• April 22, 2024
Tahanan politik, keluarga melakukan mogok makan untuk kunjungan kepausan

Tahanan politik, keluarga melakukan mogok makan untuk kunjungan kepausan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Narapidana dari setidaknya 50 penjara di seluruh Filipina berharap Bapa Suci akan bergabung dengan mereka dalam menyerukan pembebasan mereka segera

MANILA, Filipina – Lebih dari 500 tahanan politik akan melakukan mogok makan untuk menyambut Paus Fransiskus yang mereka harap akan melihat realitas sistem peradilan di negara tersebut.

“Kami mengajukan permohonan kami untuk mengembalikan kebebasan kami, penerapan keadilan dan penghormatan terhadap hak asasi manusia” yang telah dirampas dari mereka, kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Sementara itu, para tahanan di Kamp Bagong Diwa telah melakukan mogok makan sejak 10 Januari. Mereka meminta agar anggaran pangan yang seharusnya dialokasikan kepada mereka, diberikan kepada para penyintas Topan Super Yolanda.

Menurut kelompok hak asasi manusia Karapatan, setidaknya ada 490 tahanan politik yang tersebar di seluruh negeri. Kebanyakan dari mereka telah dipenjara lebih dari 5 tahun karena lambatnya proses peradilan.

Sebagai solidaritas dengan para tahanan

Seorang perempuan yang merindukan suaminya, seorang ibu yang merindukan putranya, dan seorang putri yang merindukan ayahnya termasuk di antara mereka yang berkumpul di depan Nunsiatur Apostolik di sebelah Taft pada hari Rabu, 14 Januari.

Bersama para aktivis hak asasi manusia, mereka juga akan mengadakan puasa solidaritas untuk lebih meningkatkan kesadaran atas perjuangan mereka dalam pembebasan anggota keluarganya.

Meskipun ada kendala bahasa, Julietta Cardoza berharap kehadiran Bapa Suci dapat membuka mata pemerintahan Aquino terhadap perlakuan tidak adil terhadap para tahanan yang “dituduh secara salah”.

Suaminya, Leopoldo, telah dipenjara sejak tahun 2006 meskipun 18 dari 20 kasus pidananya dibatalkan.

Saya tidak tahu bahasa Inggris tapi saya memohon kepada Paus Fransiskus agar dia mendukung kami untuk meminta keadilan bagi mereka yang dipenjara,” katanya. (Saya tidak bisa berbicara bahasa Inggris, tapi saya memohon kepada Paus Fransiskus untuk mendukung perjuangan kami untuk keadilan bagi mereka yang dipenjara.)

Hidup tidak mudah bagi Julietta, tetapi dia bertekad untuk memperjuangkan keadilan – bahkan jika dia harus membahayakan nyawanya.

Berat sekali rasanya berdiri sebagai ibu dan ayah, saya bahkan kehilangan seorang anak,” dia mengeluh. “Tetapi saya tidak pernah bosan berjalan-jalan meminta pembebasan istri saya dan seluruh tahanan politik di negara kami.”

(Sulit memainkan peran sebagai ayah dan ibu, saya kehilangan seorang anak. Namun saya tidak akan lelah turun ke jalan untuk meminta pembebasan suami saya dan seluruh tahanan politik di tanah air.)

Sementara itu, putri konsultan perdamaian Front Demokratik Nasional Filipina (NDFP) Renante Gamara yang ditahan, Nikki Gamara, berharap akhirnya bisa bertemu kembali dengan ayahnya melalui bantuan Paus Fransiskus.

Kami sangat antusias dia akan datang karena dia sangat mendalami isu-isu sosial,’ katanya kepada Rappler. “Kami ingin mendorong dia untuk meminta pembebasan tahanan politik bersama kami, ayah saya, karena pemimpin tertinggi gereja benar-benar dapat membantu banyak.”

(Kami sangat gembira dia datang karena dia tenggelam dalam isu-isu sosial. Kami ingin mendorong dia untuk juga ikut dalam seruan kami untuk pembebasan para tahanan politik, termasuk ayah saya, karena perannya sebagai pemimpin Gereja Katolik adalah sangat penting.)

Lanjutkan perundingan perdamaian sekarang

Selain pembebasan, Karapatan juga menyerukan dimulainya kembali perundingan damai antara pemerintah dan NDFP.

Kami ingin perundingan damai antara pemerintah dan NDFP terus berlanjut,” kata Cecille Ruiz dari Karapatan-Mitnang Luzon kepada Rappler. “Kami melihat pembebasan tahanan politik merupakan salah satu langkah agar bisa terjadi selamanya.”

(Kami ingin perundingan perdamaian akhirnya terjadi antara pemerintah dan NDFP. Pembebasan tahanan politik akan menjadi langkah pertama untuk mencapai hal ini.)

Sekalipun mereka tidak diberi kesempatan untuk mengungkapkan keprihatinan mereka kepada Bapa Suci, keluarga-keluarga tersebut percaya bahwa aksi mogok makan dan puasa nasional akan tetap sampai kepada beliau dan mudah-mudahan dapat memberikan pencerahan atas kegelapan abadi yang menimpa masa depan para tahanan politik. – Rappler.com

Bergabunglah dengan Rappler dalam hitung mundur 100 hari kunjungan Paus Fransiskus ke Filipina: perjalanan dari Vatikan ke Tacloban. Tweet kami pendapat Anda menggunakan hashtag #PopeFrancisPH!

Data Sydney