• May 29, 2024
Tawi-Tawi khawatir akan terjadi kekerasan

Tawi-Tawi khawatir akan terjadi kekerasan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Warga setempat khawatir pendukung salah satu pewaris takhta Sulu akan memicu ketegangan lebih lanjut di provinsi tersebut

TAWI-TAWI, Filipina – Warga setempat di Tawi-Tawi khawatir akan kemungkinan terjadinya kekerasan akibat konflik di Sabah seminggu setelah sekelompok militan menyeberang untuk menyatakan klaim bersejarah atas wilayah tersebut.

Pendukung bersenjata dari salah satu yang memproklamirkan diri sebagai pewaris Kesultanan Sulu kini berada di perahu kembali ke Filipina dari pulau Kalimantan, kata Gubernur Daerah Otonomi di Muslim Mindanao (ARMM) Mujiv Hataman pada Selasa (19 Februari).

Hataman menambahkan, warga Tawi-Tawi khawatir kelompok bersenjata pendukung keluarga Kiram akan melakukan provokasi lebih lanjut di provinsi yang terletak hanya beberapa kilometer dari Sabah itu.

Mata pencaharian para pemilik usaha juga terkena dampak ketegangan ini.

“Umat Islam (harus) berhenti berperang. Penting untuk membicarakan konflik ini dengan cara damai,” kata gubernur ARMM.

Keluarga Kiram merupakan salah satu pewaris Sultan Sulu yang menguasai banyak pulau di Laut Sulu, termasuk yang dulu bernama Kalimantan Utara, sekarang Sabah.

KELILING MILITAN.  Polisi bersenjata Malaysia melakukan pemeriksaan keamanan di Sahabat 7 di jalan menuju Tanjung Tanduo, di daerah di mana tersangka militan Filipina bertahan, di pulau Kalimantan, Malaysia pada 18 Februari 2013. AFP PHOTO / MOHD RASFAN

Sulu dan sultannya pernah menguasai sebagian Kalimantan, termasuk lokasi pertempuran antara sekelompok warga Filipina dan pasukan keamanan Malaysia.

Ahli waris sultan menerima paket kompensasi tahunan dari Malaysia berdasarkan perjanjian jangka panjang atas kepemilikan Sabah, sebuah klaim yang tidak secara aktif diajukan oleh Filipina sejak tahun 1964.

Hatarman mengatakan Sultan Jamalul Kiram, yang mengatakan kepada media di Manila pada hari Minggu bahwa para pengikutnya tidak akan meninggalkan Sabah meskipun dipojokkan oleh pasukan keamanan Malaysia, berencana untuk tinggal di ibu kota untuk saat ini, di mana ia menjalani perawatan dialisis.

Raja Muda Abimuddin Kiram, saudara laki-laki sultan dan diduga pemimpin kelompok Sabah, melakukan perjalanan ke daerah tersebut dari Simunul, sebuah kota kecil di provinsi ini, pekan lalu.

Walikota Simunul Nazif Abduraman mengatakan kepada Rappler pada tanggal 15 Februari bahwa dugaan “aksi publisitas” yang dilakukan oleh Tentara Kesultanan Kerajaan Sulu yang memproklamirkan diri akan berdampak pada ribuan warga Filipina yang hidup tanpa paspor di Sabah jika Malaysia memutuskan untuk memperketat undang-undang imigrasi karena penutupan tersebut.

Antara 245.000 dan 637.000 warga Filipina yang tidak memiliki dokumen tinggal di Malaysia, sebagian besar dari mereka berada di Sabah, tempat mereka bekerja di perkebunan kelapa sawit dan terus-menerus diancam oleh tindakan keras imigrasi. – dengan laporan dari Richard Falcatan dan Carlos Santamaria/Rappler.com

Result HK