• July 14, 2024
Tentang Tito Sinotto dan penulisan tesis

Tentang Tito Sinotto dan penulisan tesis

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Logikanya sederhana: ini bukan karya asli Anda, jadi berikan penghargaan pada saat yang tepat. Saya tidak berpikir ini bisa menjadi lebih rumit dari itu.

Saat saya menulis artikel ini, saya sedang menganalisis data yang saya dan kelompok saya kumpulkan untuk tesis kami. Menulis disertasi memang merupakan tugas akademis yang sangat membosankan yang harus dijalani banyak mahasiswa sebelum akhirnya memperoleh ijazah dan gelar yang layak. Dalam arti tertentu, ini adalah “ritus peralihan” untuk kelulusan.

Dengan isu plagiarisme yang melibatkan Senator Sotto saat ini, mau tidak mau saya kecewa. Siswa kami harus melewati malam-malam tanpa tidur dan hari-hari yang penuh tekanan hanya untuk melakukan penelitian, pengumpulan data, analisis, dan penulisan akademis. Sementara itu, para pemimpin kita merasa begitu mudah untuk menyalin dan menempelkan informasi tanpa merasa perlu memberikan penghargaan kepada siapa yang berhak menerima informasi tersebut.

Selama 13 tahun saya mengajar, saya diajari bahwa menyontek adalah kejahatan. Ketika saya masuk perguruan tinggi, saya belajar bahwa plagiarisme tidak ada bedanya dengan menyontek. Tidak mengutip sumber informasi yang saya gunakan dalam kiriman saya adalah kejahatan akademis terbesar yang pernah saya lakukan. Itu bisa membuat saya diskors atau lebih buruk lagi, dikeluarkan.

Logikanya sederhana: ini bukan karya asli Anda, jadi berikan penghargaan pada saat yang tepat. Saya tidak berpikir ini bisa menjadi lebih rumit dari itu.

Saya percaya, hal ini berasal dari nilai “memberi rasa hormat kepada orang lain yang telah melakukan pekerjaan luar biasa mereka sebelum kita.” Seberapa sulitkah mengutip, atau setidaknya, catatan kaki, dalam pidato seseorang? Ya, ini menunjukkan kurangnya kreativitas, tetapi juga mencerminkan kejujuran dan tanggung jawab.

Saya tidak sepenuhnya menyalahkan Tito Sotto atas pidato-pidato yang dijiplak. Saya tahu bahwa dia bukanlah orang yang memanfaatkannya semaksimal mungkin. Namun, saya menyalahkan dia karena tidak memeriksanya dua kali. Di dunia di mana informasi dapat menyebar ke belahan dunia lain dalam hitungan menit, kewaspadaan harus diperhatikan setiap kali seseorang ingin menyalin informasi – terutama jika seseorang tidak berencana untuk tidak mengambilnya.

Satu kejadian mungkin bisa dimaafkan, tapi kejadian kedua sudah tidak bertanggung jawab. Tagalisasi tidak mengurangi kejahatan jika menjiplak.

Saya harus mengakui bahwa saya pro-RH. Namun, sudut pandang saya berasal dari puluhan perempuan dan anak-anak miskin perkotaan yang pernah saya ajak bicara dan berinteraksi. Saya menyaksikan kemiskinan mereka. Saya percaya bahwa perempuan harus diberi pilihan.

Keyakinan saya membuat saya percaya bahwa hidup bukan hanya tentang dilahirkan. Hidup melibatkan mengalami kepenuhan hidup, kepenuhan Tuhan. Pelayanan kesehatan adalah hal yang penting dan begitu pula hak-hak perempuan. Ini adalah hubungan pribadi saya dengan Tuhan.

Saya sedih karena isu plagiarisme ini mengalihkan perhatian dari RUU Kesehatan Reproduksi, padahal menurut saya ini adalah isu yang perlu diatasi. Sebagai mahasiswa, kita diajarkan kejujuran dan integritas akademik.

Bukankah seharusnya para pemimpin kita menegaskan hal ini dan bukannya menentangnya? Apakah ini benar-benar cara kerjanya di “dunia nyata?”

Seharusnya pemimpin kita menjadi teladan, bukan pelaku plagiarisme. Di negara yang memfokuskan sumber dayanya pada peningkatan sistem pendidikan, kemunduran seperti ini harus dihindari.

Ini sudah larut. Aku harus kembali menulis tesisku. Saya masih memiliki banyak kutipan yang harus dilakukan. – Rappler.com

David Lozada adalah mahasiswa Komunikasi dan mantan pekerja magang Rappler.

Nomor Sdy