• February 22, 2024
Tanah longsor, banjir akibat topan Lando menewaskan 5 orang di wilayah Cordillera

Tanah longsor, banjir akibat topan Lando menewaskan 5 orang di wilayah Cordillera

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Topan Lando, yang kini diturunkan statusnya menjadi badai tropis, menyebabkan banjir besar dan tanah longsor di wilayah Cordillera selama akhir pekan.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Banjir bandang dan tanah longsor yang disebabkan oleh Topan Lando (Koppu) telah menewaskan sedikitnya 5 orang di Wilayah Administratif Cordillera (CAR), menurut pejabat bencana provinsi.

Di provinsi Benguet, jenazah petani Fernando Gumpad berusia 56 tahun ditemukan Senin pagi, 19 Oktober, di kotamadya Bakun. Korban berangkat ke peternakannya pada Minggu pagi, namun tidak bisa kembali ke rumah saat malam tiba. Keluarganya kemudian mengetahui bahwa telah terjadi tanah longsor di dekat lahan pertanian mereka.

Norton Aniceto Jose (26) juga dipastikan tewas setelah tersapu arus kuat Senin dini hari.

Tanah longsor juga dilaporkan terjadi di La Trinidad, melukai sedikitnya lima orang. Banjir bandang dilaporkan terjadi di desa Pico, Puguis, Wangal dan Buyagan.

Di Ifugao, dua korban dipastikan meninggal akibat tanah longsor: Antonio Pallay, 61; dan Reginaldo Basilio, 38.

Di Baguio City, dua anak kecil meninggal setelah terjebak di rumah mereka di Middle Quezon Hill. Vanessa (6) dan Dianne (7) meninggal dunia setelah tertimbun longsor pada Senin malam sekitar pukul 20.30.

Saat ini kota tersebut sedang mengalami pemadaman listrik di seluruh kota akibat hujan lebat dan angin kencang yang merobohkan tiang-tiang listrik. Namun, Jalan Naguilian dan Jalan Raya Marcos tetap bisa dilewati semua kendaraan.

Menurut stasiun cuaca kota, total curah hujan 504,5 mm tercatat dari pukul 08:00 hingga 22:00 pada hari Senin 19 Oktober – lebih banyak dari rata-rata curah hujan di bulan Oktober. Hujan deras yang terus-menerus menyebabkan banjir di beberapa bagian kota, termasuk Burnham Park.

Lebih dari 250 keluarga, atau 800 jiwa, terpaksa mengungsi.

Di Kalinga, 1.480 keluarga atau sekitar 6.051 jiwa terkena dampak topan tersebut. Hampir 5.000 orang mencari perlindungan sementara di pusat-pusat evakuasi karena lebih dari 300 rumah rusak akibat topan tersebut.

Dua orang sebelumnya terjebak di Barangay Cabaruan, di seberang Sungai Chico. Keduanya berhasil diselamatkan.

Pada pukul 10 pagi hari Selasa, 20 Oktober, badan cuaca negara bagian mengatakan Lando telah melemah menjadi badai tropis saat perlahan bergerak menuju gugusan pulau Calayan dan Babuyan.

Sinyal peringatan badai masih berlaku di sebagian wilayah utara dan tengah Luzon. – Rappler.com

game slot online