• April 20, 2024
Tentang ‘penilaian buruk’ orang miskin

Tentang ‘penilaian buruk’ orang miskin

Pemilu paruh waktu yang baru saja berakhir menarik perhatian pada perbedaan pandangan mengenai bagaimana menafsirkan perilaku politik para pemilih.

Beberapa orang cenderung mengkarakterisasi pemilih Filipina sebagai kelompok yang tidak tercerahkan, mayoritas yang tidak canggih yang memilih “seorang OJT berusia 20 tahun sebagai senator” sebagai sebuah satir. bagian letakkan Pihak lain menentang pandangan ini dan malah menyalahkan sikap merendahkan dan ketidakmampuan kelas menengah untuk memahami konteks “kemerdekaan”. waktu” rasionalitas politik.

Baru-baru ini seorang kolega dan teman baik mempunyai posisi alternatif. Ia membedakan antara menganggap pemilih bodoh dan mengakui kurangnya pendidikan politik yang diperlukan bagi pemilih untuk membuat keputusan yang tepat. Ia menginterogasi relativisme moral yang tersirat dalam argumen yang meromantisasi waktu suara. Seperti yang dikatakannya, “kaum miskin, meskipun mereka punya alasan yang masuk akal dan dapat dijelaskan, bisa saja membuat pilihan yang membawa malapetaka—sama seperti yang bisa dilakukan oleh kaum elit atau siapa pun dalam masyarakat.” Meskipun tidak adil untuk menyebut pemilih bodoh, tetap penting untuk menyatakan keputusan yang salah. “Tidak bodoh,” dia menjelaskan, “hanya salah.”

Pemungutan suara yang benar sebagai pemungutan suara reformasi

Saya menganggap sudut pandang ini provokatif karena menimbulkan pertanyaan tingkat pertama tentang apakah suara yang benar itu ada.

Konsep kebenaran, seperti semua konsep yang melibatkan penilaian nilai, selalu bersifat politis. Ini menunjukkan perspektif tertentu yang dibentuk oleh pengalaman seseorang, latar belakang sosial dan konteks biografi. Oleh karena itu, penting untuk membongkar apa yang dimaksud dengan wacana pemungutan suara yang “benar” atau cerdas.

Perspektif mana yang diistimewakan ketika sebuah suara digambarkan sebagai benar? Pandangan mana yang dibungkam atau diremehkan sebagai dampaknya?

Pada saat tata pemerintahan yang baik dan transparansi menjadi wacana populer, suara-suara cerdas sering diasosiasikan dengan suara-suara yang berorientasi pada reformasi. Dari pemilu-pemilu sebelumnya, terlihat bahwa terdapat peningkatan penekanan pada pemungutan suara berdasarkan rekam jejak, platform, dan integritas.

Seorang “pemilih yang cerdas” dibingkai sebagai seseorang yang mempertimbangkan apa yang telah dilakukan kandidat, apa yang ingin dilakukannya, dan bagaimana seseorang menyelesaikan sesuatu. Kampanye pendidikan pemilih didasarkan pada gagasan bahwa jika masyarakat memiliki akses terhadap informasi, mereka akan berhenti menjual suara mereka dan memilih kandidat berdasarkan popularitas, branding politik, dan patronase. Meskipun upaya pendidikan pemilih pada umumnya tidak mendukung kandidat, namun mereka mendukung kerangka pengambilan keputusan tertentu yang memungkinkan masyarakat mengambil keputusan yang dipikirkan dengan matang, atau bahkan keputusan yang “benar”.

Berbagai moralitas

Namun, pengistimewaan sudut pandang tata pemerintahan yang baik dan reformasi menimbulkan beberapa kerugian. Berdasarkan miliknya belajar Mengenai reformasi pemilu di Filipina, Frederic Charles Schaffer mengkaji konsekuensi dari penggunaan wacana reformasi untuk memahami sifat dari apa yang disebut sebagai praktik pemilu yang kotor atau, sederhananya, “suara yang salah” yang dikaitkan dengan masyarakat miskin. Ia menyebut dominasi pandangan seperti itu sebagai “proyek disipliner” di mana standar etika perilaku pemilu diberlakukan pada warga negara yang tidak memiliki kalkulus moral yang sama.

Salah satu wujudnya adalah penolakan suara personalis sebagai suara yang tidak mendapat informasi.

Berdasarkan wawancara ekstensif dan etnografi, Schaffer memetakan dunia etis pemilih yang memilih kandidat yang dianggap baik hati, peduli, dan suka membantu. Kita dapat dengan mudah mengabaikan perilaku politik ini sebagai peninggalan politik tradisional, yang merupakan turunan dari kemiskinan dan kurangnya pendidikan yang menjadikan subjek politik rentan terhadap pelecehan yang dilakukan oleh politisi oportunistik.

Namun ada sesuatu yang mendalam – bukan diromantisasi – mengenai preferensi masyarakat miskin terhadap kandidat yang memiliki kualitas tertentu. Belas kasih, kepedulian dan kebaikan adalah elemen dari apa yang Schaffer sebut sebagai politik martabat pribadi dimana orang miskin diperlakukan sebagai politik keduanya atau sesama manusia yang patut mendapat perhatian dan pengakuan.

Penerimaan “hadiah” didasarkan pada kerangka etika yang terhubung secara sosial di mana menerima hadiah dari politisi yang “hanya menunjukkan perhatian, memberikan perhatian, dan menawarkan bantuan” dapat diterima. Mendistribusikan kembali sumbangan, berjabat tangan dan berbagi makanan dengan masyarakat dapat diartikan sebagai tindakan solidaritas terhadap masyarakat miskin – sebuah perhitungan etis yang dianut sepenuhnya oleh kampanye Binay.

Namun bagaimana dengan politisi korup, mungkin ada yang bertanya. Schaffer mewawancarai Joseph Estrada pendukung Barangay Commonwealth dan bertanya tentang pencurian yang dilakukan presiden yang digulingkan itu. Seorang ibu rumah tangga menjawab: “Saya tidak bisa berbuat apa-apa jika itu benar. Tapi bagiku dia tetap orang yang baik.” Dalam kalkulus moral wanita ini, yang terpenting adalah belas kasih Estrada.

Contoh ini menggambarkan benturan berbagai moralitas.

Jika bagi sebagian orang, suara yang benar adalah suara untuk politik yang bersih, bagi orang lain hal ini adalah tentang kasih sayang dan martabat. Bagi sebagian orang, apa yang dianggap sebagai “politik baru” yang memprioritaskan isu-isu dibandingkan kepribadian, bagi sebagian orang lain adalah “politik yang ‘buruk’ yang tidak berperasaan dan menghina” karena ejekan kelas elit dan klaim superioritas moral terhadap mereka yang disebut sebagai kelas bawah.

Schaffer mencatat bahwa para respondennya merasa meremehkan iklan anti-beli suara, yang cenderung meremehkan masyarakat miskin karena masyarakat siap untuk secara membabi buta memilih segenggam koin alih-alih mengakui bahwa praktik ini lebih rumit daripada sekadar transaksi sederhana berupa perolehan suara untuk ditukarkan dengan uang. barang-barang.

Saya menyarankan – meskipun dengan hati-hati – bahwa rasionalitas moral masyarakat miskinlah yang dibungkam ketika konsep “pemungutan suara yang benar” dibahas dalam konteks saat ini.

Masalah kekuasaan

Mengatakan bahwa gagasan tentang hak pilih yang nyata adalah sebuah perspektif tertentu tidak berarti meremehkan upaya reformasi pemilu.

Sebaliknya, saya mendukung pengakuan bahwa arti dari “suara yang benar” adalah soal kekuasaan—siapa yang mengendalikan sarana produksi pengetahuan dan siapa yang bertindak sebagai penengah dari perspektif yang berbeda.

Menantang konsep suara yang benar juga bukan berarti tergelincir ke dalam relativisme moral, namun merupakan upaya refleksi politik – pikirkan tentang perspektif yang diistimewakan, sudut pandang yang dibungkam, dan implikasinya terhadap kehidupan sipil kita.

Kekhawatiran saya adalah bahwa penekanan pada serangkaian nilai tertentu mungkin akan mengasingkan dan bukannya melibatkan kalkulus moral masyarakat miskin yang tertindas. Seperti yang dikatakan rekan lainnya, kita harus “berhati-hati dalam menyebarkan ketidakadilan melalui sikap diam waktu moralitas.”

Mungkin kita harus melengkapi kampanye pendidikan pemilih dengan percakapan pemilih – semacam dialog antar kelas tentang etika memilih, bukan perspektif tunggal mengenai pemilihan yang benar. Beberapa kelompok telah mengambil arah ini dan saya ingin menguji prospek pendekatan ini.

Bagian dari tanggung jawab kita sebagai warga negara demokratis bukan hanya untuk terlibat dalam wacana publik, namun juga untuk bersikap rendah hati dalam pernyataan kita dan mengakui keberpihakan pada kebenaran politik kita. Tidak ada manfaatnya bagi demokrasi ketika makna literasi politik disandera oleh elit moral. – Rappler.com

Nicole Curato, PhD, adalah asisten profesor sosiologi di Universitas Filipina-Diliman. Dia baru-baru ini dianugerahi beasiswa penelitian postdoctoral di Centre for Deliberative Democracy and Global Governance di Australian National University.

Keluaran HK