• June 12, 2024
Tekan, disahkan UU FOI sekarang!

Tekan, disahkan UU FOI sekarang!

Hari ini kita berbicara dengan satu suara dan bergabung dengan masyarakat lainnya dalam menuntut kemauan politik Presiden Aquino, Presiden Senat Juan Ponce Enrile dan Ketua Feliciano Belmonte Jr untuk memimpin lembaga masing-masing agar segera memberlakukan undang-undang FOI.

Pada tahun 1986 di EDSA, pemberontakan kekuatan rakyat yang pertama mengakhiri 21 tahun pemerintahan yang begitu gelap dan buram serta mengantarkan pada pemerintahan yang terang dan transparan. Orang kuat Ferdinand E. Marcos dikalahkan dan ikon demokrasi Corazon C. Aquino berkuasa.

Setahun kemudian, Konstitusi tahun 1987 menetapkan kebijakan negara mengenai transparansi dan akuntabilitas penuh dalam perilaku semua pejabat dan pegawai publik, dan keterbukaan informasi publik secara penuh atas kepentingan publik. Konstitusi menjunjung tinggi hak masyarakat untuk mengetahui dan mendapat informasi tentang semua kebijakan, proyek dan program pemerintah yang melibatkan penggunaan uang pembayar pajak.

Sekarang tahun 2012, atau lebih dari 26 tahun setelah EDSA. Masyarakat Filipina saat ini sangat bersemangat dalam menerapkan kebebasan berpendapat, kebebasan pers, dan berkumpul secara damai untuk mengatasi keluhan yang mereka alami. Namun satu kebebasan lain yang tidak dapat dicabut yang juga dijamin oleh Konstitusi – Kebebasan Informasi – hanya tinggal rancangan undang-undang yang terus-menerus terjebak di tangan para pembuat undang-undang selama 14 tahun terakhir, dihalangi oleh “kekhawatiran” yang meresahkan dari pihak Eksekutif, dan diejek oleh kebijakan administratif yang membatasi. kegagalan peradilan, Dewan Perwakilan Rakyat, dan bahkan Kantor Ombudsman.

Undang-Undang Kebebasan Informasi, yang telah lama dijanjikan oleh Konstitusi hingga saat ini, hanya tinggal janji. Dan dari Kongres ke-12 hingga Kongres ke-15 saat ini, meskipun ada lusinan rancangan undang-undang yang telah diajukan dan diajukan kembali, kita sepertinya selalu kembali ke titik awal, hanya berjalan sesuai rencana, pada undang-undang FOI.

Pemerintahan Aquino kedua di bawah kepemimpinan Benigno Simeon C. Aquino III dilantik pada bulan Juni 2010 atas seruan besar-besaran bagi warga negara dan pejabat publik untuk menarik “daang matuwid”, memberantas korupsi dan mengentaskan kemiskinan. Sejak lahir, pemerintahan ini tampaknya secara alami terlibat dalam mendorong dan mengesahkan UU KIP. Dua tahun dua bulan setelah menjabat, pemerintahan dan koalisi pimpinan Partai Liberal di Dewan Perwakilan Rakyat masih memiliki pekerjaan yang harus diselesaikan.

Perlindungan vs penyalahgunaan

Dari berbagai pernyataan para pejabat senior dan anggota parlemen yang pro-administrasi, rendahnya minat mereka untuk mengesahkan undang-undang KIP mungkin disebabkan oleh beberapa alasan: 1. Bahwa beberapa badan eksekutif sudah menjadi lebih transparan, mereka sudah membebankan biaya pada anggaran dan biaya pemerintah. online pada dokumen keuangan; 2. Bahwa UU KIP sepertinya hanya merupakan isu kelas menengah dan media; 3. Bahwa UU KIP mungkin tidak mendapatkan jumlah yang dibutuhkan di DPR, dan dengan semakin dekatnya pemilu Mei 2013, hal ini mungkin akan lebih memecah belah partai politik dibandingkan mempersatukan partai politik.

Pengunggahan dokumen publik secara online hanyalah separuh dari transparansi yang harus dijamin oleh UU KIP. Hal lain yang lebih penting yang dijamin oleh undang-undang KIP adalah pengungkapan dokumen kepada publik atas permintaan atau atas permintaan warga negara yang menegaskan hak mereka untuk mengakses informasi yang berada dalam pengawasan pemerintah.

Warga negara perlu dan harus mengetahui bagaimana pejabat publik menjalankan kekuasaan dan wewenangnya, bagaimana mereka membelanjakan dana publik, kontrak dan perjanjian apa yang mereka tandatangani dan segel atas nama kita, permasalahan kebijakan apa yang mengganggu mereka yang seharusnya juga mengganggu kita agar kita dapat berpartisipasi dalam pengambilan keputusan. membuat.

Warga negara perlu dan harus mengetahui program-program apa saja yang tersedia untuk memberikan layanan paling dasar, serta bagaimana mereka dapat mengakses dokumen publik paling relevan yang diperlukan untuk mengamankan dan melindungi kebutuhan paling dasar mereka dengan sukses dan dalam jangka waktu yang wajar. Memang benar, dalam spektrum hak, hak atas informasi merupakan hak yang tertinggi dan paling mendasar, karena hak tersebut merupakan dasar dari seluruh hak kita atas pendidikan, harta benda, penghidupan, bahkan kehidupan.

Hak atas informasi adalah perlindungan kita terhadap penyalahgunaan yang dilakukan oleh pemerintah, dan pada saat yang sama merupakan kekuatan kita untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah.

Namun hak kita atas informasi, meskipun hak tersebut sesuai dengan Konstitusi 1987, memerlukan legislasi tambahan untuk menjamin pelaksanaannya yang jelas, lengkap dan dapat diprediksi. Dua puluh enam tahun dan lima presiden sejak itu, UU FOI hanya tinggal janji.

Selama penantian panjang tersebut, kebijakan yang diusulkan tersebut mengalami banyak penyesuaian untuk secara hati-hati menyeimbangkan hak masyarakat atas informasi, di satu sisi, dan kepentingan kerahasiaan yang wajar serta praktik administrasi yang baik, di sisi lain.

Proses penyeimbangan ini sudah habis. Faktanya, hal yang masih menghalangi pengesahan UU KIP adalah ketakutan pribadi dan spekulatif para pemimpin kita mengenai penggunaan hak masyarakat untuk mengetahui.

Hari ini, kita berbicara dengan satu suara dan bergabung dengan masyarakat lainnya untuk mendukung keinginan politik Presiden Aquino, Presiden Senat Juan Ponce Enrile dan Ketua DPR Feliciano Belmonte Jr. menuntut agar lembaga masing-masing segera menerapkan UU KIP.

Dengan semakin cepatnya waktu untuk Kongres ke-15, penantian panjang terhadap UU FOI seharusnya sudah berakhir kemarin. Saatnya untuk mengambil keputusan adalah sekarang. – Rappler.com

Data Sidney