• June 20, 2024
Tagle: Membawa kegembiraan dan kebebasan

Tagle: Membawa kegembiraan dan kebebasan

MANILA, Filipina – Mari bekerja sama untuk membawa kegembiraan dan kebebasan bagi orang lain.

Uskup Agung Luis Antonio Tagle dari Keuskupan Agung Manila pada Kamis Putih, 5 April 2013, saat Misa Natal yang diadakan di Paroki San Fernando de Dilao.

Para pendeta, biarawati, awam dan kaum religius berbondong-bondong ke gereja di Paco, Manila untuk merayakan misa khusus yang biasanya diadakan pada Kamis Putih pagi.

Misa Kristus tahunan mewujudkan kesatuan para imam dengan uskupnya, dan menyerukan kepada para diakon dan imam untuk memperbaharui kaul ketaatan mereka kepada uskup setempat, serta janji mereka untuk melayani umat di paroki mereka.

Di sinilah juga uskup memberkati minyak suci yang digunakan sepanjang tahun. Ini termasuk minyak katekinminyak orang sakit, dan Saint Christ – digunakan oleh para imam di paroki masing-masing untuk menyelenggarakan sakramen di seluruh keuskupan.

Hal ini menekankan pesan persatuan – karena seluruh keuskupan agung menggunakan minyak yang sama untuk mengurapi umat Manila.

Misa Kristus juga dimaksudkan untuk mengingatkan para imam dan umat Katolik akan kesatuan mereka di dalam Kristus melalui baptisan dan pengurapan suci.

Saling bangkit

Dalam homilinya, Tagle mengingatkan para imam akan tugas mereka untuk membawa sukacita dan kebebasan kepada orang-orang di sekitar mereka – namun menekankan bahwa misinya tidak terbatas pada mereka yang menjadi imam, namun diperluas kepada semua orang yang dibaptis oleh Roh Kudus.

Setelah diurapi dalam baptisan, katanya, semua orang dipersatukan sebagai komunitas untuk menjadi “imam yang akan melayani Tuhan.”

“Kekudusan bukan hanya untuk segelintir orang, ada panggilan universal bagi orang-orang kudus,” katanya. “Bagi yang sudah dibaptis, mohon jangan berpikir bahwa menjadi suci hanya diperuntukkan bagi para biarawati, para pendeta, atau mereka yang sangat religius. Kekudusan bukan hanya untuk para biarawati dan pendeta. Ini untuk semua yang telah dibaptis, untuk semua yang hidupnya telah ia persembahkan…. Persembahkan hidup Anda untuk memenuhi kehendak Tuhan, untuk membawa sukacita dan kebebasan,” tambahnya dalam bahasa Filipina.

Tagle juga mengingatkan mereka yang hadir bahwa baik para pendeta maupun umat mempunyai tugas untuk saling menyadarkan.

Jika mereka membutuhkan, sakit atau mencari sakramen, Tagle meminta agar mereka memanggil para imam agar pelayanan mereka dapat terbangun. Dengan cara yang sama, kata Paus, adalah tugas para imam untuk membangkitkan kekudusan dan imamat dalam diri semua orang yang dibaptis oleh gereja.

“Janganlah kita menyia-nyiakan partisipasi kita dalam imamat Kristus, harga pengorbanan hidup-Nya. Kami menerima roh kudus bukan dengan jumlah yang berkurang,” katanya kepada para imam.

Dia kemudian berbicara kepada seluruh gereja.

“(Tetapi ini adalah) kesadaran bersama. Dan dalam kebangkitan kita, kuasa Roh Kudus yang mengurapi kita semua di dalam Kristus akan semakin dirasakan oleh umat kita,” ujarnya dalam bahasa Filipina.

Saling mencintai

Tagle juga meminta maaf kepada umat yang merasa telah disakiti atau dikecewakan oleh para pendeta, dan mendorong para pendeta untuk saling memaafkan atas pelanggaran yang terjadi di antara mereka sendiri.

Di saat-saat yang sulit, beliau mendorong para pengunjung misa untuk bersama-sama memberi tahu para imam bahwa mereka mencintai mereka, sebuah permintaan yang dengan antusias mereka penuhi. Tanggapan yang lebih terkendali terdengar dari para pendeta, yang dengan malu-malu menjawab, “Kami juga mencintaimu,” mengikuti bimbingan Tagle.

Uskup agung yang tersenyum itu menambahkan bahwa pengorbanan paling penting bagi mereka yang dibaptis dan mereka yang menjadi imam adalah dedikasi mereka dan diri mereka sendiri.

“Imamat Kristus adalah pengorbanan diri, bukan pengorbanan pemberian pengganti,” ujarnya. “Dalam sebuah pesta, banyak orang menawarkan sesuatu – sayuran, mamon, kue, ayam hidup. Tapi apakah mereka menampilkan diri mereka sendiri? Atau kita kembali ke ‘Saya menawarkan sayur, itu sudah cukup. Itu pengganti. Saya tidak perlu memperkenalkan diri.’”

“Imamat Kristus tidak memerlukan pengorbanan-pengorbanan itu,” katanya dalam bahasa Filipina.

Tagle menyimpulkan pesannya dengan mengakhirinya dengan seruan. “Mari kita bekerja sama sehingga seluruh Keuskupan Agung Manila, seluruh negara, dan bahkan seluruh Asia, melalui kita, melalui cara-cara kita, dapat menemukan sukacita yang seharusnya dibawa oleh semua kaum terurap, dan mengalami kebebasan dan pembebasan yang dimiliki oleh umat manusia. rindu.”

‘sangat spesial’

Tujuan suci, yang disebut Tagle “sangat penting dan sangat istimewa”, adalah lautan putih ketika para pendeta dan biarawati mengenakan jubah keagamaan gading mereka.

Misa yang bacaannya didiktekan dalam bahasa Filipina dan Inggris secara bergantian, diiringi oleh paduan suara yang merdu diiringi organ dan gendang yang merdu.

Tagle menjelaskan dalam khotbahnya bahwa tradisi Misa Kristus berasal dari abad ke-4 ketika para Presbiter diutus untuk mengurapi orang yang baru dibaptis pada Malam Paskah. Hanya uskup yang dapat memberkati minyak tersebut, dan ketika para Presbiter diminta untuk melakukannya, mereka berkumpul dalam misa terakhir sebelum Triduum Paskah, dan minyak tersebut dikirimkan kepada imam yang kemudian dapat pergi ke paroki-paroki yang berbeda untuk memberkati orang yang baru dibaptis. .

Kebiasaan yang sama yaitu berkumpul di sekitar uskup saat Natal, yang memberkati minyak, adalah tradisi yang berlanjut hingga saat ini.

Ini adalah pertama kalinya Tagle memimpin Misa Natal, setelah baru diangkat menjadi Uskup Agung Manila pada bulan Desember.

Tiga imam yubileum perak dan 6 imam yubileum emas juga diberi penghargaan pada Misa khusus tersebut.

Kardinal Gaudencio Rosales, yang mendahului Tagle, juga hadir dalam perayaan tersebut. Kehadiran mantan Uskup Agung Manila ini diakui oleh Tagle yang tersenyum kepada Rosales sebelum misa dimulai secara resmi, “Kamu juga akan kembali.” – Rappler.com

Result SDY