• April 18, 2024
Tanggapan terhadap The Varsitarian

Tanggapan terhadap The Varsitarian

Baru-baru ini saya membaca artikel di surat kabar perguruan tinggi Universitas Sto Tomas, Varsitarianmengenai “posisi” sekolah terhadap RUU Kesehatan Reproduksi dan “ketidaktahuan” para profesor Ateneo dan De La Salle yang mengeluarkan pernyataan mengenai posisi mereka terhadap RUU tersebut.

Bersama sebagian besar teman dan kolega saya, yang pro dan anti-RH, saya sangat frustrasi dengan klaim artikel tersebut.

Menurut saya, artikel tersebut sarat dengan kekeliruan yang hanya bertujuan merusak nama baik lembaga-lembaga tersebut. Hal ini tidak mendorong adanya wacana antara kedua sisi RUU Kesehatan Reproduksi. Hal ini hanya memperlebar kesenjangan antara agama dan akademisi.

Sebagian besar artikel tersebut tidak sesuai dengan fakta terkait pernyataan yang sebenarnya dikeluarkan oleh profesor Ateneo dan De La Salle. Berikut beberapa di antaranya:

“UST dan dokternya pasti tahu apa yang mereka bicarakan. Mereka adalah ilmuwan dan ahli, tidak seperti profesor Ateneo dan La Salle yang merupakan intelektual yang berpura-pura dan penyusup!”

Sebaliknya, sebagian besar penandatangan dari kedua universitas tersebut adalah pakar medis dan akademisi terkemuka. Oleh karena itu gelar MD, PhD, MS dan MA melekat pada namanya. Beberapa dokter sebenarnya adalah dokter kandungan. Saya cukup yakin orang-orang ini tahu apa yang mereka bicarakan.

Menyebut para akademisi ini sebagai “orang yang berpura-pura dan penyusup secara intelektual” adalah hal yang tidak masuk akal. Orang-orang ini memperoleh gelarnya dari universitas ternama di dalam dan luar negeri. Beberapa profesor yang saya kenal pernah bekerja di bidang pembangunan sosial untuk memperbaiki situasi kemiskinan di negara ini. Mereka tahu faktanya. Mereka melihat kenyataan secara langsung. Posisi mereka bukan karena ketidaktahuan, tapi karena penelitian dan keterlibatan langsung dengan masyarakat miskin perkotaan.

Ketidakjujuran intelektual

“Ateneo mengatakan bahwa mereka menghormati kebebasan akademis para profesornya: mereka tidak mengatakan apa pun tentang ketidakjujuran intelektual dari para pengajarnya yang mengajar dan menerima gaji tinggi dari sebuah institusi Katolik yang, bagaimanapun, memilih untuk menggigit tangan yang memberi makan mereka semua. atas nama kebebasan akademik.”

Hal pertama yang salah dengan pernyataan ini adalah pernyataan ini bersifat run-on (oke, saya pilih-pilih). Yang lebih penting adalah bahwa hal ini tampaknya menyamakan posisi para profesor – yang secara tidak sengaja bertentangan dengan CBCP – dengan ketidakjujuran intelektual. Sebagai pusat keunggulan akademik, Ateneo mendorong dialog antara dosen dan mahasiswanya.

Dapat dikatakan bahwa komunitas Ateneo terpecah dalam perdebatan ini. Ada yang menentang RUU tersebut dan ada juga yang mendukung. Ke-192 profesor tersebut sekadar memberikan pandangannya mengenai masalah tersebut. Sederhananya, para profesor hanya menggunakan hak kebebasan berekspresi mereka.

Bukankah Presiden Ateneo Pastor Jett Villarin SJ mengatakan bahwa pihak administrasi dan sekolah mendukung CBCP? Ini adalah cara untuk menyeimbangkan antara universitas Katolik dan universitas.

“Dan bagi para profesor Pro-RH Ateneo dan La Salle, mereka tidak jujur ​​dan tidak memiliki keberanian atas keyakinan intelektual mereka.”

Ini mungkin ironi terbesar dalam artikel tersebut. Bagaimana mereka bisa menyebut para profesor itu pengecut padahal sebenarnya mereka sudah menyatakan pendirian mereka dalam RUU tersebut? Dengan cara apa para profesor kita menunjukkan kepengecutan dengan membela apa yang mereka yakini – meskipun mereka tahu akan menerima kritik negatif?

Saya menghadiri kelas beberapa profesor yang menandatangani RUU tersebut. Namun, mereka sama sekali tidak mempengaruhi posisi saya dalam masalah ini. Mereka selalu mendorong dialog dan wacana di kelas. Di bawah pengawasan mereka, saya tidak pernah takut untuk mengungkapkan pandangan dan pendapat saya, meskipun bertentangan dengan pendapat mereka.

Penyelidikan?

“Karena para profesor ini memilih untuk mengajar di universitas Katolik, mereka harus mematuhi ajaran dan keyakinannya. Pertama-tama, hal yang sama juga dituntut dari siswa.”

Dalam pernyataan yang ditandatangani oleh para profesor Ateneo, mereka mengatakan bahwa mereka “sama sekali tidak mewakili Universitas kami, Serikat Yesus atau rekan-rekan kami yang lain.” Dalam pernyataan yang sama, mereka menganggap RUU tersebut “sesuai dengan prinsip-prinsip inti ajaran sosial Katolik, seperti kesucian hidup manusia, martabat pribadi manusia, pilihan yang lebih disukai bagi masyarakat miskin, pembangunan manusia seutuhnya, hak asasi manusia dan hak asasi manusia. keutamaan. hati nurani.”

Mereka tidak menyerang Gereja Katolik; mereka juga tidak menganjurkan ketidaktaatan terhadapnya. Para profesor tersebut sekadar mengutarakan pandangan mereka sebagai umat Katolik yang berpijak pada ajaran sosial Gereja.

Saya bukan seorang Katolik, tetapi karena pendidikan Ateneo saya, saya tumbuh untuk mencintai dan menghormati agama. Saya melihat ajaran Katolik sesuai dengan keyakinan dan prinsip saya. Dengan mempelajari teologi pembebasan dan kontekstual, saya memahami bahwa tidak ada lembaga atau masyarakat yang memonopoli pengenalan akan Tuhan. Tuhan hidup dalam kebebasan kita. Tidak ada satu cara pun untuk mengenal Dia ketika Dia menyatakan diri-Nya dalam berbagai konteks kehidupan kita.

Jika mahasiswa dan dosen, atau umat Katolik pada umumnya, tidak diperbolehkan mengutarakan pandangannya, seberapa jauh kemajuan kita sejak masa Inkuisisi? Mengapa CBCP tidak bisa menoleransi kebebasan beragama ketika pandangannya ditentang?

Perwakilan

Saya punya banyak teman dari UST yang marah dengan artikel yang sama. Masalahnya, menurut saya, adalah ini VarsitarianKarya ini dibuat agar tampak seperti posisi yang sama yang diambil oleh seluruh komunitas Thomas. Bukan itu.

Yang mengecewakan para “orang Thomas sejati”, ada orang-orang di universitas yang pro-RH. Mungkin ini merupakan seruan untuk keterwakilan dan kepemimpinan yang lebih baik dalam penerbitan UST.

Perspektif saya mengenai Kesehatan Reproduksi berasal dari organisasi dan kegiatan ekstrakurikuler yang memungkinkan saya berbicara dan berinteraksi dengan keluarga dan pejabat miskin perkotaan. Semua orang yang saya ajak bicara adalah umat Katolik, namun kebanyakan dari mereka mempunyai pendapat yang sama dengan saya. Saya menyaksikan nasib mereka. Itu sebabnya saya pro-RH.

Pada akhirnya, saya bangga dengan sekolah saya yang berdiri bersama Gereja dan sekaligus menjaga kebebasan akademik. Ini adalah posisi yang mendorong wacana dan kebebasan berpendapat – prinsip dasar demokrasi. Dalam sudut pandang saya, hal ini berarti penghormatan terhadap ajaran Gereja Katolik dan hak kebebasan berkehendak yang diberikan Tuhan.

Saya dari Ateneo. Oleh karena itu, artikel ini untuk membela institusi yang saya cintai dan hormati. Namun, ini tidak mewakili posisi sekolah saya. Saya hanya lemon yang beruntung di Katipunan. – Rappler.com

David Lozada adalah pemimpin mahasiswa yang terlibat dalam inisiatif pembangunan sosial.

Baca lebih lanjut tentang cerita terkait:

Untuk informasi lebih lanjut mengenai RUU Kesehatan Reproduksi, kunjungi situs mikro debat #RHBill kami.

Pengeluaran Sydney