• April 12, 2024
Taman Hutan Hujan Angat menyoroti hotspot keanekaragaman hayati

Taman Hutan Hujan Angat menyoroti hotspot keanekaragaman hayati

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

National Power Corporation meluncurkan Taman Hutan Hujan dan Ekologi Angat yang bertujuan untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang konservasi dan perlindungan daerah aliran sungai.

MANILA, Filipina – Sebuah taman hutan hujan dibuka untuk umum pada tanggal 17 Desember di Angat, Bulacan, yang dianggap sebagai hotspot keanekaragaman hayati di negara tersebut.

National Power Corporation (Napocor) meresmikan Taman Hutan Hujan dan Ekologi Angat (AREP) yang akan menampilkan hutan dipterokarpa yang mendominasi daerah aliran sungai, keanekaragaman satwa liar yang menghuninya, dan waduk yang dipenuhi ikan nila dan belut besar.

“Angat dianggap sebagai pusat keanekaragaman hayati dan oleh karena itu Hutan Hujan dan Taman Ekologi Angat akan menjadi jalur pembelajaran yang sempurna untuk pendidikan dan kesadaran lingkungan,” kata Presiden Napocor Ma. Gladys Cruz-Sta Rita.

Napocor adalah lembaga pemerintah yang bertugas mengelola 11 sistem DAS di negara tersebut, termasuk DAS Angat.

‘Hotspot keanekaragaman hayati’

DAS Angat merupakan rumah bagi 290 spesies endemik tumbuhan tidak berkayu dan berkayu terkenal seperti bagtikan, tanguile, dan yakal yang tidak lagi ditemukan di hutan lain di negara ini.

Tercatat 66 spesies vertebrata di DAS dan 43 spesies burung menjadikannya destinasi favorit para pengamat burung.

Dua burung yang paling terlihat di taman ini adalah burung enggang Tarictic atau kalao (Penolopides panini manillae) dan burung enggang merah (Hidrokopaks Buceros).

Sta Rita mengatakan taman ini juga akan membantu perusahaan meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya melestarikan dan melindungi daerah aliran sungai yang memainkan peran penting dalam kehidupan jutaan orang yang tinggal di Metro Manila dan provinsi-provinsi sekitarnya.

“Selain kekayaan flora dan fauna di Angat, kita tahu bahwa Angat juga merupakan fasilitas serba guna yang berfungsi sebagai pengendali banjir, penyangga alami terhadap bencana, dan sumber air untuk irigasi lahan pertanian di Bulacan dan Pampanga. untuk pasokan air domestik Metro Manila dan untuk pembangkit listrik,” katanya.

Presiden Napocor mengatakan AREP juga akan membantu warga adat di Angat, suku Dumagat, untuk memiliki mata pencaharian alternatif antara lain sebagai pemandu wisata taman.

“Mereka dapat menunjukkan keterampilan mereka dalam menganyam keranjang dengan menggunakan bahan mentah seperti Buho dan Rotan atau mereka dapat mengajari pengunjung cara memancing tradisional mereka,” kata Kepala Eksekutif Daerah Aliran Sungai Napocor, Emmanuel Umali.

Umali mengatakan lebih banyak atraksi akan ditambahkan ke taman, seperti Museum Sejarah Alam Angat, Kawasan Warisan Budaya Dumagat, perbanyakan bibit, dan bank gen rotan dan setum bambu. – Rappler.com

SDY Prize