• May 28, 2024
Tangan yang menyembuhkan menyimpan kekuatan

Tangan yang menyembuhkan menyimpan kekuatan

(Pertama dari dua bagian)

PULAU DINAGAT, Filipina – Dalam 40 tahun penyembuhan imannya, Anacleto Velez telah menerima bimbingan dari “suara-suara”.

Awalnya takut untuk menangani kasus-kasus yang lebih serius daripada demam biasa, ia mengklaim telah menyembuhkan setidaknya 3.000 orang, termasuk korban kanker, sejak ia mendengar: “Silakan, jika Anda benar-benar percaya, kami ada di sini (Teruskan saja. Jika iman Anda kuat, kami akan siap membimbing Anda).”

Anacleto mengatakan dia biasanya mendengar suara mendiang Ruben Ecleo Sr., yang mendirikan Asosiasi Misionaris Kebajikan Filipina (PBMA) pada awal tahun 1960an.

Dijuluki “Guru Ilahi” oleh para pengikutnya, Ecleo melihat keanggotaan PBMA bertambah karena dia menyembuhkan lebih banyak orang dan memberikan kekuatan penyembuhannya kepada mereka.

Pada tahun 1967, ia mulai menggunakan pengaruhnya untuk memasuki kancah politik. Ia terpilih sebagai walikota Dinagat, salah satu kota yang 45 tahun kemudian menjadi provinsi Kepulauan Dinagat.

Ecleo mungkin telah mentransfer kekuatan penyembuhan ke Dinagatnon, tapi bukan kekuatan politik.

Setelah hampir setengah abad, istri, anak-anak dan keluarga Ecleo memegang hampir semua posisi penting di provinsi tersebut.

Pelayanan kesehatan masih suram; keluarga tetap miskin.

Dokter itu mahal

Secara luas dianggap sebagai aliran sesat—sebuah label yang ditolak oleh anggota aktifnya—PBMA telah mempertahankan banyak pengikut di dalam dan luar negeri. Menurut wakil presiden eksekutif Benglen Ecleo, organisasi ini memiliki 140.000 anggota, naik dari puncaknya yang berjumlah lebih dari 1 juta orang ketika pendirinya masih hidup.

Anggotanya merupakan mayoritas penduduk pemilih di Kepulauan Dinagat.

Warga mempercayai misi penyembuh PBMA seperti Anacleto karena mereka lebih terlihat dan mudah diakses dibandingkan dokter.

Saya tidak punya uang…Saya harus pergi ke dokter untuk pemeriksaan (Saya tidak punya uang. Biaya pemeriksaan ke dokter mahal),” kata Julieta Javeliano, yang pernah disembuhkan oleh Anacleto dari dugaan kasus kanker.

Dia takut akan risiko menemui penyembuh iman, namun merasa dia tidak punya pilihan. Itu adalah satu-satunya layanan kesehatan yang tersedia secara gratis.

Di Kepulauan Dinagat, hanya terdapat 3 rumah sakit kabupaten yang melayani hampir 127.000 orang dari 7 kota dan 100 barangay. Rumah sakit regional di Kota Surigao, di provinsi tetangga, berjarak lebih dari satu jam perjalanan dengan perahu.

Sekitar 73% masyarakat di Kepulauan Dinagat hidup di bawah garis kemiskinan, menurut Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah (DILG).

Dalam kunjungannya baru-baru ini ke sini, Sekretaris DILG Mar Roxas mengatakan bahwa “pembangunan sosio-ekonomi di provinsi tersebut, salah satu provinsi termiskin di negara ini, tetap menjadi prioritas pemerintah pusat.”

Kepulauan Dinagat merupakan salah satu dari 5 provinsi dengan pendapatan terendah di negara ini. Hal ini terutama bergantung pada alokasi pendapatan internal dari pemerintah pusat dan hasil pertambangan untuk membiayai operasinya dan pemberian layanan sosial.

MATRIARCH ECLEO.  Ditakuti dan dihormati, pemerintah Kepulauan Dinagat, Glenda Ecleo, membina klan politik yang memperketat cengkeramannya pada politik lokal.  Ecleos yang berkuasa menyebut diri mereka "ketegangan politik yang baik."

‘jus makanan laut’

Provinsi ini memiliki simpanan kromit, nikel, dan mineral lainnya dalam jumlah besar.

Gubernur Glenda Ecleo, istri pendiri PBMA, bangga dengan aktivitas pertambangan yang dinamis, yang menurutnya tidak hanya membawa pembangunan bagi provinsinya tetapi juga memungkinkannya membangun rumah megah di puncak gunung.

Dibangun pada tahun 2007, disebut “Kastil Putih”, menghadap ke lautan jeruji dan hamparan jalan dan jembatan yang belum beraspal atau belum selesai.

Saat kromit mekar. Saya telah menjalani 3 MPSA. Saya memilikinya di sana…seperti sari dari Kepulauan Dinagat (Saat booming pertambangan kromit, saya punya 3 Perjanjian Bagi Hasil Mineral. Rumah ini hasil (penambangan di) Kepulauan Dinagat),” kata Glenda.

Dia mengatakan tentang rumah besar yang dilaporkan menelan biaya pembangunan P350 juta: “Sebuah kastil di Eropa adalah sebuah benteng. Di sini, di Dinagat, itu (hanya) sebuah rumah. Ini unik.”

Ini tidak adil, kata Larry Coyno, warga kota Tubajon. “Rumah-rumah…di pantai kecil. Anda mempunyai istana yang tinggi tetapi orang-orang di bawahnya seperti semut… sama seperti semut (Rumah-rumah di kota pesisir sangat kecil. Anda punya istana di sana, tapi orang-orang di sana seperti semut).”

Walikota Dinagat, Gwen Ecleo, anak bungsu dari anak Ruben Sr dan Glenda, memandangnya berbeda. Kastil Putih adalah monumen betapa Dinagatnons mencintai dan menghormati orang tuanya.

Beberapa bahan yang digunakan untuk membangun rumah, seperti kayu, merupakan sumbangan dari konstituennya, kata Gwen.

Itu mewakili kepribadian orang tua saya (Ini mewakili orang tua saya). Anda akan melihat betapa mereka sangat dicintai oleh rakyatnya,” kata Gwen.

MANAJEMEN ILAHI.  Ecleos memerintah berdasarkan

‘Pemerintahan Ilahi’

Setelah kematian Ruben Sr, Glenda mengambil peran yang lebih besar dalam politik. Ia enggan menjadi politisi pada tahun 1980, namun begitu ia mengetahui seluk-beluknya, ibu pemimpin Ecleo memupuk garis keturunan politik yang hanya memperkuat cengkeramannya di pulau-pulau tersebut.

Sebelum menjadi gubernur, Glenda menjabat sebagai anggota kongres selama 18 tahun.

Putra pertamanya, Ruben Ecleo Jr, tidak dapat memerintah secara efektif sebagai walikota San Jose, ibu kota Dinagat. Ia bukan hanya enggan mewarisi jabatan ulama ayahnya di PBMA, namun juga enggan menjadi politisi, menurut beberapa anggota dan anggota keluarga PBMA. Dia rupanya memilih kecintaannya pada musik daripada politik.

“Dia bukan (seorang) pemimpin yang kuat. Dia sangat ramah, jadi dia tidak seperti, ‘Itu dia, bukan itu!’ (Dia adalah orang yang sangat baik, jadi dia tidak akan memaksakan diri dan memerintahkan: ‘Lakukan ini, lakukan itu!’) Dia adalah anak yang sangat baik bagi ibu saya. Jadi, apa pun yang ibu saya katakan, dia hanya akan menundukkan kepala dan mengatakan ya,” kata Wakil Gubernur Dinagat, Jade Ecleo, tentang kakak laki-lakinya. (Jade mencalonkan diri melawan ibunya sebagai gubernur pada bulan Mei.)

Ruben Jr. namun juga menjadi anggota kongres Dinagat, namun dikeluarkan dari daftar kongres pada tahun 2012. Dia dinyatakan bersalah melakukan pembunuhan massal dan korupsi.

Ecleos memerintah berdasarkan prinsip “pemerintahan ilahi” yang diperkenalkan Ruben Sr di PBMA.

“Pemerintahan Ilahi adalah hukum Tuhan, dan itu adalah: satu pemimpin, satu suara. Anda melakukan apa pun yang diminta dari Anda. Itu adalah suara Tuhan dari surga. Bagi kami, suara Tuhan adalah suara rakyat – sesederhana itu,” kata Benglen seraya menjelaskan bahwa anggota PBMA menerapkan prinsip tersebut dalam segala aspek kehidupannya, termasuk politik.

Keduanya ditakuti dan dihormati oleh para pengikut PBMA, setidaknya 12 anggota klan Ecleo kini memegang posisi terpilih dan bersaing dalam pemilu tahun 2013. Saudara kembar Glenda – Allan I dan Allan II – masing-masing adalah walikota Basilisa dan San Jose. Putrinya Gwen adalah walikota kota Dinagat. Putri Glenda yang lain, Jade, adalah wakil gubernur.

Glenda kembali mencalonkan diri sebagai gubernur pada pemilu tahun 2013, dengan Jade menantangnya. Allan I dan Allan II mencalonkan diri kembali. Putranya yang lain, pemimpin tertinggi PBMA Benglen, ingin menggantikan adiknya Jade sebagai wakil gubernur. Gwen memandangi kursi kongres yang sepi di Kepulauan Dinagat yang pernah dipegang oleh kakak laki-lakinya Ruben Jr., “Maha Guru”, yang masih bersembunyi. Putranya ingin menggantikannya sebagai walikota kota Dinagat.

Rappler.com

Baca bagian 2: Perseteruan keluarga dan persaudaraan politik di Dinagat

Togel Hongkong