliki lebih mendasar daripada perbedaan yang dirasakan.” – Rappler.com

Keluaran Sidney