• May 23, 2024
Tenang, DOH memberi tahu pendukung RH

Tenang, DOH memberi tahu pendukung RH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Departemen sudah siap menerapkan UU Kesehatan Reproduksi

Manila, Filipina – Tak terpengaruh dengan status quo ante order Mahkamah Agung terhadap UU Kesehatan Reproduksi, Departemen Kesehatan (DOH) pada Selasa, 19 Maret mengimbau para pendukung UU Kesehatan Reproduksi untuk tenang dan menunggu perkembangan selanjutnya.

Mari kita tenang, jangan bereaksi berlebihan. Negara tidak membutuhkannya sekarang. Jangan sampai kita menambah masalah yang kita hadapi sekarang,” dikatakan Asisten Sekretaris DOH Enrique Tayag, yang mengetuai kelompok kerja teknis penerapan peraturan dan regulasi (IRR) undang-undang Kesehatan Reproduksi. (Mari kita semua tenang, jangan bereaksi berlebihan. Ini bukan yang dibutuhkan negara kita. Jangan menambah masalah yang kita hadapi saat ini.)

DOH siap mengesahkan undang-undang tersebut Minggu Paskah, 31 Maret. Namun, departemen tersebut tidak dapat mempublikasikan IRR pada akhir pekan. Dengan status quo ante order, implementasi UU Kesehatan Reproduksi akan tertunda hingga 4 bulan.

Kami menunggu 14 tahun sebelum undang-undang ini berlaku. Kami masih bisa menunggu tapi semoga tidak terlalu lama“katanya. (Kami menunggu 14 tahun sampai ini menjadi undang-undang. Kami bisa menunggu lebih lama, tapi mudah-mudahan tidak terlalu lama)

Tayag mengatakan departemennya akan berkonsultasi dengan pengacara mengenai apakah perintah status quo ante juga mencakup publikasi IRR.

Argumen lisan mengenai UU Kesehatan Reproduksi dijadwalkan pada 18 Juni.

Para pendukung UU Kesehatan Reproduksi di DPR menyatakan keyakinan mereka bahwa perintah MA pada hari Selasa hanyalah kemunduran sementara bagi mereka.

Namun Wakil Pemimpin Mayoritas Janette Garin mengatakan meskipun dia menghormati MA, penundaan penerapan undang-undang tersebut hanya berarti “semakin banyak ibu yang meninggal setiap hari, lebih banyak anak menjadi yatim piatu, dan banyak keluarga Filipina yang kehilangan pilihan untuk mendapatkan kualitas hidup yang lebih baik.” kehidupan.”

Setelah lebih dari satu dekade ditentang oleh Gereja Katolik yang berpengaruh, anggota parlemen meloloskan undang-undang tersebut pada bulan Desember 2012. Namun beberapa individu dan kelompok mengajukan permohonan ke Mahkamah Agung untuk mempertanyakan konstitusionalitasnya. Menanggapi petisi tersebut, Pengadilan mengeluarkan perintah status quo ante, yang akan memberi hakim lebih banyak waktu – 120 hari – untuk mendengarkan dan mempertimbangkan argumen terkait masalah tersebut.

Konferensi Waligereja Filipina (CBCP) sejak itu menyerukan “pemungutan suara moral” dalam pemilu sela Mei mendatang untuk melawan anggota parlemen yang mendukung pengesahan undang-undang tersebut. – Rappler.com

Data HK Hari Ini