• May 28, 2024
Tentara membantu memperbaiki sekolah di kamp MILF

Tentara membantu memperbaiki sekolah di kamp MILF

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Ketahanan perdamaian di wilayah konflik di Mindanao sedang diuji di Kongres, tempat usulan Undang-Undang Dasar Bangsamoro dibahas.

LANAO DEL NORTE, Filipina – Ketahanan perdamaian di wilayah konflik di Mindanao sedang diuji di Kongres, tempat usulan Undang-Undang Dasar Bangsamoro dibahas. Namun di kubu Front Pembebasan Islam Moro (MILF) di Lanao del Norte, tentara dan pemberontak bergandengan tangan untuk membantu menjaga perdamaian di masyarakat.

Voltaire Tupaz melaporkan.

Hal ini jarang terjadi dalam sejarah Filipina. Selama sehari, pasukan pemerintah dan anggota Front Pembebasan Islam Moro meletakkan senjata mereka.

Mereka berangkat ke sekolah-sekolah dan memberikan bantuan kepada para guru dan anak-anak di kota Munai, basis Front Pembebasan Islam Moro di Lanao del Norte.

ABDUL BASHIT MANISAN, ANGGOTA MILF: Ini adalah kesempatan besar bagi kami untuk menunjukkan kepada masyarakat, kepada semua orang di Filipina bahwa AFP dan Bangsamoro bekerja sama…sehingga kami dapat menunjukkan kemampuan kami, bahwa kami dapat membantu anak-anak, semua orang, jadi perdamaian itu bisa dimulai.

(Ini adalah kesempatan bagi kami untuk menunjukkan kepada masyarakat Filipina bahwa AFP dan BIAF (Angkatan Bersenjata Islam Bangsamoro) bekerja sama untuk menunjukkan bahwa kami dapat membantu anak-anak. Ini bisa menjadi awal dari perdamaian.)

Di Kamp Bilal milik MILF, mereka membangun pagar sekolah, memberikan layanan kesehatan dan berfoto bersama anak-anak. Pesan mereka: ciptakan kenangan baru tentang perdamaian abadi bagi anak-anak.

MIRIAM FERER, KEPALA NEGOTIATOR PERDAMAIAN PEMERINTAH: Di sini yang mereka ingat adalah perang tahun 2000, perang tahun 2008. Ini kenangan para guru di sini yang kami ajak bicara, mereka sendiri yang terkena dampak pengeboman dari rumah ke rumah dan gangguan-gangguan lain yang terjadi saat itu. Dan karena kita memiliki gencatan senjata yang sedang berlangsung pada tahun 2010, di bawah pemerintahan ini, mereka melihat, inilah yang dapat dihasilkan dari gencatan senjata.

(Di sini mereka mengingat perang tahun 2000 dan 2008. Ini adalah apa yang diberitahukan kepada kami oleh para guru dan mereka yang terkena dampak pemboman dan kekacauan pada periode itu. Namun karena kami terus melakukan gencatan senjata sejak tahun 2010 di bawah pemerintahan Aquino, mereka melihat apa yang terjadi di sana. gencatan senjata bisa terjadi.)

Jauh dari perang kata-kata antara anggota parlemen yang pro dan anti-BBL, tentara dan pemberontak menunjukkan sikap persatuan – untuk membantu memperbaiki sekolah-sekolah di desa-desa di dalam Kamp Bilal milik MILF.

Bagi mereka, pendidikan anak adalah senjata untuk melawan kemiskinan dan perang.

Bagi putri pemimpin MILF Komandan Bravo, Aisah, generasi baru Muslim menaruh harapan mereka pada keberhasilan proses perdamaian.

AISAH SANGGACALA, KEPALA GURU: Mungkin kita umat Islam mendapatkan apa yang pantas kita dapatkan, kalau kita dirampas sesuatu seperti ini, bandingkan saja dengan di perkotaan ya? Sepertinya kita sangat haus akan perkembangan, bukan? Jadi mungkin begitulah, kami membantu kaum muda. Mungkin mereka akan menjadi suntikan perubahan yang baik di wilayah kita.

(Untuk mendapatkan apa yang layak kita dapatkan sebagai umat Islam. Dibandingkan dengan daerah perkotaan, kita terbelakang dari pembangunan, bukan? Pembangunan sepertinya kurang di sini. Itu sebabnya kita membantu anak-anak. Mereka mungkin menjadi kesempatan kita untuk berubah. )

Daya tahan perdamaian di Selatan sedang diuji di Kongres, tempat usulan Undang-Undang Dasar Bangsamoro dibahas. RUU tersebut bertujuan untuk melaksanakan perjanjian damai antara pemerintah dan MILF yang ditandatangani pada Maret 2014 setelah 17 tahun perundingan.

Ini adalah perdamaian yang tidak sempurna, namun sebuah peluang yang mungkin tidak akan terjadi lagi di negeri konflik ini.

Voltaire Tupaz, Rappler, Lanao del Norte. – Rappler.com

pragmatic play