• April 17, 2024
Temui Francis, CTO berusia 20 tahun

Temui Francis, CTO berusia 20 tahun

MANILA, Filipina – Setelah lulus dari Philippine Science High School, Francis Plaza mendaftar di Massachusetts Institute of Technology (MIT) pada usia 16 tahun, 2 hingga 3 tahun lebih muda dibandingkan kebanyakan mahasiswa barunya.

Dan kini, di usianya yang sudah menginjak 20 tahun, pengembang kelahiran Filipina ini ikut mendirikan Muber dan ia menjabat sebagai Chief Technology Officer atau CTO. Dia menggambarkan Muber sebagai “pasar online yang menghubungkan pembeli barang-barang unik dan sulit ditemukan dengan wisatawan yang dapat membeli dan mengirimkannya untuk Anda.”

Plaza melanjutkan: “Jadi apakah itu coklat dari Belgia, manga anime dari Jepang, atau buku yang ingin Anda baca dalam bahasa ibu Anda, Muber memungkinkan pengguna menemukan barang yang Anda inginkan sementara wisatawan mendapatkan penghasilan tambahan yang cukup untuk menutupi biaya hotel, taksi , taksi atau biaya lainnya.”

Hal ini diatur melalui portal web mereka di mana “pengguna memposting permintaan untuk barang mereka atau berbagi rincian perjalanan agar dapat dilihat orang lain.” Meskipun keseluruhan konsep ini menarik bagi siapa pun yang menginginkan barang yang sulit ditemukan, konsep ini berakar pada praktik khas Filipina yang menggunakan teman atau keluarga yang bepergian untuk mengirim dan menerima barang dari luar negeri.

Bootstrap

Muber sebenarnya dimulai sebagai proyek senior Plaza di MIT. “Waktu itu namanya Project Balik Bayan,” kata Plaza. Proyek ini terinspirasi oleh perjalanan Plaza keliling dunia bersama teman dan salah satu pendirinya, Leo Lofranco.

“Saya mempunyai mentor yang luar biasa, Thomas Hardjono, yang menantang saya untuk mengejar proyek ini melampaui nilai dan makalah. Leo Lofranco berada di Harvard pada saat itu, jadi kami akhirnya mengerjakan proyek ini bersama-sama setiap hari setelah kelas selesai.”

Setelah lulus dari MIT, Plaza dan timnya menghabiskan beberapa waktu mengerjakan Muber di coworking space, 47 East di Kota Quezon. Saat berada di Filipina, saudara laki-laki Leo, Life, bergabung dengan tim pendiri. Kemudian mereka semua kembali ke Amerika Serikat dan mengajukan pendirian di Delaware.

Berbeda dengan pengusaha lain yang bekerja penuh waktu di startupnya, Plaza saat ini mempunyai pekerjaan harian. Dia bekerja sebagai insinyur perangkat lunak di Oracle Corporation. Meskipun beberapa orang mungkin menganggap hal ini berlawanan dengan kehidupan seorang wirausaha, Plaza menganggapnya tepat.

“Saya sebenarnya bekerja sebagai insinyur perangkat lunak di Oracle sebagai pekerjaan harian saya, sebagian untuk membantu mengembangkan bisnis saya,” katanya. “Apartemen saya di sepanjang 12th Street di Midtown Atlanta juga berfungsi sebagai markas Muber. Kami mendekorasi tempat tersebut secara retro agar kondusif untuk bekerja dan juga tidur setelah seharian bekerja. Jadi kami bisa bertahan seharian tanpa harus keluar rumah.”

Meskipun pada saat ini ia melakukan dua pekerjaan penuh waktu, visi utamanya untuk Muberlah yang memperkuat tekadnya. “Tujuan kami adalah membangun komunitas tepercaya baik yang melihat barang maupun wisatawan,” kata Plaza. Idealnya, ini berarti pengguna terverifikasi dapat memposting produk dan ada kemungkinan besar seseorang dapat memenuhi permintaan mereka.

Tujuan ini tidak menutup kemungkinan mengingat banyaknya lalu lintas yang masuk dan keluar negara tersebut. Plaza mencatat, “Dengan ribuan warga Filipina yang terbang ke dan dari Filipina setiap hari, kami ingin warga Filipina mudah terhubung satu sama lain dan meminta barang ‘padala’ untuk mereka saat mereka bepergian. Muber ingin menjadi alat yang membuat pengiriman paket menjadi lebih mudah, cepat, dan hemat.”

Salah satu pendiri Muber ingin mengubah cara kita mendapatkan barang sulit.  - Kiri ke kanan: Kehidupan Lofranco, Francis Plaza, Leo Lofranco.  Foto milik Muber

Tantangan hukum

Kemajuan beberapa perusahaan rintisan, terutama Uber dan Tripid, terhambat oleh undang-undang dan peraturan yang sulit memahami model bisnis mereka. Muber, yang melibatkan pengangkutan barang – yang sebagian mahal – melintasi jalur internasional, ingin menghindari nasib yang sama.

Plaza berharap pemerintah tidak mencampuri urusan Muber, karena penggunanya kurang lebih beroperasi sebagai kurir informal. “Seperti kebanyakan startup konsumsi kolaboratif, masalah hukum adalah salah satu yang paling kompleks. Kami memperkirakan bahwa kasus penggunaan utama layanan kami adalah cara kami meminta kami melakukan hal ini antara teman perjalanan dan keluarga kami, meskipun secara informal. ”

Namun demikian, Plaza sangat menyadari tantangan yang menanti mereka, bahkan terkadang berdasarkan kasus per kasus. “Kami sadar akan ada use case yang belum tentu menyenangkan bagi kawan-kawan penegak hukum, terutama terkait peraturan kepabeanan dan perpajakan,” ujarnya. “Saat ini, kami akan bekerja keras untuk memastikan bahwa semua transaksi dalam platform kami akan sah dan mematuhi peraturan bea cukai dan bea di setiap negara tempat kami melakukan transaksi.

Dalam jangka panjang, Plaza berharap pemerintah akan mengubah undang-undangnya seiring berjalannya waktu, hanya untuk mendorong inovasi, bukan menghambatnya. “Namun, kami percaya bahwa undang-undang harus berkembang dan kami bersedia bekerja sama dengan pemerintah lokal dan federal untuk menghasilkan undang-undang yang diperlukan untuk beradaptasi dengan perubahan kebutuhan dunia modern.”

Nilai eksekusi

Dalam memberikan nasehat kepada calon wirausaha, Plaza dengan cepat merujuk kembali pada orang-orang yang telah mempengaruhi dan membimbingnya, yang jumlahnya banyak. Ia berkata: “Mungkin nasihat terbesar yang kami perjuangkan sebenarnya datang dari pertemuan kami dengan Joe Gebbia, salah satu pendiri Airbnb. Dia memberi tahu kami bahwa memiliki 100 pengguna yang menyukai Anda lebih hebat daripada 1 juta pengguna yang menyukai Anda.”

Bagi Plaza, ini lebih dari sekedar basa-basi – dia menafsirkannya sebagaimana seharusnya direkam: secara harfiah. Plaza melanjutkan, “Pada dasarnya apa yang dia maksudkan, setidaknya dari cara kami memahaminya, adalah bahwa kami benar-benar harus berteman baik dengan 100 pengguna pertama yang kami dapatkan. Email, SMS, atau sarana komunikasi apa pun, terhubung dengan pengguna Anda dan dengarkan baik-baik tanggapan mereka tentang pengalaman mereka menggunakan situs ini.”

Umpan balik seperti itu akan membantu Anda membangun produk terbaik yang Anda bisa. “Umpan balik mereka akan menjadi sumber berharga untuk menempatkan Anda pada arah yang benar dalam mengembangkan produk Anda,” katanya. Dan itulah tujuan semua startup di Plaza: eksekusi.

“Ada banyak ide di luar sana,” katanya. “Saya pikir yang paling penting adalah eksekusi. Inilah yang membedakan sebuah ide dari yang lain. Saya pikir aspek terbaik dalam menjalankan bisnis datang dari kepuasan mengetahui bahwa saya melakukan bagian saya, memberikan dampak pada komunitas di sekitar saya.”

Plaza melanjutkan, “Kewirausahaan belum tentu bisa dilakukan semua orang. Namun jika Anda memutuskan untuk menempuh jalur tersebut, jangan membuat produk karena Anda pikir orang akan menggunakannya. Bangunlah produk karena Anda senang menggunakannya; peluangnya besar bagi orang-orang untuk melakukan hal tersebut. juga akan ingin menggunakannya.” – Rappler.com

Kolumnis bisnis Rappler, Ezra Ferraz, lulus dari UC Berkeley dan University of Southern California, tempat dia mengajar menulis selama 3 tahun. Dia sekarang menjadi konsultan penuh waktu untuk perusahaan pendidikan di Amerika Serikat. Dia menghadirkan kepada Anda para pemimpin bisnis Filipina, wawasan dan rahasia mereka melalui Executive Edge. Ikuti dia di Twitter: @EzraFerraz

Baca artikel sebelumnya:

CEO Filipina berusia 20 tahun

Komik Pinoy untuk perubahan

Membayangkan kembali iklan baris

Ciptakan surga taco di tengah Manila

Jadikan buku Filipina digital

Apa yang bisa diajarkan ‘keranjang harapan’ kepada Anda?

Bagaimana dunia usaha dapat berkontribusi pada tahun 2014

Result Sydney