• April 19, 2024
Tentara JV ‘mendukung’ Grace Poe

Tentara JV ‘mendukung’ Grace Poe

MANILA, Filipina – Wakil Presiden Jejomar Binay mungkin akan kehilangan pendukung lain untuk pencalonannya pada tahun 2016 setelah sekutunya, Senator JV Ejercito, menyatakan dukungan “rahasianya” kepada Senator Grace Poe.

Ejercito membuat deklarasi tersebut pada upacara pengibaran bendera Hari Kemerdekaan Filipina di Pinaglabanan, San Juan, pada hari Jumat, 12 Juni, di mana Poe, seorang penduduk San Juan dan pemilih terdaftar, menjadi tamu kehormatan dan pembicara.

“Jika tamu kehormatan kita ingin berpartisipasi dalam pemilu nasional tahun depan, sekarang juga, dan saya ingin memberi tahu Anda bahwa berdasarkan prinsip dan martabat yang saya lihat dalam kemitraan kita di Senat, Anda dapat mengandalkan Saya, rahasia hanya. Kami saling memahami, saudara, ” dia berkata.

(Jika tamu kehormatan kita memutuskan untuk berpartisipasi dalam pemilihan nasional tahun depan, secepatnya sekarang, saya ingin memberi tahu Anda bahwa karena prinsip dan keyakinannya yang saya lihat selama kita di Senat, saya dapat diandalkan – meskipun secara rahasia. Kami saling memahami.)

Belum resmi

Ditanya apakah dia mendukung Poe, Ejercito menjawab melalui pesan teks kepada Rappler: “Belum secara resmi dan formal (mendukung Grace).”

Tentang endorsement “rahasia” yang diumumkannya di acara San Juan, Ejercito berkata, “Itu rahasia ya! (Itu rahasia!)”

Dia mengakui kesulitan yang dia hadapi dalam memilih antara Binay dan Poe jika Poe memutuskan untuk mencalonkan diri sebagai presiden.

“Saya harus mengakui bahwa memilih di antara keduanya akan menjadi keputusan yang sulit. VP Binay adalah sekutu lama dan kami berjuang bersama admin GMA (Gloria Macapagal Arroyo) selama beberapa tahun,” ujarnya.

Ayah Ejercito, Walikota Manila Joseph Estrada, mengalami kesulitan yang sama pada bulan Desember 2014. Kolumnis Daily Inquirer Filipina, Neal Cruz kemudian menulis bahwa Estrada dengan tegas mengatakan bahwa meskipun ini akan menjadi keputusan yang “sulit”, dia akan menyingkirkan Binay dan mendukung Poe jika keduanya mencalonkan diri sebagai presiden pada tahun 2016.

Mengenai dukungan yang akan dia berikan kepada Poe, Ejercito berkata, “Senator Grace adalah teman pribadi saya saudara angkatdan saya mentimun. Kami menempuh cara yang berbeda selama kampanye. Tapi meski berbeda partai, kami sudah bekerja sama dengan baik di Senat, terutama dengan FOI (Kebebasan Informasi). Kami sering kali melintasi garis partai dalam suatu permasalahan.”

Dia menambahkan: “Singkatnya, akan sulit untuk mengabaikan fakta bahwa kami bekerja dengan baik sebagai rekan kerja.”

Dalam sebuah wawancara dengan wartawan setelah acara tersebut, Poe berterima kasih kepada Ejercito atas “validasi” tersebut namun mengatakan dia belum memutuskan pencalonan presiden karena hal itu memerlukan pertimbangan yang cermat. Poe dianggap sebagai calon wakil presiden Menteri Dalam Negeri Manuel Roxas II, meskipun dia telah mengatakan dia tidak akan bergabung dengan Partai Liberal yang dipimpin Roxas.

Alasan

Dalam pidatonya, Ejercito juga meminta maaf atas nama teman-temannya, rupanya merujuk pada perwakilan Navotas pejabat UNA Tobias Tiangco dan JV Bautista, yang membawa masalah residensi dan kewarganegaraan terhadap Poe.

“Saya ingin meminta maaf kepada Anda dan senator kami, teman-teman kami. Mungkin mereka tidak diberi nasihat yang baik.” (Saya ingin meminta maaf kepada Anda semua dan senator wanita kami atas nama teman-teman kami. Rupanya mereka tidak diberi nasihat yang tepat.)

Ia menambahkan, tidak ada salahnya diadopsi, apalagi jika anak tersebut sudah tumbuh menjadi warga negara teladan.

Tidak ada salahnya diadopsi; apalagi kalau itu bukan dosa. Saya bilang, dia tetap baik, walaupun dia anak angkat, diberi kehormatan atas nama orang tuanya yang diakui. Ada sebagian dari kita, bahkan bukan anak angkat, yang sebenarnya adalah anak-anak, tetapi nama orang tuanya telah dicemarkan.” kata tentara.

(Mengangkat anak tidak ada salahnya, tidak berdosa. Baik baginya (Poe), meski diangkat, ia membawa kehormatan bagi nama orang tua angkatnya. Ada beberapa anak kandung yang malu dibawa nama tersebut. orang tua mereka.)

Binay menghormati ‘tidak mendukung’ Aquino

Sementara itu, Wakil Presiden menyatakan menghormati pernyataan Presiden Benigno Aquino III yang tidak bersedia mendukung pencalonannya sebagai presiden.

Binay mengatakan harapannya adalah untuk “didukung secara diam-diam” oleh presiden, sama seperti beberapa sekutu Aquino yang mendukung pencalonannya sebagai wakil presiden pada tahun 2010 dan bukan pasangan Aquino, Manuel Roxas II.

Usai memimpin ritual Hari Kemerdekaan di Luneta, Binay berkata dalam wawancara dengan wartawan: “Presiden sudah mengatakannya. Mari kita hormati (Presiden telah berbicara. Mari kita hormati itu).”

Ketika ditanya dukungan seperti apa yang akan ia cari dari Aquino, Binay berkata: “Tidak perlu lagi, ini sudah berakhir. Presiden sudah menjawab (Tidak lagi. Sudah selesai dan selesai. Presiden sudah memberikan jawabannya).

Walikota Manila Estrada, yang hadir pada acara Luneta, mengindikasikan bahwa ia tidak bersemangat untuk mencalonkan diri sebagai wakil presiden karena ia yakin Manila lebih membutuhkannya. Binay mengangkat ide tandem. (BACA: Binay-Estrada 2016?)

Masih banyak lagi yang bisa dilakukan di kota kami, Manila (Masih banyak yang harus dilakukan di Manila),” katanya.

Estrada menambahkan: “Saya ada di sana (wakil presiden). Itu benar, aku sudah selesai. Saya lahir di sini di Manila, saya juga menjadi terkenal sebagai seniman di Manila. Ada banyak hal yang perlu (dilakukan) untuk masyarakat Manila agar saya dapat membayar hutang budi kepada Manileños.”

(Cukup; aku sudah selesai. Aku lahir di Manila, aku juga menjadi bintang di Manila. Masih banyak yang harus kulakukan agar masyarakat Manila bisa membalas ucapan terima kasih mereka). – dengan laporan dari Ayee Macaraig/Rappler.com

sbobet mobile