• March 5, 2024
Tangkap ombak emas

Tangkap ombak emas

Dikatakan bahwa Pinoy berkumpul di mana pun mereka berada. Dalam kasus para peselancar ini, mereka memberikan alasan lain bagi para peselancar di seluruh dunia untuk mengunjungi apa yang disebut Kota Emas.

DUBAI, UNI EMIRAT ARAB – Gelombang laut ibarat panggilan seorang ibu kepada anaknya atau bisikan kekasih di telinga: tak tertahankan, menawan, magnetis.

Hal serupa terjadi pada tiga orang Filipina—peselancar di Filipina—yang menganggap ombak Sunset Beach di Dubai terlalu indah untuk dilewatkan.

Edwin “El Presidente” Villegas, Oscar Angeles dan Julius Franco mendirikan grup Pinoy Surfers of Dubai (PSOD) pada tahun 2009. Edwin bekerja sebagai pelatih pribadi di Concept 1010, Oscar sebagai asisten klaim di perusahaan asuransi, dan Julius sebagai manajer di perusahaan kurir. Mereka adalah peselancar biasa di pantai yang keahliannya akhirnya diperhatikan oleh pengunjung pantai dan penghobi selancar lainnya.

Pada tahun 2010, peselancar juara Samar Timur Abdel Elecho bergabung dengan grup. Abdel adalah salah satu dari dua peselancar profesional di grup tersebut, yang juga bekerja sebagai instruktur selancar profesional dan manajer toko di Surf Shop Dubai. Anggota baru Ian Saguan, seorang surfer juara dari La Union yang telah berkompetisi di berbagai kompetisi internasional di Jepang, Indonesia, Australia, UEA dan wilayah lain di Filipina juga bekerja untuk Surf Shop Dubai.

Dalam arus

Meskipun beberapa anggota mengikuti pelajaran selancar, sebagian besar anggota PSOD belajar selancar melalui belajar mandiri (menonton video selancar) dan saling berbagi tips. Abdel secara alami membagikan kebijaksanaannya kepada kelompok tersebut saat mereka bernavigasi bersama. “Mengetahui cara membaca ombak adalah bagian terpentingnya. Selebihnya (soal) teknik dan stamina,” kata Abdel. “Anda belajar sambil mencoba berselancar. Memang sulit, tapi begitulah yang terjadi.”

Karena semua anggota PSOD memiliki pekerjaan harian, mereka tidak memiliki jadwal selancar yang teratur. Mereka berselancar ketika jadwal mereka memungkinkan. Namun ketika ada gelombang besar (ombak bagus) mereka selalu mencari jalan.

Waktu terbaik, tempat terbaik

Abdel mengatakan pagi hari dan sore hari adalah waktu terbaik untuk berselancar, saat suhu paling rendah. Sementara itu, waktu terbaik untuk berselancar di Dubai adalah pada bulan November hingga April. Anggota PSOD paling sering melakukan pembakaran di Pantai Umm Suqeim dekat Hotel Burj Al Arab yang terkenal, yang dikenal di kalangan peselancar sebagai Sunset Beach. Mereka juga melakukan pembakaran di pantai Mamzar Park #3.

Edwin mengatakan tempat selancar yang bagus tersebar di seluruh UEA. Lokasi selancar yang paling umum terdapat di Fujairah, Kalba, dan Khorfakkan, namun mereka yakin masih ada tempat selancar yang belum ditemukan. “Yang baru ditambahkan adalah kolam ombak di Al Ain yang dibuka Januari lalu. Ini menghasilkan gelombang konsisten yang dapat disesuaikan dengan keterampilan atau level seseorang,” katanya. “Ini cara yang sangat nyaman untuk berselancar, terutama saat cuaca datar (saat tidak ada ombak).”

Bahaya hobi

Oscar mengenang sebuah kecelakaan yang menimpa salah satu teman selancarnya, Dennis Edilorian, di Sunset Beach. “Gelombangnya sangat besar, sangat deras, dan teman kami Dennis mencoba mendayung untuk mengikuti barisan. Air putihnya sangat kental dan dia kesulitan untuk keluar,” kenangnya. “Pada saat yang sama, seorang peselancar tanpa sadar membidik langsung ke arahnya dan memukul kepalanya dengan papan selancar. Ketika mereka mengeluarkannya dari air, darah sudah mengucur dari kepalanya.”

Pertolongan pertama segera diberikan kepada peselancar yang terluka dan dibawa ke rumah sakit untuk perawatan lebih lanjut. Setelah beberapa kali tes, hasil rontgen menunjukkan bahwa papan selancar telah menembus tengkoraknya, sehingga ia menjalani operasi di mana dokter harus memasukkan pelat titanium untuk menutup lubang di tengkoraknya. Setelah berbulan-bulan pemulihan, Dennis kembali berselancar dan sekarang dikenal oleh teman-temannya sebagai “Mr. Titanium.”

PSOD menganjurkan selancar yang aman, dan dengan murah hati memberikan tip kepada peselancar baru dan calon peselancar. Namun bagi pelajar yang serius, mereka merujuknya ke Surf Shop Dubai untuk pelajaran resmi. Roy membagikan tips utama ini bagi mereka yang mempertimbangkan untuk terjun ke dunia selancar: “Pelajari dasar-dasar selancar dengan benar. Dan ketika Anda berselancar, jangan berselancar sendirian; berselancar dengan seseorang yang memiliki lebih banyak pengalaman.”

Masa depan selancar di Dubai cerah berkat Pinoys dari PSOD.  Foto oleh Abdel Elecho.

Julius mengatakan PSOD tidak membeda-bedakan gender dan kebangsaan, apapun namanya. “Kami memiliki beberapa peselancar wanita di grup kami,” katanya. “Dan Anda akan terkejut mengetahui bahwa PSOD juga memiliki anggota dari Jepang, Taiwan, dan Korea. Meskipun mayoritasnya tentu saja orang Filipina, warga negara lain dipersilakan untuk bergabung dengan kelompok ini.” – Rappler.com

(Untuk informasi lebih lanjut tentang Pinoy Surfers Dubai, hubungi Carl De Villiers atau Abdel Elecho di +97143990989. Anda juga dapat menghubungi mereka di halaman Facebook mereka: Peselancar Pinoy dari Dubai. RAPPLER menyambut baik kontribusi mengenai kegiatan dan olahraga musim panas. Bagikan kepada kami kisah petualangan musim panas Anda melalui foto di [email protected].)

Sidney hari ini