• May 24, 2024
#TalkThursday with Rene Saguisag: Kesepakatan militer PH-AS tidak konstitusional?

#TalkThursday with Rene Saguisag: Kesepakatan militer PH-AS tidak konstitusional?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Rappler berbicara dengan mantan senator Rene Saguisag tentang konstitusionalitas kesepakatan PH-AS yang terburu-buru

MANILA, Filipina – Rappler berbicara dengan mantan Senator Rene Saguisag

Pada tanggal 28 April 2014, beberapa jam sebelum kedatangan Presiden AS Barack Obama untuk kunjungan kenegaraan ke Filipina, Menteri Pertahanan Voltaire Gazmin dan Duta Besar AS untuk Manila Philip Goldberg menandatangani Perjanjian Pertahanan yang Ditingkatkan (EDCA). Perjanjian tersebut memberi pasukan AS akses lebih besar ke fasilitas militer Filipina dan memungkinkan AS membangun fasilitas, meningkatkan infrastruktur, dan menyimpan peralatan pertahanan dan kesiapsiagaan bencana.

Dalam konferensi pers setelah penandatanganan, Goldberg mengatakan AS tidak berniat mendirikan pangkalan militer di Filipina, dan bangunan serta infrastruktur yang akan dibangun akan menjadi milik Filipina. Sementara itu, Gazmin mengatakan perjanjian tersebut mencerminkan hubungan yang matang antara sekutu.

Para anggota parlemen mengkritik negosiasi tersebut karena kurang transparan, dan mempertanyakan waktu penandatanganan perjanjian pertahanan tersebut. Senator Miriam Santiago, pakar konstitusi, mengatakan penandatanganan perjanjian militer antara Filipina dan AS tanpa persetujuan Senat merupakan tanda itikad buruk. Mantan senator Joker Arroyo, di Santiago, mengatakan Filipina tidak mendapat keuntungan apa pun dari kesepakatan itu.

Mantan senator Teofisto Guingona Jr, Rene Saguisag dan Wigberto Tañada bergabung dengan Santiago dan Arroyo dalam mempertanyakan perjanjian yang ditandatangani tanpa persetujuan dari badan legislatif, menekankan bahwa perjanjian tersebut harus tunduk pada pengawasan kongres dan publik.

Malacañang dan Komite Pertahanan Senat berpendapat bahwa perjanjian tersebut sepenuhnya mematuhi Konstitusi, dan tidak memerlukan persetujuan Senat, karena perjanjian tersebut hanya melaksanakan perjanjian sebelumnya.

EDCA diumumkan sehari setelah ditandatangani. Pada hari Rabu tanggal 30 April, juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan pemerintah siap untuk mempertahankan perjanjian tersebut di pengadilan. Ia juga mengatakan Filipina akan mendapatkan keuntungan melalui peralatan militer yang lebih baik dan bantuan kemanusiaan dalam tanggap bencana.

Ketua Komite Pertahanan Senat Senator Antonio Trillanes IV juga membela perjanjian tersebut dan menyebutnya sebagai selimut keamanan bagi Filipina. Dia mengatakan para pengkritik perjanjian militer tidak bisa memberi label harga pada keamanan.

Saguisag, seorang pengacara hak asasi manusia, akan berbagi pemikirannya tentang EDCA dan validitas kesepakatan tersebut, antara lain. Ia juga akan berbicara tentang pentingnya perjanjian tersebut di tengah meningkatnya ketegangan di kawasan terkait sengketa di Laut Filipina Barat (Laut Cina Selatan).

Tonton wawancaranya.

– Rappler.com

SDy Hari Ini