• June 23, 2024
Teknik pernapasan yang menyelamatkan saya (dan perjalanan saya).

Teknik pernapasan yang menyelamatkan saya (dan perjalanan saya).

MANILA, Filipina – Saya khawatir dan sedikit putus asa.

Batuk, dahak, dan demam terus menerus saya sudah berlangsung selama 3 minggu. Tidur datang hanya dengan susah payah.

Sejak saya menjadi vegetarian lebih dari 5 tahun yang lalu, pengobatan alami seperti herbal selalu berhasil untuk saya. Namun kali ini mereka tidak berhasil.

Bahkan antibiotik yang diresepkan dokter – yang akhirnya terpaksa saya konsumsi setelah beberapa minggu – tidak berpengaruh. Seorang spesialis paru mencurigai bahwa kondisi saya adalah asma yang menyerang orang dewasa (kondisi ini diturunkan dalam keluarga kami), dan meresepkan steroid dan obat anti alergi.

Saya tahu steroid bisa menyembuhkan, tapi steroid juga bisa menghancurkan tubuh, sehingga sangat melemahkan sistem kekebalan tubuh.

Apakah itu benar-benar satu-satunya pilihan saya untuk penyembuhan?

Yang menambah kecemasan saya, saya menantikan perjalanan backpacking solo selama 7 minggu. Bagaimana saya bisa pergi dalam kondisi saya?

Jawabannya datang kepada saya hampir melalui takdir.

Melalui riset internet, saya menemukan teknik pernapasan bernama Buteyko yang telah terbukti meredakan asma, alergi, sleep apnea, dan masalah pernapasan lainnya. Uji coba penelitian medis di berbagai negara menemukan bahwa penderita asma menghilangkan atau mengurangi pengobatan mereka secara signifikan setelah melakukan Buteyko selama dua minggu.

Dan, secara kebetulan, guru Buteyko yang mengadakan lokakarya di berbagai negara Asia sedang berada di Filipina pada saat itu.

JAC VIDGEN, praktisi SENIOR BUTEYKO dan guru Buteyko Asia.  Foto oleh Jac Vidgen

Saya tidak membuang waktu untuk menghubungi Jac Vidgen, guru Buteyko.

Ketika dia mengetahui kesulitan saya, dia menyarankan saya untuk segera mulai mempelajari metode ini. Dia juga memuji pola makan vegetarian saya, namun mengatakan bahwa itu tidak cukup untuk menjaga kesehatan.

“Berapa kali kamu makan dalam sehari?” dia bertanya padaku. Bandingkan dengan berapa kali Anda bernapas dalam sehari.

Ia kemudian mengatakan bahwa manusia bernapas sekitar 20.000 hingga 30.000 kali sehari.

Dia benar: jika kita berusaha untuk makan dengan benar, hal yang sama juga berlaku untuk pernapasan yang benar.

Jac kemudian membuat janji berani yang belum pernah dibuat oleh dokter mana pun yang pernah saya temui: bahwa saya akan dapat melakukan perjalanan backpacking sendirian setelah mempelajari cara berlatih Buteyko.

Informasi paling kuat yang saya pelajari dari mempraktikkan Metode Buteyko adalah pentingnya karbon dioksida.

Oksigen selalu dianggap sebagai pemberi kehidupan; Oleh karena itu, pernapasan dalam selalu ditekankan dalam hampir semua aktivitas fisik, bahkan dalam meditasi.

Namun saya belajar melalui Buteyko bahwa ketika kita kekurangan karbon dioksida, sel-sel tubuh kita tidak dapat menggunakan oksigen, tidak peduli berapa banyak oksigen yang kita hirup.

Bahaya dari bernapas berlebihan adalah kita menghabiskan karbon dioksida dalam tubuh kita.

JAC BELAJAR BERNAPAS DENGAN CARA Buteyko.  Foto oleh Jac Vidgen

Faktanya, pendiri metode Buteyko, dokter dan ilmuwan Rusia dr. Konstantin Pavlovich Buteyko mengatakan penyakit pernafasan umumnya disebabkan oleh pernafasan yang berlebihan. Gejala seperti keluarnya lendir atau lendir berlebih sebenarnya merupakan respon pertahanan tubuh terhadap kekurangan karbon dioksida.

Ada cara untuk mengurangi pernapasan berlebihan:

  1. Bernapaslah hanya melalui hidung
  2. Buka mulut hanya bila diperlukan (misalnya berbicara, makan, snorkeling, dan scuba diving)
  3. Kurangi konsumsi makanan tertentu yang berprotein tinggi seperti ayam dan telur

Sementara itu, lokakarya Buteyko tidak hanya memberikan nasihat gaya hidup, tetapi juga mengajarkan latihan pernapasan untuk pernapasan optimal dan untuk meringankan kondisi pernapasan (bahkan untuk masalah lain seperti pusing dan sembelit).

Perhatian khusus diberikan kepada setiap siswa, dan hal ini berlanjut lama setelah lokakarya.

Dalam lokakarya tersebut, Jac mengajarkan latihan pernapasan kepada siswa kami, dengan variasi berdasarkan kondisi terkini dan riwayat kesehatan masing-masing siswa.

Selama beberapa minggu berikutnya, Jac memantau pernapasan dan gaya hidup setiap siswa, termasuk makan dan tidur. Dia bersikeras agar kami meneleponnya secara teratur untuk melaporkan apa yang kami lakukan, dan selalu, selalu ketika kita memiliki pertanyaan atau gejala.

JAC MEMANTAU KEMAJUAN SISWANYA DENGAN TELITI.  Foto oleh Jac Vidgen

Dalam waktu kurang dari dua minggu, semua gejala saya hilang, tepat pada saat saya melakukan perjalanan backpacking sendirian.

Di tengah-tengah pendakian, berenang, snorkeling, dan penjelajahan setiap hari selama 7 minggu, saya tidak mengalami gejala lama apa pun.

Bagi saya, Buteyko adalah penyelamat hidup. – Rappler.com

(Guru Buteyko, Jac Vidgen mengadakan lokakarya Buteyko di Filipina bulan ini. Untuk rincian lebih lanjut tentang Buteyko serta jadwal dan lokasi lokakarya, kunjungi www.buteykoasia.com. Penulis. Claire Madarang adalah seorang musafir dan vegetarian – sampai dia menginjakkan kaki di pantai dan pantai dengan makanan laut segar dan berlimpah. Ikuti petualangan dan pemikirannya tentang perjalanan ringan dalam perjalanan lahiriah dan batin di www.iamtravelinglight.com.)

Keluaran Sidney