• May 19, 2024
Tentang Lady Gaga dan RH Bill

Tentang Lady Gaga dan RH Bill

MANILA, Filipina – Kecuali Anda sudah hidup di bawah batu selama beberapa tahun terakhir, Anda pasti sudah tahu siapa Lady Gaga sekarang. Penampilannya yang “berlumuran darah” di Grammy Awards, “pakaian” yang pasti dibicarakan (gaun daging, ansambel bungkus gelembung, secara harfiah dengan Kermit the Frog), video musiknya yang membuat pemirsa bertanya-tanya “ Apa…?!?”

Apa pun dan semua yang dia lakukan hampir dijamin akan membuat orang-orang tertarik.

Sebagai anak generasi ini, bintang pop ini telah menggunakan platform seperti Facebook dan Twitter secara maksimal: berdasarkan pengaruh dan jangkauan online, ia dinobatkan sebagai selebriti paling berpengaruh versi Majalah Time tahun lalu, mengalahkan Oprah Winfrey yang menduduki posisi teratas. titik. .

HALO, MONSTER KECIL!  Dari bandara hingga hotelnya, penggemar Filipina mengerumuni Lady Gaga ketika dia tiba di Manila pada 19 Mei.  Konser dua malamnya di Mall of Asia Arena yang baru adalah pada tanggal 21 dan 22 Mei.  Foto oleh SMART Communications, Inc.

Hal ini menyoroti pentingnya media sosial di zaman sekarang ini. (Berita untuk berita dan media lainnya masih belum ikut-ikutan di dunia maya: Ayo. Ingat dinosaurus.)

Di alam semesta manakah dia dan RUU Kesehatan Reproduksi (RH) akan berbagi ruang yang sama?

Jawaban yang tidak terduga datang dari Indonesia.

Laporan berita mengindikasikan bahwa pihak berwenang Indonesia mencabut izin Lady Gaga untuk tampil di negara tersebut (dia diperkirakan akan tampil di sana pada bulan Juni sebagai bagian dari konsernya. Lahir Bola Ini tur) setelah menjual 30.000 tiket konser di muka.

Alasannya: tiga kelompok Islam menyampaikan protes dan ketidaksenangan mereka pada acara mendatang, menuduh penyanyi tersebut mempromosikan “ajaran setan”.

Awalnya saya menganggap pemberitaan tersebut sebagai konsekuensi menyedihkan dari hidup di negara teokratis, hingga saya membacanya lebih lanjut: tahukah Anda bahwa Indonesia adalah negara sekuler?

Sama seperti kita. Disebut demikian. Namun ketika saya membaca berita lainnya kemarin – seorang pendeta yang mendesak masyarakat untuk tidak memilih anggota parlemen yang mendukung RUU Kesehatan Reproduksi pada tahun 2013 – saya mulai melihat bahwa, betapapun kecil kemungkinannya, Lady Gaga dan RUU Kesehatan Reproduksi sebenarnya berada pada jalur yang sama, dalam sebuah rute yang sama. entah kemana.

Hal ini karena keduanya sama-sama menyinggung perasaan kelompok agama tertentu.

Sejak penjajahan kami dari Spanyol, kami telah ditundukkan oleh satu sektor lama setelah Spanyol meninggalkan kami, yaitu Gereja Katolik. Mereka begitu terjalin dalam kehidupan kita, mereka sudah dianggap sebagai bagian dari “budaya” Filipina, dan tidak ada lagi yang peduli dengan keterlibatan langsung mereka yang terang-terangan dalam politik.

Anda tidak bisa melakukan hal yang lebih “langsung” selain memberi tahu umat Anda siapa yang tidak boleh memilih.

Seolah-olah Anda memerlukan lebih banyak bukti mengenai campur tangan ini, RUU Kesehatan Reproduksi masih tertunda di Kongres dekade. Pengkritik yang paling vokal terhadap usulan ini adalah agama tersebut, dengan ancaman terbuka dan tersirat terhadap “kekuatan suara” mereka, yang sebagian besar melumpuhkan anggota parlemen karena takut tidak akan dipilih lagi untuk masa jabatan berikutnya.

Sebagian besar penentangan dari Gereja Katolik berasal dari pembacaan RUU Kesehatan Reproduksi sebagai tindakan yang seharusnya mendorong masyarakat untuk melakukan hubungan seksual 24 jam sehari, karena kontrasepsi buatan adalah agenda “tersembunyi” dalam RUU tersebut. Para komentator online yang secara terbuka menentang RUU ini atas dasar agama yang sama biasanya mempunyai tanggapan yang sama: Mengapa? Bolehkah kondom dimakan?!? (Bisakah kondom dimakan?!?)

Hal ini membuktikan bahwa terdapat pandangan yang sempit dan sempit mengenai isi RUU tersebut: seks.

Hal ini tidak jauh berbeda dengan salah satu pemuka agama di Indonesia yang memprotes Lady Gaga, yang mengatakan bahwa “dia adalah penyanyi vulgar yang hanya memakai celana dan bra saat bernyanyi”.

Obsesi terhadap seks ini mengingatkan saya pada pernyataan Stephen Fry yang membandingkannya dengan orang yang menjalani diet makanan terbatas, yang karena kondisinya yang tidak wajar, tentu saja adalah orang yang paling terobsesi dengan makanan.

Para ahli diet tidak mengharapkan semua orang melakukan pembatasan yang sama hanya karena mereka menjadi sukarelawan, bukan? Analogi ini cukup menjawab kelompok mana yang paling terobsesi dengan seks.

Jika Anda membaca RUU Kesehatan Reproduksi dan ketentuan-ketentuannya (ada beberapa situs online yang dapat Anda cari), sebagian besar RUU tersebut adalah RUU yang pendidikan tentang kesehatan reproduksi, dan upaya untuk itu menghormati pilihan masyarakat, agama menjadi salah satu landasan pilihan tersebut. Itu tidak akan terjadi, seperti yang dikatakan oleh salah satu komentar yang saya baca dengan penuh semangat, “kondom akan menusuk paru-paru kita” (tekan kondom ke paru-paru kita).

Namun sekali lagi, sebagian besar agama besar dunia tidak menyukai istilah “pendidikan” dan “pilihan”. Bagaimana mereka bisa, ketika mereka semua bersikeras bahwa pengetahuan mereka – sebagaimana adanya – adalah satu-satunya jalan keluar, dan setiap penyimpangan dari aturan agama mereka merupakan penghinaan terhadap ketuhanan dan kepercayaan mereka?

Setidaknya, dalam kasus Lady Gaga, yang terkena dampak hanyalah penjualan tiketnya. Dia memperoleh penghasilan $90 juta tahun lalu, jadi saya ragu ketidakhadirannya di Indonesia akan berdampak buruk pada status keuangannya.

Namun apa akibatnya jika tidak meloloskan RUU Kesehatan Reproduksi? Saat ini kita mempunyai tingkat kehamilan remaja tertinggi di Asia Tenggara. Saya melihat majalah berita akhir pekan ini yang menampilkan sebuah kota yang penuh dengan ibu-ibu remaja, salah satunya masih bermain boneka karena dia sendiri masih anak-anak, belum menginjak remaja.

Tanpa pendidikan, mustahil masyarakat dapat mempersenjatai diri.

Dan untuk pilihan? Nah, 30.000 tiket yang terjual di muka membuktikan bahwa Lady Gaga punya penggemar bahkan di Indonesia yang konservatif sekalipun. Demikian pula, dalam survei demi survei yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan terkemuka, masyarakat di “benteng Katolik Asia” mendukung pengesahan RUU Kesehatan Reproduksi.

SUKA ATAU TIDAK, dia benar.  Fans menyambut Lady Gaga dengan gaya rambut dan sepatu adibusananya.  Foto oleh SMART Communications, Inc.

Orang bisa hidup tanpa melihat konser Lady Gaga.

Namun banyak orang yang mati sia-sia ketika RUU Kesehatan Reproduksi ditanggapi sebagai sebuah sepak bola politik-agama.

Sudah saatnya pemerintah mencatat tujuan RUU Kesehatan Reproduksi. – Rappler.com

(Penulis bekerja sebagai profesional kebugaran dan saat ini menjadi manajer area untuk jaringan pusat kebugaran multinasional yang besar. Untuk informasi lebih lanjut oleh penulis lihat blognya.)

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut tentang akun RH.

Klik tautan di bawah untuk mengetahui lebih banyak cerita tentang Lady Gaga.

Pengeluaran Sidney