• May 24, 2024
Tautan Google mengubah wiki tentang Sabah

Tautan Google mengubah wiki tentang Sabah

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pencarian Google untuk ‘Sabah’ menghasilkan hasil pencarian yang mengutip Wikipedia yang menyebut kendali Malaysia atas negara ‘ilegal’

KUALA LUMPUR, Malaysia (DIPERBARUI) – Para pendukung upaya bersenjata penjajah Filipina untuk mengklaim negara Malaysia membawa kampanye mereka ke dunia maya pada hari Senin, 4 Maret, memanipulasi apa yang tampaknya merupakan daftar pencarian Google untuk membuat pesan acara yang mendukung invasi tersebut.

Pencarian Google untuk kata “Sabah”, negara bagian yang menjadi pusat krisis keamanan terbesar Malaysia selama bertahun-tahun, menghasilkan halaman hasil pencarian yang mengutip “Wikipedia” yang menyebut kendali Malaysia atas negara tersebut “ilegal”.

“Sabah secara ilegal dianggap sebagai salah satu dari 13 negara anggota Malaysia, dan dikatakan sebagai negara bagian paling timur, namun kenyataannya adalah bagian dari Kesultanan Sulu,” bunyi bagian tersebut, yang ditampilkan dalam kotak entri Wikipedia untuk Pratinjau Sabah. .

Apa yang tampaknya terjadi adalah kemungkinan perubahan halaman Wikipedia Sabah yang telah dibersihkan, dengan hasil Google masih menunjukkan informasi yang diubah tersebut. Halaman yang menyatakan terakhir diedit pada 3 Maret pukul 15.16 hingga pembaruan ini tidak lagi memiliki teks yang diedit, namun hasil Google masih mengarah ke pengeditan sebelumnya.

Warga Malaysia dikejutkan oleh serangan militan, yang dimulai ketika sekitar 100-300 orang mendarat di pantai Sabah pada 12 Februari dan mengklaim negara tersebut sebagai pewaris bekas kesultanan Filipina.

Situs web Stamford College di Malaysia rupanya diretas pada akhir pekan, halaman depannya digantikan dengan pesan yang mengatakan: “Waktunya telah tiba untuk mendapatkan kembali apa yang benar-benar milik kita.”

“Sabah adalah milik Filipina, Anda mengklaimnya secara ilegal,” katanya.

Portal berita Filipina mengatakan sejumlah situs di negara tersebut diserang oleh peretas pro-Malaysia.

Pertempuran sengit antara penjajah dan pasukan keamanan yang menahan mereka di desa pertanian Tanduo meletus menjadi baku tembak berdarah pada hari Jumat yang menewaskan 12 pria bersenjata dan dua petugas polisi.

Baku tembak lainnya terjadi di Semporna, beberapa jam perjalanan darat dari Tanduo, pada hari Sabtu, yang secara dramatis meningkatkan ketegangan dan meningkatkan jumlah korban tewas menjadi sedikitnya 18 militan dan delapan petugas polisi.

Pengikut pemimpin Islam Jamalul Kiram III berusia 74 tahun yang berbasis di Manila mengatakan orang-orang bersenjata siap mati untuk mempertahankan klaimnya atas Sabah, yang pernah diperintah oleh kesultanan yang sekarang sudah tidak ada lagi. – dengan laporan dari Victor Barreiro Jr., Agence France-Presse/Rappler.com


Cerita terkait:

HK Pool