• May 24, 2024
Pertandingan khusus di Palaro mempertemukan atlet-atlet berprestasi

Pertandingan khusus di Palaro mempertemukan atlet-atlet berprestasi

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pertandingan khusus di Palarong Pambansa yang berusia 5 tahun ini mempertemukan berbagai atlet terampil dari seluruh tanah air

MANILA, Filipina—Kehebatan tidak mengenal batas.

Menjelang tanggal 6 Mei 2012, para atlet muda berlatih lebih keras dari sebelumnya—bangun pagi, melakukan pemanasan, memaksimalkan potensi mereka—walaupun mereka memiliki keterbatasan fisik dan intelektual.

Mereka merupakan peserta permainan khusus Palarong Pambansa 2012 bagi penyandang disabilitas. Disabilitas bukanlah hambatan bagi mereka untuk sukses.

Bagaimanapun, olahraga diciptakan untuk semua orang, baik yang mampu maupun yang cacat.

Kepala sekolah

Diluncurkan pada tahun 2007, Permainan Khusus di Palaro bertujuan untuk “menunjukkan bahwa tidak ada anak yang tertinggal,” kata Sekretaris Departemen Pendidikan (DepEd) Armin Luistro.

Dari sekitar 50 peserta ketika diperkenalkan, jumlahnya meningkat menjadi hampir 100 pada tahun 2009 dan 145 pada tahun 2010, menurut DepEd.

Permainan ini terbuka untuk berbagai anak berkebutuhan khusus – cacat fisik, tunanetra, tunarungu – dari sekolah pendidikan khusus (SPED) di seluruh negeri, serta bagi anak autis, berbakat, berbakat, atau mereka yang usia mentalnya lebih rendah dari usia fisik mereka.

Cabang olahraga bagi penyandang disabilitas pada Palaro 2012 meliputi atletik (100m gaya dada, 200m gaya dada, estafet 4X100, lompat jauh, tolak peluru) dan olahraga air (100m gaya bebas, 100m gaya punggung, dan 100m gaya dada).

Beberapa pertandingan juga dibatasi untuk atlet dengan kondisi tertentu. Goalball, permainan di mana pemain mencoba melempar bola yang ditempelkan lonceng ke gawang lawan, diadakan untuk tunanetra. Bocce, permainan yang mirip dengan bowling, diadakan untuk tunanetra dan gangguan mental.

Juara khusus

Laga khusus di Palaro melahirkan juara-juara yang bersinar di kompetisi internasional. Tahun lalu, Aivie Dungca, Shella May Suniega, Raymond Macasaet dan Rodney Gutang meraih medali emas di divisi estafet gaya bebas 4X50 di Special Olympics World Summer Games 2011 di Athena.

Macasaet juga meraih medali perak pada kategori gaya bebas 50m dan medali perunggu pada kategori gaya bebas 100m.

Mcmerill Jean Derama, John Brian Menoza dan Lizamel Dayon dari Visayas Barat juga berhasil mencapai Olimpiade Athena. Derama meraih 4 medali emas pada kategori beregu boccia dan 4 medali perak pada kategori ganda boccia.

Semuanya akan kembali berpartisipasi di Palaro tahun ini.

Peningkatan kepercayaan diri

“Anak-anak istimewa kami semakin percaya diri dengan kemampuannya setiap kali bergabung dengan Palaro,” kata Ketua Panitia Pelayanan Khusus DepEd Marivic Tolitol.

Sekitar 280 atlet dari 10 daerah akan mengikuti pertandingan khusus tahun ini. Wilayah 1, 10 dan 4A, masing-masing juara tahun lalu, runner-up pertama, dan runner-up kedua, kembali berpartisipasi tahun ini.

Peserta lainnya adalah wilayah 3, 4B, 6, 9, 11, CARAGA dan Daerah Ibu Kota Negara.

Pertandingan khusus tahun lalu hanya diperebutkan oleh 6 wilayah. Target DepEd tahun ini adalah mendatangkan minimal 50 peserta per wilayah, sehingga total atlet yang tersebar di 17 wilayah berjumlah 800 atlet.

Meski tidak disaksikan, pertandingan khusus bagi difabel ini tidak hanya bisa melahirkan atlet-atlet kelas dunia, namun juga menjadi inspirasi bagi semua yang menyaksikannya. – Rappler.com

SDY Prize