• February 29, 2024
Politisi menunjukkan mengapa PCOS tidak berfungsi

Politisi menunjukkan mengapa PCOS tidak berfungsi

MANILA, Filipina – Pada hari Rabu, 2 Mei, pengawas pemilu berdebat ke Mahkamah Agung mengapa Komisi Pemilihan Umum (Comelec) tidak boleh menggunakan mesin otomatis yang sama seperti yang digunakan pada pemilu 2010.

Kelompok tersebut mengatakan ada pertanyaan yang belum terjawab tentang penggunaan mesin pemindaian optik penghitungan polisi (PCOS) P1.8-B dalam pemilu nasional dua tahun lalu.

Para politisi yang sengketa pemilunya belum terselesaikan sangat setuju.

Bagaimana seseorang bisa “tertipu” dalam pemilu yang menggunakan mesin PCOS? Studi kasus berikut berisi klaim tertentu:

Roxas vs Binay

Kasus kekalahan calon wakil presiden Manuel Roxas III melawan Wakil Presiden Jejomar Binay menunjukkan bahwa mesin PCOS tidak akan membaca surat suara yang ovalnya tidak diwarnai dengan benar atau jika lebih dari satu oval diarsir. Pemungutan suara kemudian akan dibatalkan.

Pada pemilu 2010, hampir 3 juta suara nihil. Roxas ingin Pengadilan Pemilihan Presiden (PET) – yang juga merupakan Mahkamah Agung – mempertimbangkan hasil pemungutan suara tersebut. Roxas, sekarang Menteri Perhubungan dan Komunikasi, kalah dari Binay dengan selisih 700.000 suara. Berdasarkan penghitungan resmi Comelec, Roxas memperoleh 13,4 juta suara, sedangkan Binay memperoleh 14 juta suara.

Roxas juga ingin PET memerintahkan pemeriksaan forensik terhadap 26.000 kartu flash kompak.

Cayetano vs Tinga

Seperti Roxas, Walikota Taguig Laani “Lani” Cayetano ingin Comelec menyelidiki kartu CF di 370 daerah pemilihan di Taguig pada tahun 2010. Ini adalah kondisi Cayetano sebelum dia mengatakan bahwa lembaga pemungutan suara dapat mengambil semua surat suara untuk pemilihan walikota. kota yang kaya.

Dalam permohonan klarifikasi yang diajukan ke Mahkamah Agung pada bulan Februari, Cayetano mengatakan bahwa menurut Aturan Prosedur Comelec, kartu CF – bukan surat suara – harus ditinjau jika ada pertanyaan tentang hasil pemilu.

Saingan utama Cayetano pada balapan 2010, pensiunan Hakim SC Dante Tinga, memprotes kemenangannya. Namun Tinga malah mengupayakan penghitungan ulang, terutama surat suara di 217 daerah pemilihan di Taguig. Tinga kalah dari Cayetano pada perlombaan lokal 2010 dengan 2.420 suara. Cayetano memperoleh total 95.865 suara.

Namun mengapa ada perbedaan antara kartu CF dan surat suara?

Tinga menyatakan bahwa kartu CF, seperti halnya surat suara, dapat dirusak. Dalam protesnya, Tinga mengatakan kartu CF telah “diprogram sebelumnya” dan mesin PCOS yang digunakan di Taguig juga tidak berfungsi.

Susano vs Bautista

Tuduhan yang sama juga diajukan oleh mantan anggota DPR Kota Quezon, Annie Susano, yang kalah dari Herbert Bautista pada pemilihan walikota tahun 2010 di kota tersebut. Susano juga salah satu pemohon yang meminta MA menghentikan Comelec menggunakan mesin PCOS lagi pada pemilu 2013.

Pada tahun 2010, Susano menghadirkan seorang ahli komputer yang menurutnya mampu mengakses file log audit di kartu CF. Namun Smartmatic, pemasok mesin PCOS, mengatakan bahwa meskipun akses dan modifikasi kartu CF dimungkinkan, mesin PCOS secara otomatis menolak file yang dimodifikasi tanpa tanda tangan digital. Jadi, kata Smartmatic, kartu CF tidak bisa diprogram sebelumnya.

Piñol vs. Santos

Protes pemilu tahun 2010 lainnya yang tertunda di Comelec menawarkan hal yang menarik.

Wakil Gubernur Cotabato Utara Emmanuel “Manny” Piñol mengklaim bahwa hasil jajak pendapat untuk pemilu di Kolombia, Amerika Selatan, ditemukan dalam kartu CF yang diyakini telah digunakan untuk pemungutan suara di kota Pikit. Hasil dari Kolombia ditemukan setelah kartu CF didekripsi.

Piñol mengajukan protes pemilu terhadap mantan Rep. Emmylou Talino-Santos yang mengalahkannya dengan sekitar 30.000 suara.

Atienza vs.Lim

Protes pemilu pertama diajukan oleh calon walikota Manila yang kalah, Joselito Atienza, yang kalah dari Alfredo Lim.

Dalam protesnya, Atienza mengutip temuan audit manual acak yang dilakukan Comelec di Manila. Menurut audit manual, “kesalahan mesin pemungutan suara” terjadi selama penghitungan posisi walikota Manila. (Lim menang di Manila dengan 395.910 suara; Atienza mendapat 181.094 suara.)

Namun, Comelec menolak kasus Atienza. Badan pemungutan suara mengatakan bahwa meskipun mereka memasukkan surat suara yang ditolak oleh mesin PCOS di 200 daerah pemilihan yang diidentifikasi Atienza, Lim masih mengalahkannya dengan 42.672 suara. Comelec memeriksa hasilnya di 200 daerah percontohan, yang mencakup 14,25% dari 1.403 daerah pengelompokan yang diperebutkan di Manila.

Atienza membawa kasus ini ke MA.

Cekatan vs Saquilayan

Namun mungkin kasus yang paling menggambarkan celah dalam pemilu otomatis tahun 2010 adalah pemecatan Walikota Imus Homer Saquilayan. (Meskipun para kritikus mengatakan Saquilayan dicopot dari jabatannya hanya karena politik; dia menentang anggota Partai Liberal yang berkuasa.)

Saquilayan, yang mengalahkan walikota saat itu Emmanuel Maliksi pada tahun 2010 dengan 8.499 suara, diminta untuk mengosongkan jabatan tersebut pada tahun 2011 setelah peninjauan surat suara menunjukkan Maliksi mengalahkannya dengan 655 suara. Maliksi mengatakan dia ditipu karena surat suara diduga telah diwarnai terlebih dahulu untuk mendukung Saquilayan.

Namun, dalam argumen lisan pada tanggal 2 Mei, hakim MA bertanya kepada para pemohon yang menentang penggunaan mesin PCOS apakah mereka memiliki bukti bahwa kecurangan besar-besaran mencemari pemilu otomatis tahun 2010. Mereka bilang mereka tidak punya. – Rappler.com

Data SDY