• April 13, 2024
Tentang Katolik dan berada di kiri

Tentang Katolik dan berada di kiri

‘Saya tidak lagi menganut premis agama, namun menganut keyakinan dengan meyakini bahwa kutub-kutub tersebut bersifat dikotomis’

Sebagai seorang anak, saya tumbuh dengan impian untuk mengabdi kepada Tuhan dan negara saya. Saya sekarang berusia 18 tahun dan saya dicap sebagai ‘pemberontak’.

Imamat selalu dianggap sebagai jalan yang agak radikal. Rekan-rekan saya selalu mewujudkan impian Amerika mereka di bidang teknik, akuntansi, perdagangan, dan pendidikan karena ini dianggap sebagai bisnis mengenai stabilitas dan keamanan keuangan di masa depan. Melihat ke belakang sekarang, kuliah saya di bidang jurnalisme mungkin bukanlah pilihan ‘pekerjaan yang pasti’.

Memasuki imamat merupakan sebuah cita-cita yang bersumber dari kehidupan mulia Fransiskus dan Agustinus, yang merupakan pahlawan saya ketika saya berada pada tahap kritis di bangku SMA.. Kesempurnaan fana mereka membawa saya pada idealisme untuk menggenapi Matius 6:24 dalam arti yang paling harfiah: Saya membayangkan langkah yang lebih mulia lagi dalam sumpah kemiskinan.

Sebelum lulus saya menjadi terbuka terhadap banyak liberalisme borjuis yang, dalam semangat kedewasaan, membuat saya melihat kehidupan melalui perspektif yang berbeda: agama zaman baru atau teosofi, sindiran politik Lourd de Veyra, seni “penghujatan” dari Mideo Cruz , musik seks-narkoba-rock-and-roll dari Guns ‘n Roses, Noli Dan Fili, ketelanjangan sebagai bentuk seni, dan hal-hal yang dicap sebagai budaya tandingan. Saya akhirnya menjadi kritis terhadap agama; jadi perbuatan suciku berakhir di Gereja.

Pada saat yang sama, saya berkenalan dengan para aktivis. Ya, kiri. Perkenalan ini memotivasi saya untuk beralih dari radikalisme masa kecil saya ke arah perjuangan rakyat.

Saya belajar tentang realitas bagaimana para petani diteror secara brutal di pedesaan, tentang bagaimana para pekerja menghadapi kondisi kerja yang buruk meskipun kondisinya berbahaya, dan mengapa, meskipun mereka bekerja keras, mereka tetap miskin sedangkan pemilik tanah dan kapitalis besar sangat kaya. Dan pertanyaan yang lebih kritis: mengapa, meskipun Filipina kaya akan sumber daya alam, masih banyak masyarakat yang hidup dalam kemiskinan?

Berhenti. Lihat. Mendengarkan. Itu hanyalah pengingat akan apa yang tidak dipedulikan oleh generasi muda saat ini. Realitas mendasar seperti itu kini bahkan dicap sebagai propaganda.

Kita tidak perlu berdebat berdasarkan ideologi untuk memahami ketimpangan hubungan militer dan ekonomi antara AS dan Filipina. Mengapa mereka diperbolehkan berlayar di sebagian lautan luas kita sementara nelayan lokal tidak? Mengapa perusahaan-perusahaan besar asing didorong untuk melakukan investasi besar-besaran di Filipina karena sumber daya bahan baku yang melimpah; dan sebaliknya, mengapa industri nasional kita sendiri tidak ada? Mengapa tidak ada industri otomotif di Filipina meskipun terdapat ahli teknik dan bahan mentah di Filipina? Benar saja, kita bukanlah sebuah bangsa yang terbentuk bobo rakyat.

Satu dengan massa

Saya sekarang menjadi bagian dari protes di jalanan: Saya berbaris bersama gerakan massa yang memperjuangkan pembebasan nasional dan keadilan sosial yang sesungguhnya.

Harus saya akui bahwa saya adalah mahasiswa Marxisme-Leninisme-Maoisme. Mengikuti studi semacam itu akan membuat Anda kritis dalam hal filsafat, sains, sejarah, politik, ekonomi, dan ilmu-ilmu sosial penting lainnya. Ini memaksa Anda untuk berpikir melampaui perspektif terbelakang, takhayul, dan populer. Ini membantu Anda membuat kritik yang lebih ilmiah dan obyektif terhadap kepastian.

Hal ini juga untuk menghadapi para penggonggong anti-kiri yang melontarkan omelan yang secara tidak sadar tidak dapat dipercaya sampai batas tertentu, terutama mengutip pernyataan UST. Varsitarian.

Dengan metamorfosis masa muda saya yang semakin maju dan progresif, pandangan saya tentang agama pun berubah. Saya tidak percaya bahwa Tuhan adalah seorang lelaki tua berambut panjang yang dibalut dengan bingkai emas, namun Dia termasuk di antara mereka yang sakit dan sekarat sebagai korban dari masyarakat yang diperbudak oleh sistem busuk yang hanya menguntungkan segelintir orang elit.

Saya tidak lagi menganut premis agama, namun menganut spiritualitas atau keyakinan, dan meyakini bahwa kedua kutub tersebut bersifat dikotomis satu sama lain. Saya mungkin benar atau salah tentang hal ini dan saya akan membiarkan Tuhan sendiri yang menilai saya dalam hal ini. Tapi ya, saya tetap bangga menjadi seorang Katolik.

Saya seorang Katolik dan sayap kiri. Yesus Kristus, Anak Allah, tidak datang ke dunia seperti yang diharapkan oleh orang-orang Yahudi sebagai Mesias pejuang. Dia datang dari masyarakat sebagai orang yang rendah hati. Yesus adalah seorang revolusioner dalam cara-Nya. Dia mengorganisir para nelayan dan mengungkap sistem munafik dalam praktiknya. Dia mengkhotbahkan pembebasan, menyembuhkan orang sakit dan hidup di antara orang miskin. Dia tidak pernah mengutuk kaum revolusioner Zelot (sebuah gerakan Yahudi yang menentang pemerintahan Romawi) pada masa-Nya, dan bahkan menyebut salah satu dari mereka sebagai rasul-Nya, St. Simon si Zelot, berbicara.

Saya tidak menjadikan Yesus sebagai pembenaran belaka atas radikalisme saya. Dia lebih merupakan panutan bagi saya. Memang benar, Dia tidak hanya meminta untuk dikasihi, namun Dia berkata, “Ikutlah Aku.” Saya mengikuti Kristus dan melayani orang-orang.

Secara ideologis, kaum konservatif berpendapat bahwa tidak mungkin mendamaikan ‘kebalikan’ ini. Tapi menurut saya, keduanya akan benar-benar bekerja sama jika dipraktikkan.

Gereja menerima filsafat non-Kristen dari Plato dan Aristoteles untuk membenarkan keberadaan Yang Mahatinggi. Mengapa mereka tidak bisa menerima filsafat sosial yang konon mencerminkan panggilan Gereja di dunia modern? Atau apakah ini hanya karena usulan untuk menghapuskan kepemilikan pribadi yang berlebihan, yang didesak oleh Yesus dan orang-orang kudus yang saleh?

Sekadar pemberontakan yang penuh petualangan tidak akan menghasilkan apa-apa, saya menentangnya. Jika diperlukan, dengan harapan dapat mewujudkan masyarakat yang damai dan adil, saya mendukungnya. – Rappler.com

Ted Tuvera adalah mahasiswa jurnalisme dari Universitas Santo Tomas (UST). Dia saat ini menjadi juru bicara kelompok pemuda militan, cabang Liga Mahasiswa Filipina (LFS) di University Belt of Manila.

Togel Hongkong Hari Ini