• February 22, 2024
Tenis meja bangkit di PH

Tenis meja bangkit di PH

Tenis meja adalah olahraga yang tidak populer di negara ini, tapi olahraga yang diunggulkan oleh orang Filipina

MANILA, Filipina— Suara tersebut bergema dari generasi ke generasi.

Meskipun olahraga ini sekarang disebut tenis meja di sebagian besar turnamen domestik dan internasional, olahraga ini masih lebih dikenal sebagai tenis meja. Sekelompok pemain tenis meja Filipina sebenarnya menyebut diri mereka “pongers”.

Berasal dari suara yang dihasilkan bola saat mengenai raket dan meja—”ping” mewakili nada yang lebih tinggi, “pong”, semakin rendah—dimainkan, dimainkan untuk anak-anak berusia 7 tahun dan senior berusia 91 tahun.

Namun hal ini tidak hanya menyatukan generasi. Faktanya, hal ini meningkatkan hubungan internasional antara 2 negara yang bermusuhan.

‘Ping terdengar di seluruh dunia’

Berdasarkan PBSTanda-tanda pertama perbaikan hubungan antara Amerika Serikat, benteng demokrasi dunia, dan Tiongkok, negara komunis, terjadi pada Kejuaraan Tenis Meja ke-31 di Jepang.

Saat tim tenis meja AS berada di sana, mereka menerima undangan kejutan dari rekan-rekan mereka dari Tiongkok untuk perjalanan ke Tiongkok yang semua biayanya ditanggung. 9 pemain, 4 ofisial dan 2 pasangan adalah orang Amerika pertama yang memasuki Tiongkok sejak pengambilalihan Komunis pada tahun 1949.

10 jurnalis, 5 di antaranya berkewarganegaraan Amerika, juga diperbolehkan meliput acara tersebut. Selama kunjungan selama seminggu, orang Amerika bermain — dan kalah — permainan eksibisi dengan orang Tiongkok, mengunjungi Tembok Besar dan Istana Musim Panas, berinteraksi dengan pelajar dan pekerja pabrik Tiongkok, dan bahkan menonton Canton Ballet.

Perdana Menteri Chou En-lai mengatakan kepada delegasi Amerika pada jamuan makan di Aula Besar Rakyat: “Anda telah membuka babak baru dalam hubungan rakyat Amerika dan Tiongkok. Saya yakin bahwa awal lagi persahabatan kita pasti akan bertemu.” mayoritas mendukung kedua bangsa kita.”

Pada hari yang sama, AS mengumumkan rencana untuk mencabut embargo perdagangan selama 20 tahun dengan Tiongkok. Atlet Tiongkok membalasnya dengan segera mengunjungi Amerika Serikat.

Atlet terkenal

Selain langkah awal meningkatkan hubungan diplomatik, Tiongkok juga secara konsisten tampil baik di Kejuaraan Tenis Meja Dunia.

Beberapa atlet tenis meja kelas dunia mereka antara lain Zhang Jike (Juara Kategori Tunggal Putra 2011), Ding Ning (Juara Kategori Tunggal Putri 2011) dan peraih banyak penghargaan Ma Long, Ma Lin, Wang Hao dan Chen Qi.

Namun Filipina juga memiliki atlet tenis meja yang bisa dibanggakan.

Ernesto Ebuen, pemain tenis meja terbaik Filipina, termasuk di antara sepuluh pemain tenis meja terbaik di AS. Juara Nasional Filipina 6 kali, ia terbang ke AS pada tahun 2007 untuk berkompetisi di berbagai turnamen dan mengalahkan beberapa atlet terbaik AS.

Dia akhirnya diakui sebagai alien dengan kemampuan luar biasa dalam olahraga dan dianugerahi izin tinggal permanen di AS sebagai hadiah.

Pada tahun 2011, ia menjadi runner-up pertama di Kejuaraan Dunia Ping Pong di Las Vegas, Nevada. untuk generasi muda Filipina.

Tim Filipina juga mengantongi 7 medali emas dan 2 perak pada Kejuaraan Tenis Meja AS Terbuka 2011 yang diadakan di Wisconsin atas izin Richard Gonzales, Joseph Cruz dan Peter Cua.

Harapan tanah air

Situs web Asosiasi Tenis Meja Filipina mencantumkan 50 klub tenis meja di seluruh negeri. Banyak klinik olahraga juga diadakan setiap tahun untuk anak-anak yang tertarik mempelajari olahraga tersebut.

Taman Olahraga Marikina, misalnya, dipenuhi oleh siswa sekolah dasar dan menengah yang belajar tenis meja sebagai bagian dari klinik olahraga gratis yang diselenggarakan oleh Walikota Marikina Del de Guzman.

Di kalangan pemuda, Dannel Jay Tormis dari Universitas Cebu menonjol dari kelompoknya. Peraih medali Palarong Pambansa, ia bahkan mengalahkan veteran Asian Games Tenggara (SEA) Gonzales di Piala Erne Jawad ke-20.

Ia juga memenangkan Kejuaraan Tenis Meja Nasional Terbuka dan Antar Sekolah serta berpartisipasi di banyak turnamen lainnya.

Ia juga ditunjuk untuk mewakili Filipina di SEA Games 2013.

Palarong Pambansa tahun ini kembali memasukkan tenis meja sebagai cabang olahraga kompetitif. Kompetisi ini terbuka untuk siswa sekolah dasar dan menengah atas baik jenis kelamin dan akan mencakup kategori tunggal dan ganda – dan mungkin akan menghasilkan Dannel Jay Tormis lainnya untuk negara tersebut. —Rappler.com

Result Sydney