• June 16, 2024
Tantangan Natal tahunan untuk menjadi gay

Tantangan Natal tahunan untuk menjadi gay

‘Kami lelah ditanya apa yang salah dengan diri kami sehingga kami tidak dapat menemukan pasangan atau pasangan. Kami tidak pilih-pilih, takut komitmen atau tidak mampu menjaga hubungan. Percaya atau tidak, kami sebenarnya dicintai.’

Dia adalah orang yang penyendiri saat makan malam atau di pesta keluarga besar, orang yang bermain dengan anak-anak sementara sepupunya menjaga anak mereka sendiri. Dalam percakapan, dia disudutkan oleh setiap bibi yang penasaran dan ditanya mengapa dia belum menikah. Dia mengatakannya teman-teman putrinya masih lajang dan mereka berdua perlu diatur.

Seorang paman yang prihatin mengingatkannya akan perlunya meneruskan nama keluarganya. Dia dipanggil kikuk, takut pada wanita, atau lebih buruk lagi – bahwa dia harus menjadi laki-laki. Tito bertanya apakah masih perlu dibawa ke panti pijat untuk “dibaptis”. Tito begitu baik sehingga dia dengan sukarela mengambilnya seolah-olah dia akan menyerahkan kejantanannya seolah-olah itu semacam hadiah.

Dia adalah ibu baptis kepada semua orang di setiap pesta keluarga. Miliknya abang saya cintai dia karena dia menuruti setiap permintaannya. Dia menghabiskan sebagian besar waktunya dengan orang-orang muda yang tidak memiliki banyak pertanyaan tentang rencana hidupnya. Kadang-kadang mereka bahkan meminta nasihat cinta darinya.

Ketika dihadapkan oleh seorang bibi, dia diberitahu bahwa dia membutuhkan seorang suami. Ibunya sendiri mengomelinya untuk memanjangkan rambutnya dan memakai gaun agar dia bisa menemukan suami. Titas di sekitarnya menanyakan kapan dia akan menikah, lalu memberinya nasihat yang tidak diminta. Dia tidak hanya diberitahu bahwa penting untuk menangkap seorang pria, dia juga diberitahu bahwa dia semakin tua dan waktunya hampir habis.

Dengan banyaknya pertanyaan tentang kapan kita akan menikah, ironisnya tidak ada yang bertanya apakah kita benar-benar memiliki seseorang untuk dicintai. Sendirian di pesta Natal berarti kita dikutuk dan tidak dicintai. Tidak pernah terpikirkan bahwa keluarga mungkin tidak akan menyambut baik kebersamaan yang ingin kita pertahankan, padahal jelas bahwa jika kita mengambil pasangan kita, kemungkinan besar mereka akan dijauhi.

Jadi kita bilang kita lajang, dan kita hanya sibuk bekerja atau sekolah. Kami bilang kami belum menemukan yang tepat. Kami menanggung interogasi, upaya perjodohan, dan pelajaran hidup yang berulang-ulang dari anggota keluarga yang bermaksud baik – semua karena kami tidak dapat menjawab pertanyaan mendasar yang diajukan kepada kami.

Mengapa kita tidak bisa mengatakan yang sebenarnya saja?

Kita tidak perlu menutup diri, dan kita tidak perlu bersembunyi, mengelak dari pertanyaan, atau berbohong. Namun kenyataannya di masa lalu sudah terlalu sering membuat kita mendapat masalah. Jika kita menjawab tidak suka dengan lawan jenis, kita akan dituduh membuat drama, membuat keributan, atau mempermalukan keluarga. Namun jika kita berbohong, berarti kita harus malu pada kekasih dan nyawa kita.

Jika kami jujur, kami mengundang ceramah tentang moralitas, agama, dan kutukan abadi. Kami akan memberitahu Anda bahwa kami memang benar malas (nasib sial) pada keluarga kita, mengingatkan bahwa hanya melalui pernikahan heteroseksual kita bisa bahagia. Mitra kita akan dituduh membawa kita ke arah yang salah, meskipun kita sendiri yang memilih untuk bersama dengan jenis kita sendiri. Kita akan diminta untuk berdoa dan membuang bagian paling menyenangkan dari diri kita sendiri.

Jadi kami berbohong. Kami berpura-pura keluarga kami tidak tahu bahwa kami bukan anak perempuan atau laki-laki pada umumnya. Kita sepertinya selalu kehilangan kesempatan untuk menemukan cinta. Kami berdiri sendiri ketika setiap pasangan suami istri melewati kami di pesta-pesta, tidak menyadari fakta bahwa jika kami bisa menikah, kami pasti sudah melakukannya sejak lama.

Faktanya, kita lelah ditanya ada apa dengan diri kita sehingga kita tidak dapat menemukan jodoh atau jodoh. Kita lelah jika kita dibatasi pada standar pernikahan yang bahkan tidak boleh kita jalani. Kami tidak pilih-pilih, takut komitmen atau tidak mampu menjaga hubungan. Kami bukan orang yang misanthropes, mengambilnya (pilih-pilih), kurang permainan, takut berkencan, atau ingin sendiri sepanjang hidup.

Kami sebenarnya dicintai

Faktanya, kami memiliki hubungan yang penuh kasih dan sehat, jika saja Anda mau meluangkan waktu untuk bertanya. Kami memiliki seseorang yang ingin menjadi tua bersama kami dan berbagi kehidupan kami. Kami memiliki lingkaran pertemanan dan keluarga kedua yang telah menerima kami dengan cara yang bahkan tidak diinginkan oleh saudara sedarah kami.

Cobalah untuk perubahan. Tanyakan dengan siapa kita bergaul akhir-akhir ini. Tanyakan bagaimana kabar “sahabat” atau “teman sekamar” kita. Tanyakan dengan siapa sebenarnya kami pergi ke Boracay terakhir kali. Daripada kaget atau jijik, tertariklah dan bahagiakan kami, dan mungkin kami akan benar-benar terbuka.

Mungkin tahun ini, alih-alih meminta kami mengubah cara kami menyambut Natal, bagaimana kalau mengubah pandangan Anda terhadap kami? Tidak ada yang salah dengan siapa kita atau siapa yang kita cintai, dan setuju atau tidak, tidak akan mengubah itu.

Tidak tahu harus mulai dari mana? Cukup tanyakan tentang mitra kami berdasarkan nama. Tidak sesulit itu. Ambil satu langkah lebih jauh dan katakan, “Undang (nama) ke pesta kami lain kali.” Atau bahkan, “Saya merasa terhormat bisa bertemu dengan separuh lainnya.”

Anda mungkin mendapat manfaat dari cinta yang tidak perlu lagi kami sembunyikan. – Rappler.com

judi bola terpercaya