• April 23, 2024
Tempat berinvestasi: Pendapatan tetap atau saham

Tempat berinvestasi: Pendapatan tetap atau saham

MANILA, Filipina – Ini bukan tentang apa yang Anda suka. Prospek yang menguntungkan bukanlah satu-satunya faktor yang perlu dipertimbangkan. Hal ini antara lain adalah hal yang harus Anda ingat – dan terapkan – jika Anda baru berinvestasi atau mendiversifikasi investasi Anda pada tahun 2014 dan seterusnya.

Jadi untuk membantu Anda memutuskan di mana akan berinvestasi atau apa yang harus dilakukan dengan investasi Anda saat ini, pakar keuangan pribadi Kendrick Chua dan Ricky masing-masing membedakan antara pendapatan tetap dan saham seperti yang dibagikan kepada penonton MoneySense Live – Where to Invest pada tahun 2014, yang diadakan bulan lalu di Pusat Konferensi Megatrade, Gedung Megamall B.

Bedakan antara pendapatan tetap dan ekuitas.

Pendapatan tetap adalah investasi yang memberikan pembayaran berkala tetap dan pengembalian pokok pokok. Sertifikat deposito yang dapat dinegosiasikan jangka panjang (LTNCD), saham preferen, rekening deposito khusus, dan obligasi adalah jenis instrumen pendapatan tetap.

Saham atau saham mewakili kepemilikan atau kepentingan yang sesuai dalam suatu perusahaan. Saham biasa memiliki representasi kepemilikan; pemilik mendapat bagian dalam kesuksesan ketika perusahaan memperoleh keuntungan; mempunyai hak untuk memilih; beresiko apabila perusahaan goyah; dan mempunyai tuntutan terakhir atas dividen pada saat likuidasi.

Saham preferen adalah “senior” dari saham biasa; membayar dividen berdasarkan nilai nominal; tidak mempunyai hak untuk memilih; dan memiliki risiko dan potensi yang terbatas.

Identifikasi investasi mana yang cocok untuk Anda.

“Obligasi negara ritel cocok untuk investor pemula (karena mereka memiliki) investasi minimum yang rendah (sebesar) P5,000,” saran Kendrick.

Pendapatan bunga dari pembayaran berkala dan pertumbuhan modal adalah dua cara yang dapat Anda peroleh dari pendapatan tetap. LTNCD menunjukkan jumlah utang bank dengan tanggal jatuh tempo yang telah ditentukan, sedangkan rekening simpanan khusus memiliki kewajiban jangka pendek yang ditawarkan oleh Bangko Sentral ng Pilipinas (BSP) dengan jangka waktu mulai dari beberapa hari hingga dua bulan.

Sementara itu, obligasi adalah obligasi pemerintah atau swasta dan juga tersedia dalam bentuk obligasi dalam mata uang asing. Obligasi korporasi memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi dibandingkan obligasi pemerintah dan biasanya digunakan untuk membiayai ekspansi atau untuk menghentikan obligasi yang sudah ada.

Untuk pemula dalam investasi saham, Ricky berkata, “Saya selalu memberi tahu mereka (untuk berinvestasi) jumlah yang bersedia mereka hilangkan. Beberapa broker menerima P5,000, beberapa (menerima) lebih dari (jumlah ini). Anggap saja itu biaya kuliah mereka. Tapi ( Seharusnya mereka tidak berinvestasi) (jumlahnya) kecil sehingga mereka tidak mau repot mengurusnya,” saran Ricky.

Pertimbangkan pro dan kontranya.

Pendapatan tetap atau tetap; volatilitas rendah yang membantu mengurangi kerentanan keseluruhan portofolio Anda; pokoknya dilunasi pada saat jatuh tempo; dan yang bisa dengan mudah dijual di pasar sekunder adalah keuntungan berinvestasi pada pendapatan tetap, kutip Kendrick.

Kerugiannya mencakup risiko seperti pendapatan tetap di masa depan mungkin menawarkan tingkat bunga yang lebih tinggi dibandingkan saat ini; bunganya tidak boleh lebih tinggi dari inflasi, sehingga menghasilkan keuntungan riil yang negatif; dan penerbitnya mungkin tidak dapat terus melakukan pembayaran bunga atau pokok, Kendrick memperingatkan.

Potensi return yang tinggi, aset yang likuid, ketersediaan informasi, dan kebutuhan modal yang rendah menjadi kelebihan berinvestasi saham, rangkum Ricky. Volatilitas yang tinggi dan tantangan manajemen adalah kelemahan yang harus dihadapi ketika berinvestasi di saham, Ricky memperingatkan.

Ketahui kapan harus bersikap pasif atau agresif saat berinvestasi pada pendapatan tetap.

Itu semua tergantung pada seberapa cerdas atau tidaknya Anda terhadap risiko, Kendrick menjelaskan dalam tanggapan email kepada Rappler. “Bagi seorang investor pemula, berinvestasi pada pendapatan tetap akan memungkinkannya untuk secara rutin menerima pendapatan pasif dalam bentuk bunga (obligasi/LTNCD) atau dividen (saham preferen).

Hal yang sama berlaku untuk investor pasif yang tujuan investasinya adalah untuk menerima pendapatan pasif. Bagi investor yang agresif, ia dapat membeli/menjual obligasi di pasar sekunder untuk memanfaatkan kenaikan harga obligasi. Artinya, jika dia menganggap pembayaran bunganya agak ‘membosankan’. Lagi pula, ada uang yang bisa dihasilkan dari perdagangan obligasi.”

Sisi negatifnya bagi pemula dan investor pasif adalah begitu obligasi/pendapatan tetap dengan imbal hasil lebih tinggi muncul, nilainya akan turun. Jadi, bukan saja Anda tidak dapat memanfaatkan bunga yang lebih tinggi, nilai investasi Anda juga akan turun, Kendrick mengilustrasikan.

Ketahui apa dan kapan harus membeli atau menjual saham.

“Saham dalam jangka panjang selalu mengungguli obligasi, surat utang, (dan) inflasi. Ini likuid karena Anda dapat menjual saham-saham yang sangat diperdagangkan. Volatilitas atau risiko pasar (kerugian utama berinvestasi saham), dapat dimengerti karena karakteristik pengembaliannya yang tinggi secara umum. Apalagi kesulitannya terletak pada saham mana yang akan dibeli dan kapan harus dibeli, meskipun Anda mengetahui nama perusahaannya,” jelas Ricky dalam balasan email kepada Rappler.

“(Dari sudut pandang) bisnis, ketika Perusahaan A (meminjam) selama 10 tahun dengan bunga 7%, maka (itu) menggunakan uang itu untuk menjalankan bisnis. (Perusahaan) biasanya akan berusaha menutup cost of money (7%) dan dengan demikian memberikan keuntungan lebih bagi pemegang saham perusahaan,” jelas Ricky.

Belajar dari masa lalu, nantikan prospek yang cerah.

Kendrick menilai tahun 2013 merupakan tahun dua lantai bagi pendapatan tetap. “Paruh pertama adalah kisah kenaikan harga obligasi. (Babak kedua) adalah kebalikannya karena reaksi terhadap pelonggaran kuantitatif sistem Federal Reserve AS. Kita mungkin melihat suku bunga naik tahun ini. Jika hal ini benar-benar terjadi, kita akan melihat harga obligasi turun, yang mungkin tidak terlalu baik bagi investor agresif yang membeli obligasi tersebut ketika taruhannya sedang rendah,” jelas Kendrick.

Tapi selalu ada sisi negatifnya. “… Investor yang agresif juga dapat mempertimbangkan untuk membeli obligasi ini dengan harga diskon dan menahannya hingga jatuh tempo atau ketika harga kembali naik. Bagi investor pemula, hal ini dapat menguntungkan mereka karena kita dapat melihat kenaikan suku bunga dalam jangka pendek, (sebagai) tingkat kupon yang lebih tinggi (sama dengan) pembayaran bunga yang lebih tinggi,” kutip Kendrick.

Dari sisi saham, Ricky mengatakan sektor ketenagalistrikan dan industri konstruksi akan membaik pada 2014. “Di sisi lain, industri pertambangan yang terpuruk bisa memberikan kejutan, bukan secara fundamental, tapi secara teknis,” kutip Ricky.

Analisis fundamental saham melibatkan pemeriksaan ekonomi makro – produk domestik bruto, inflasi, kebijakan fiskal dan moneter, analisis sektor dan perusahaan, nilai buku, pendapatan dan jatah, dividen dan arus kas.

Sementara itu, menganalisis saham secara teknis memperhitungkan bahwa kinerja historis saham dan pasar adalah indikator kinerja masa depan. “Analisis teknis dilakukan oleh investor (lebih disukai)… beberapa broker memiliki pandangan yang sama. Kerangka waktunya akan tergantung pada jenis investor: investor jangka panjang melihat bulanan, mingguan, dan setidaknya harian, sedangkan pedagang jangka pendek melihat grafik harian, per jam, dan 5 menit,” jelas Ricky.

Nilailah seberapa besar risiko yang bisa Anda peroleh dengan saham Anda. “Investor konservatif harus mempertimbangkan saham preferen dan beberapa saham blue-chip yang membayar dividen. Investor yang agresif akan bosan dengan apa yang disebutkan, (karena) orang-orang ini biasanya berinvestasi pada saham-saham yang volatilnya tinggi,” kata Ricky.

Mau trading atau investasi saham, semua tergantung Anda, kata Ricky. “Perdagangan itu jangka pendek. Investasi itu jangka panjang. Mereka bisa memutuskan. Tapi sebagai permulaan, mereka bisa melakukan semuanya sekaligus, katakanlah dalam P20,000—P10,000 itu untuk jangka panjang sementara setengahnya lagi untuk jangka panjang.” untuk trading, lama kelamaan baru bisa menentukan pendekatan mana yang cocok untuknya,” saran Ricky. – Rappler.com

Lynda C. Corpuz telah meliput isu-isu bisnis, keuangan, keuangan pribadi, sistem manajemen, seni dan budaya, kesehatan, pengasuhan anak, dan perempuan sebagai jurnalis dan editor selama lebih dari 11 tahun, dengan pengalaman penelitian, hubungan masyarakat, dan manajemen yang relevan. . Dia menulis blog di acara gratis lyndacorpuz.wordpress.com Dan descovrir.blogspot.com.

Live HK