• April 13, 2024
Hari revolusi di sinema Filipina

Hari revolusi di sinema Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Kelompok ini mengadakan pertunjukan untuk menekankan relevansi teater dan untuk menghormati Mabini serta peran pentingnya dalam Revolusi Filipina yang membebaskan kita dari belenggu penjajah.

MANILA, Filipina – Revolusi berbeda terjadi di beberapa wilayah Manila pada pagi hari Hari Kemerdekaan.

Saat itu pukul 7 pagi ketika para mahasiswa anggota Kelompok Tari Pamantasan ng Lungsod ng Valenzuela berlatih rutin di belakang gedung Pusat Kebudayaan Filipina (PKT). Kelompok ini mengenakan kostum Filipina untuk pertunjukan tari flash mob yang dipentaskan dalam perayaan Hari Kemerdekaan tahun ini.

Para pelajar muda meninggalkan tas mereka di trotoar saat mereka bergerak untuk mempersiapkan rangkaian pertunjukan jalanan. Bersamaan dengan anggota Tanghalang Pilipino dan aktor veteran dan administrator budaya Nanding Josef, yang menyebut mereka ayah, mereka berharap dapat membawa kesadaran sejarah kepada masyarakat dan memberikan penghargaan kepada salah satu pahlawan nasional kita, Apolinario Mabini.

Tatang memberikan pengingat singkat kepada para mahasiswa tentang bagaimana mereka akan membagikan brosur dan berperilaku sepanjang pertunjukan flash mob.

Menurut aktor kawakan tersebut, mereka membuat musikal steampunk untuk memperkenalkan Apolinario Mabini dan teater kepada publik, agar dapat diakses oleh generasi muda Filipina.

“Hal ini kami lakukan karena ingin menunjukkan betapa beliau begitu serius dan berkomitmen dalam berbuat sesuatu untuk bangsa, khususnya dengan menyatukan kepemimpinan nasional sekaligus menjadikannya kekinian bagi khalayak muda.”

MENDORONG KELUAR.  Anggota Tanghalang Pilipino membagikan brosur kepada penonton selama penampilan mereka

Berani di dunia modern

Meskipun tidak ada yang bisa menandingi pengalaman teater secara langsung, karena misi grup ini adalah membawa seni ke khalayak yang lebih luas, mereka juga berharap bahwa merekam pertunjukan mereka dan menyediakannya secara online akan membantu menyampaikan pesan.

“Musikal ini, menurut saya, masih relevan karena masyarakat umum Filipina dan para pemimpinnya dapat belajar banyak dari kebijaksanaan dan pengetahuan Mabini – kecintaannya yang tanpa pamrih terhadap negaranya.”

Meski sang pahlawan nasional memiliki kecemerlangan, Mabini mengalami kesulitan karena kondisi fisiknya.

PERAYAAN.  Seorang anggota Komisi Nasional Muslim Filipina tampil bersama anggota Tanghalang Pilipino

“Salah satu kegagalan revolusi adalah mereka tidak mendengarkan orang seperti dia (Mabini). Jika orang-orang mendengarkan dia pada masanya, kita mungkin akan menjadi bangsa yang besar pada saat itu.”

Kelompok ini melancarkan revolusi untuk menekankan relevansi teater dan untuk menghormati Mabini serta peran pentingnya dalam Revolusi Filipina yang membebaskan kita dari belenggu penjajah.

MENTOR.  Nanding Josef (kanan) memantau kinerja mahasiswa di Luneta.

Rappler.com

Pada tanggal 3, 4, 5, 10, 11, 17, 18 dan 19 Juli, Tanghalang Pilipino akan menampilkan Mabinig Mandirigma karya Nicanor Tiongson – sebuah musikal kontemporer yang menyoroti kepahlawanan intelektual Apolinario Mabini. Musikal ini disutradarai oleh Chris Millado dan disutradarai oleh Chris Millado. Untuk diskon grup dan peluang sponsorship, silakan hubungi: Lei

sbobet mobile