• March 5, 2024
Temukan pekerjaan yang adil di bursa kerja

Temukan pekerjaan yang adil di bursa kerja

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Robert Ayudan dengan sabar mengantri di bursa kerja di Davao, berharap mendapatkan pekerjaan di Timur Tengah

DAVAO CITY, Filipina – Sambil memegang map di tangan kiri sambil menggunakan tangan satunya untuk meluruskan kerutan di kaos polo putihnya, Robert Ayudan dengan sabar mengantre menunggu dijamu oleh berbagai instansi yang mencari karyawan untuk dikirim ke berbagai tempat kerja. luar negeri. .

Ayudan, mantan pekerja luar negeri berusia 44 tahun yang kini menganggur, mengaku baru pertama kali hadir di bursa kerja.

Dia adalah salah satu dari ribuan calon yang berbondong-bondong menghadiri bursa kerja kota yang disponsori oleh Departemen Tenaga Kerja dan Ketenagakerjaan sebagai bagian dari peringatan Hari Buruh.

Ayudan bercerita bahwa ia pernah menyelesaikan kursus pelayaran di Davao namun tidak meneruskannya karena kurang beruntung mendapatkan pekerjaan di profesi tersebut. Setelah mengikuti kursus 3 bulan di bidang Hotel, Housekeeping dan Restoran pada tahun 1984, ia bisa mendapatkan pekerjaan di Riyadh sebagai supervisor katering maskapai penerbangan di Bandara Internasional Raja Khalid.

Namun, ia terpaksa kembali ke negara tersebut pada tahun 1987 setelah terjadi konflik di Timur Tengah yang menyebabkan bandara menjadi sasaran serangan.

“Saya tidak punya pilihan selain kembali ke rumah meskipun tidak ada pekerjaan yang menunggu saya di sini. Saya memilih untuk memprioritaskan keselamatan saya daripada uang. Saya resmi menjadi ‘tambay’ selama bertahun-tahun hingga saya bisa mendapatkan pekerjaan tetap lagi di luar negeri,” kata Ayudan.

Pada tahun 1999, ia terbang ke Jeddah untuk bekerja sebagai koordinator pesta di sebuah jaringan makanan cepat saji internasional. Dengan kesempatan kedua ini, ia bekerja keras di luar negeri dan melawan kerinduan untuk menghidupi keluarganya.

Robert menambahkan, ia mengorbankan kehidupan pribadinya, termasuk kesempatan menikah, karena ingin memberikan kehidupan yang lebih baik bagi keluarganya.

Ia mengatakan bahwa salah satu penghargaan terbesar atas jerih payahnya adalah ketika 8 saudara laki-laki dan perempuannya yang ia kirim ke sekolah mampu menyelesaikan universitas.

Namun hidupnya berubah ketika sesuatu terjadi pada tahun 2008. Seorang rekan kerja yang kontraknya akan segera berakhir memberi tahu dia bahwa ada agen perekrutan yang menawarkan kesempatan kerja di Selandia Baru. Rekan kerja tersebut mendorong Robert untuk mencobanya dan memintanya untuk mengakhiri kontraknya dengan perusahaan tempat mereka bekerja untuk mengeksplorasi padang rumput yang lebih hijau.

Robert berasumsi ini adalah kesempatan yang sangat besar sehingga sulit untuk dilewatkan.

Setelah memutuskan untuk menerima tawaran tersebut, ia segera meminta majikannya untuk mengabulkan permintaannya untuk mengakhiri kontraknya dan kembali ke negara tersebut untuk memproses dokumennya ke Selandia Baru.

Sekembalinya ke Manila, Robert, bersama mantan rekan kerjanya, mendesak perekrut untuk segera memproses surat-surat mereka. Perekrut mengatakan bahwa mereka tidak perlu menunggu lebih lama lagi karena mereka akan diberikan sinyal keberangkatan untuk terbang ke Indonesia dimana visa mereka akan diproses.

Namun semua mimpinya hancur ketika perekrut tiba-tiba menghilang setelah Robert mengeluarkan sejumlah P280.000 sebagai bagian dari biaya pemrosesan.

“Itu sungguh sulit. Kami coba kejar dia, tapi lokasi kantornya saja kami tidak tahu, karena kalau dia berurusan dengan kami, biasanya kami bertemu di mal,” kata Ayudan.

Sejak kejadian tersebut, Robert memutuskan untuk menetap di Davao sambil mencoba menyelesaikan masalah.

“Semuanya berubah 360 derajat. Saya adalah orang yang menghidupi keluarga saya sebelum kejadian itu. Ironisnya, saya sekarang yang bergantung pada kakak saya yang saya kirim ke sekolah,” ujarnya sambil tersenyum malu-malu.

Ayudan mengaku tak bisa selamanya bergantung pada sang kakak.

“Saya harus bangkit kembali dan mendapatkan kembali produktivitas normal saya. Itu sebabnya saya mengumpulkan cukup keberanian untuk menghadiri bursa kerja ini meskipun saya akan bersaing dengan ribuan orang untuk mendapatkan kesempatan kerja yang sangat terbatas.”

Dia bermaksud untuk kembali ke Timur Tengah dan mengambil pekerjaan apa pun yang tersedia di sana.

Saat barisannya bergerak maju, Robert melirik ke meja tempat para pewawancara dari berbagai perusahaan dan agensi sedang menjamu pelamar.

Beliau mengatakan bahwa para pekerja Filipina harus terus bekerja keras dan berjuang demi perlindungan hak-hak mereka meskipun terdapat kesulitan ekonomi di negara tersebut dan kondisi kerja yang buruk di dalam dan luar negeri.

“Keberanian sangat penting untuk bertahan hidup dalam kondisi masyarakat ini. Kita tidak boleh putus asa dan harus terus melangkah maju,” pungkas Ayudan. – Rappler.com

Sidney prize