• June 19, 2024
Tarik menarik penjara ‘khusus’ Jinggoy Estrada

Tarik menarik penjara ‘khusus’ Jinggoy Estrada

MANILA, Filipina – Selama hampir 5 bulan, narapidana Jinggoy Estrada, yang dituduh melakukan penjarahan dalam penipuan tong babi bernilai miliaran peso, telah berada di penjara yang tiada duanya: sebuah bungalo baru di Camp Crame dengan luas kamar masing-masing 32 meter persegi dengan toilet dan kamar mandi, tempat tidur single dengan kasur busa, wastafel dapur dengan lemari, dan kipas angin langit-langit. Bukankah karena jeruji baja dan pagar kawat berdurikamarnya akan terlihat seperti studio apartemen dasar.

Pada tanggal 29 Juni, hampir seminggu setelah Estrada ditahan, dia mengadakan pesta yang meriah untuk merayakan ulang tahun pernikahannya dan para tamu tetap menginap sampai lewat tengah malam, di luar jam berkunjung. Setidaknya 50 tahanan di gedung terdekat mengeluh dan meminta pemindahan Estrada dan rekan tertuduhnya, Senator Ramon “Bong” Revilla Jr. Kontroversi ini menimbulkan kelegaan bagi sipir karena tidak menerapkan aturan penahanan.

Pondok penahanan satu lantai ini terletak di Pusat Penahanan Polisi Nasional Filipina, tempat narapidana terkenal lainnya seperti mantan ketua PNP Avelino Razon Jr. dan tersangka ketua Partai Komunis Filipina Benito Tiamzon dan istrinya, Wilma, dipenjarakan.

“Perlakuan khusus” terhadap narapidana Estrada ini telah menjadi subyek pertikaian tersembunyi antara Kantor Ombudsman dan pengadilan anti-korupsi Sandiganbayan.

Ombudsman ingin dia dipindahkan ke Kamp Bagong Diwa di Taguig agar “sama seperti tahanan lainnya” karena “perlakuan khusus” yang diberikan kepada Estrada “menciptakan citra negatif terhadap sistem peradilan dan peradilan negara tersebut. Hal ini menimbulkan keraguan terhadap kemampuan pemerintah untuk memberikan perlindungan hukum yang setara kepada semua warga negara.”

Mosi dari Ombudsman dan bantahan dari pengacara Estrada selama 4 bulan terakhir menunjukkan bahwa kasus ini tampaknya merupakan pertarungan simbolis untuk mendapatkan perlakuan yang setara terhadap narapidana. Argumen mereka sangat mendalam mengenai perbedaan kelas yang sudah mendarah daging dalam masyarakat Filipina.

Sejauh ini, sistem hukum di negara ini ramah terhadap kelompok VIP. Ambil contoh kasus 2 mantan presiden: Joseph Estrada, yang dituduh melakukan penjarahan, berada dalam tahanan rumah di tanah miliknya yang luas di Tanay sementara Gloria Macapagal Arroyo berada dalam tahanan rumah sakit.

Kamar-kamar yang baru direnovasi di Pusat Penahanan PNP dimaksudkan sebagai tempat tinggal petugas tetapi diubah menjadi fasilitas penahanan sementara bagi para senator yang terlibat dalam kasus tong babi.

Penjara bisa berupa rumah sakit atau rumah

Segera setelah penangkapan Estrada, pada bulan Juli, Ombudsman meminta pengadilan anti-korupsi untuk memindahkan terdakwa, bersama dengan dalang penipuan tong babi Janet Lim Napoles, ke Kamp Bagong Diwa di Taguig. Saat itu, Napoleon masih ditahan di Fort Sto. Domingo di Sta Rosa, Laguna. Dia akhirnya akan dipindahkan ke Taguig.

(Seperti Napoles, Gigi Reyes, mantan kepala staf Senator Juan Ponce Enrile dan salah satu terdakwa dalam kasus korupsi daging babi, ditahan di Asrama Wanita Kota Taguig di Kamp Bagong Diwa.)

Ombudsman menghadapi pengadilan yang tidak simpatik yang pada awalnya mengabulkan permintaan Estrada untuk menahannya di pusat penahanan PNP karena “penjara biasa mempunyai risiko serius… dan nyawanya dalam bahaya dapat dinyatakan mengingat status politiknya…” Para pendukung Estrada mengatakan bahwa Pusat Penahanan “lebih siap untuk menjamin keselamatan dan keamanannya selama dia berada dalam tahanan.”

Mereka juga menekankan bahwa yang penting adalah “fakta pelestarian”, bukan “tempat pelestarian”. Menariknya, mereka berpendapat: “Tidak masalah apakah orang yang ditangkap ditahan di penjara atau kantor polisi, atau bahkan di rumah sakit atau di rumah.”

Mengenai masalah “perlakuan khusus”, pengacara Estrada mengatakan klien mereka pantas mendapatkannya. Bagaimanapun, dia bukan warga negara biasa: “Dia adalah senator Republik Filipina… putra mantan presiden dan anggota keluarga mantan presiden. Dia adalah walikota kota San Juan selama bertahun-tahun.”

Untuk penuntutan, “menuduh Estrada… sekarang membedakan dirinya dari massa Filipina… The ‘anak massa‘ menginginkan lebih banyak dalam hukum hanya karena dia memiliki lebih banyak dalam hidup.

kesaksian sipir penjara

Dalam argumentasi lisan tersebut, keterangan sipir penjara Badan Pengelola dan Penologi Lapas (BJMP) yang membawahi Lapas Kamp Bagong Diwa melemahkan tuntutan penuntutan. Inspektur Senior Romeo Salazar Vio bersaksi bahwa Kamp Bagong Diwa penuh sesak dan mereka tidak dapat “menjamin sepenuhnya” untuk memberikan keamanan yang memadai kepada Estrada karena banyaknya orang.

Rasio ideal antara jumlah penjaga penjara dan tahanan adalah 1 berbanding 7. Rasio saat ini adalah 1 berbanding 34.

Namun, Vio mengaku membentuk Tim Bintang, mirip dengan tim SWAT PNP, untuk merespons kerusuhan di penjara.

Vio juga mengatakan ada 2 ruangan – masing-masing berukuran 64 meter persegi – yang bisa digunakan oleh narapidana kelas atas. Ini adalah kantor yang dapat diubah menjadi sel tahanan dan penghuninya saat ini, petugas BJMP, akan dipindahkan ke sel lain. Hal ini, kata Hakim Alexander Gesmundo, merupakan pengaturan yang tidak biasa.

Setelah kemunduran tersebut, jaksa meminta Sandiganbayan memeriksa Kamp Bagong Diwa. “…Hanya pemeriksaan mata yang dapat memberikan informasi terbaik, paling akurat dan paling dapat diandalkan kepada pengadilan yang terhormat ini mengenai kondisi sebenarnya dari Kamp Bagong Diwa…” bantah mereka. Mereka menambahkan bahwa renovasi kamar-kamar yang terdapat di Penjara Annex Kota Quezon, dapat dilakukan dalam waktu dua minggu.

Untuk memberikan gambaran lengkap tentang Kamp Bagong Diwa kepada pengadilan, jaksa menjelaskan lokasinya. Ada 7 fasilitas penjara di kamp dan masing-masing dipimpin oleh seorang sipir penjara. Para tahanan Abu Sayyaf, Front Pembebasan Nasional Moro dan Front Pembebasan Islam Moro berada di fasilitas terpisah – bukan di sel tahanan yang diusulkan di Estrada yang merupakan lampiran penjara Kota Quezon. Di sana dia akan bergabung dengan para tersangka pembantaian Maguindanao, namun dia akan ditahan di ruangan terpisah.

Jaksa penuntut meremehkan keamanan yang tidak memadai dan menyebut Napoles dan Reyes sebagai contoh. Tidak ada kejadian buruk yang menimpa mereka, kata mereka, meski terjadi kemacetan.

Di masa lalu, lanjut jaksa, “tidak ada laporan kekerasan besar” yang terjadi di kamp tersebut.

Pengadilan menolak pemeriksaan mata.

Tidak ada transfer

Dalam penolakan lainnya, pengadilan pada bulan September menolak mosi jaksa untuk memindahkan Estrada ke Kamp Bagong Diwa. Dalam resolusi setebal 15 halaman, pengadilan mengatakan bahwa penahanan Estrada di pusat penahanan PNP adalah “hanya konsekuensi dari penyerahan sukarela” ke pusat penahanan tersebut setelah ia dikeluarkan surat perintah penangkapan.

Pengadilan menolak argumen mengenai perlakuan khusus dan menekankan perlunya melindungi hak-hak narapidana, dengan menggunakan alasan Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik (ICCPR) dimana Filipina menjadi salah satu penandatangannya. Pasal 10 “menetapkan persyaratan pemisahan tahanan praperadilan dari mereka yang telah dihukum karena kejahatan.”

Pengadilan mengutip dua contoh dari Eropa di mana penjara ditemukan melanggar ICCPR: penjara yang terlalu padat di Italia dan kondisi yang kumuh di penjara Ljubljana.

Berdasarkan kesaksian Vio, pengadilan mengatakan hal itu tidak dapat membahayakan “keselamatan dan keamanan” Estrada, narapidana lain di Kamp Bagong Diwa, dan personel BJMP dan “memperburuk situasi yang terlalu terbebani”. Laporan tersebut menyimpulkan: “…BJMP, mengingat situasi mereka yang kekurangan staf dan sumber daya yang terbatas, tidak dapat menjamin keselamatan dan keamanan para tahanan yang memiliki kedudukan tinggi dan berisiko tinggi…”

Pada bulan Oktober, Ombudsman meminta pengadilan untuk mempertimbangkan kembali keputusannya. Sandiganbayan belum mengambil tindakan. – Rappler.com

situs judi bola online