• June 23, 2024
Talenta GMA-7 berisiko kehilangan pekerjaan karena peraturan yang buruk ini

Talenta GMA-7 berisiko kehilangan pekerjaan karena peraturan yang buruk ini

MANILA, Filipina – Lebih dari 100 “talenta” dari raksasa jaringan GMA-7 bersatu untuk memprotes penolakan majikan mereka untuk menganggap mereka sebagai karyawan tetap meskipun mereka telah bekerja selama bertahun-tahun.

Dalam kertas posisi tertanggal 10 November, anggota Talent Association of GMA (TAG) yang baru dibentuk menyatakan bahwa beberapa dari mereka telah bekerja di perusahaan media tersebut setidaknya selama 6 bulan, dan yang lainnya selama 15 tahun, namun tidak menjadi karyawan tetap.

Anggota TAG mengajukan kasus ini ke arbiter ketenagakerjaan pada bulan Mei lalu, dengan menyebutnya sebagai “praktik ketenagakerjaan yang tidak adil” dan mempertaruhkan pekerjaan mereka dalam proses tersebut. Mereka berargumentasi bahwa mereka harus memenuhi syarat untuk regularisasi dan tunjangan terkait karena mereka melakukan pekerjaan yang “penting dan diinginkan” dalam kegiatan bisnis jaringan biasa.

Dalam upaya mencapai kompromi dengan mereka, jaringan tersebut menawarkan kontrak alternatif yang disebut Project Employment Contract (PEC). Penandatanganan kontrak ini akan menunjukkan persetujuan terhadap persyaratan GMA-7, yang penerimaan utamanya hanya untuk karyawan berbasis proyek, bukan karyawan tetap.

Di bawah PEC, talenta ditawarkan tunjangan serupa yang dinikmati oleh karyawan tetap seperti SSS, Pag-ibig, dan Philhealth. Namun, kontrak tersebut akan berakhir dalam satu tahun, yang masih belum memberikan jaminan kepemilikan kepada pihak yang menandatanganinya.

Para talenta diberi waktu hingga awal November untuk menandatangani PUK atau kehilangan posisi mereka saat ini pada akhir Desember, kata anggota TAG kepada Rappler. Mereka juga mengatakan PEC mencerminkan “ketidakpekaan” perusahaan mereka.

Namun Regino Moreno, penasihat hukum GMA-7 dalam kasus ini, mengatakan mereka siap dan bersedia untuk “menghabiskan semua pilihan,” termasuk mengajukan banding ke Mahkamah Agung.

“Kami akan melindungi kepentingan klien kami dan menghabiskan segala sesuatunya sesuai batas hukum dan prosedur,” ujarnya.

Dengan kasus ini yang kini menunggu keputusan di Komisi Hubungan Perburuhan Nasional (NLRC), maka hanya masalah waktu saja sebelum pengajuan banding diajukan, satu demi satu, oleh kedua belah pihak. NLRC diwajibkan oleh hukum untuk memutuskan kasus ini 30 hari setelah kasus tersebut diajukan untuk diselesaikan.

Eleazar del Rosario, produser eksekutif Reel Time, yakin inilah saatnya untuk mereformasi sistem talenta, yang merupakan praktik yang tidak hanya terjadi di GMA-7, tetapi juga di sebagian besar, jika tidak semua, jaringan televisi.

Warisan bagi industri

Presiden TAG Christian Cabaluna, salah satu produser peneliti, sebuah acara yang menjadi reporter kriminal yang berubah menjadi investigasi mengecam perlakuan jaringan tersebut terhadap bakat sebagai “warga negara kelas dua”.

Cabaluna mengatakan hal ini tercermin dari manfaat kecil seperti keikutsertaan dalam undian perusahaan dan liga bola basket, hingga manfaat yang lebih besar seperti layanan gratis di klinik perusahaan dan pemberian tunjangan bahaya.

Ely Del Rosario, produser eksekutif Reel Time, yang juga merupakan anggota TAG, mengatakan kasus regularisasi mereka akan menjadi warisan bagi industri. Ia yakin inilah saatnya untuk mereformasi sistem talenta, yang praktiknya tidak hanya terjadi di GMA-7, namun juga di sebagian besar, jika tidak semua, jaringan televisi.

Cabaluna dan Del Rosario ingin talenta-talenta dari berbagai jaringan akhirnya bersatu, dengan harapan perjuangan mereka akan berhasil.

Meskipun mengakui bahwa TAG mempunyai hak untuk menyelenggarakan forum publik dan mengatur diri mereka sendiri, Moreno mengungkapkan kekecewaannya atas pendekatan kelompok tersebut terhadap masalah tersebut.

“Masalah-masalah ini tidak boleh diungkapkan di hadapan opini publik,” katanya. “Mereka mencoba membangkitkan opini publik dan mendapatkan simpati publik, namun kemudian publik tidak bisa menyelesaikan masalah tersebut,” tambahnya.

Namun, Cabaluna dan Del Rosario berpendapat bahwa ada kebutuhan untuk memicu perbincangan tentang bagaimana praktisi media dapat memperoleh perlindungan yang sepadan dengan pekerjaan mereka.

Klausul Eksklusivitas

Pertunjukan GMA-7 biasanya hanya memiliki dua pegawai tetap yang terdiri dari manajer program dan administrator program, kata Del Rosario. Sisanya dianggap sebagai talenta berdasarkan kontrak jangka panjang yang sering kali ditandatangani dengan jaringan tersebut. Produser eksekutif seperti dia mendapat waktu lebih lama.

Namun, kontrak yang sama melarang mereka bekerja di perusahaan media lain.

Klausul eksklusivitas dalam perjanjian talenta standar GMA-7 berbunyi: “TALENT tidak boleh, untuk kompensasi atau lainnya, melakukan layanan apa pun untuk atau dalam produksi televisi, radio, kabel, atau Internet lainnya dari orang, firma, korporasi, atau entitas mana pun, tanpa persetujuan tertulis sebelumnya dari GMA.”

Cabaluna dan talenta lainnya percaya bahwa ini merupakan indikasi bahwa mereka “bukan kontraktor independen tetapi karyawan tetap GMA-7”.

Termasuk dalam kasus NLRC adalah talenta dari pertunjukan GMA-7 berikut: Investigator, Kapuso Mo, Jessica Soho, Reporter’s Notebook, Aha, Reel Time, I Juander, Wagas, Brigada, Malam Ini bersama Arnold Clavio, Tunay na Buhay, SONA, News To Go, QRT, Balita Pilipinas Ngayon, Motorcycle Diaries, Power House, Sumbungan ng Bayan, Unang Hirit, Barisan Depan, Kabar Gembira, Tugas Khusus. – Rappler.com


Foto gedung GMA-7 dari Wikimedia Commons

Pengeluaran SGP