• April 22, 2024
Terima tantangannya!  Panduan dasar untuk pendakian pertama Anda

Terima tantangannya! Panduan dasar untuk pendakian pertama Anda

MANILA, Filipina – Saya jatuh cinta dengan pendakian gunung secara tidak sengaja.

Saya harus mendaki Gunung Pulag sebagai bagian dari kelompok pramuka untuk sebuah acara; Saya mengenal jack squat dari pendakian dan bergabung dengan kelompok yang sangat berpengalaman yang buta total.

Saya beruntung bisa bersama sekelompok pelatih luar biasa yang membimbing saya sejak awal. Salah satu pendaki bahkan bersikeras memberikan tongkatnya kepada saya, yang menurut saya mengganggu pada saat itu. Pada akhirnya, tongkat itu menyelamatkan hidupku. Saya belum siap saat itu.

Rute yang kami pilih juga paling sulit. Jalur Gunung Pulag Akiki adalah pendakian yang sulit selama 3 hari yang membuat saya kram dari pinggang ke bawah dan menggigil hebat karena kedinginan. Kalau saja aku tahu lebih baik. Kalau saja aku datang dengan persiapan.

(BACA: Mendaki Jalur Akiki Gunung Pulag)

Tahun 2014 ini saya meningkatkan Bucket List saya untuk menambahkan beberapa gunung yang ingin saya taklukkan, namun sekarang saya ingin memastikan bahwa saya memperlengkapi diri saya dengan baik untuk perjalanan berikutnya. Saya mempelajari, meneliti dan mewawancarai pemandu dan pendaki gunung tentang dasar-dasar pendakian. Berikut beberapa hal yang saya ambil:

“Persiapkan diri Anda secara fisik, teknis, mental dan emosional.” Ini adalah kata-kata pertama Chito Tayag dari Recreational Outdoor eXchange (ROX), salah satu pakar alam luar yang sempat saya dengarkan dalam forum di Bonifacio High Street tentang dasar-dasar pendakian gunung.

Persiapkan secara fisik

Beberapa bulan sebelum pendakian Anda, mulailah pelatihan. Olahraga sederhana seperti jalan cepat di atas treadmill atau sekadar naik turun tangga selama 30-45 menit sehari adalah awal yang baik.

Saat pendakian semakin dekat, cobalah berlatih sedikit lebih keras. Dua minggu sebelum pendakian, pergilah ke kompleks olahraga dan naiki bangku penonton, atau yang serupa. Ini akan membantu Anda merasa seperti sedang mendaki medan curam, dan memperkuat otot inti dan kaki Anda.

Tidurlah 8 jam sehari dan usahakan untuk tidak memberikan ketegangan atau stres pada tubuh Anda saat pendakian semakin dekat. Selain itu, mulailah mengonsumsi dan mengonsumsi vitamin dan suplemen untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh Anda. Cuaca tidak dapat diprediksi, terutama di jalur pegunungan yang lebih tinggi.

Logistik dan teknis

Seperti halnya olahraga lainnya, Anda perlu mempersiapkan diri dengan alat yang tepat untuk pekerjaan itu. Perlengkapan dasar pendakian antara lain sebagai berikut:

  • Tenda
  • Kantung tidur
  • sepatu panjat
  • Celana (lebih baik jika diubah menjadi celana pendek)
  • Jaket anti air
  • Perlengkapan perawatan pribadi
  • Pertolongan pertama
  • Air dan makanan jejak
  • Lampu depan dan tentu saja pakaian berkemah/tidur Anda

Untuk membantu Anda dalam perencanaan dan pendakian sebenarnya, saya sarankan Anda mendapatkan pemandu ahli seperti Ohmar Picache, pemilik dan kepala pemandu Layanan Pemandu Gunung Picache.

Ada juga teknik khusus untuk mengemas ransel Anda:

Lapisi bagian dalam dengan alas untuk menjaga ransel Anda tetap tegak dan aman.

Tambahkan kantong plastik untuk lapisan kedap air.

Letakkan barang yang paling ringan seperti kantong tidur dan pakaian berkemah di bagian bawah, lalu barang yang lebih berat di tengah. Simpan barang ringan lainnya yang mungkin Anda gunakan di jalan di atas, seperti jaket atau kemeja tambahan. Makanan trail dapat dimasukkan ke dalam saku samping ransel untuk memudahkan akses.

Ada juga cara berpakaian dan layer yang lebih baik. Lapisan dasar (pakaian yang menyentuh kulit Anda) harus terbuat dari bahan sintetis – tolong jangan berbahan katun. Bahan terbaik adalah bahan dengan teknologi wicking yang membuat Anda tetap hangat, namun tetap kering dan nyaman.

Untuk lapisan tengah, cobalah jaket bulu angsa atau bulu domba. Terakhir, lapisan luarnya harus anti air, atau lebih baik lagi, tahan air. Pakaian ini biasanya dilengkapi dengan fitur GORE-TEX, HyVent, atau Omni-Tech.

Nasihat dari satu wanita ke wanita lainnya – bawalah Tisu BAYI dan ALKOHOL, banyak-banyak. Tidak akan ada kamar mandi dengan air panas di jalan setapak, jadi Anda akan mengandalkan tisu bayi untuk menghilangkan semua kotoran yang menumpuk sepanjang hari.

Persiapkan mental

Mengetahui bahwa Anda siap secara fisik dan teknis akan membantu Anda mempersiapkan mental. Pelajari segala kemungkinan yang bisa terjadi selama pendakian dan persiapkan diri menghadapinya. Jika Anda bingung tentang sesuatu, tanyakan pada pendaki gunung atau ahlinya.

Saya belajar dari pendakian saya sebelumnya bahwa mungkin saja terjadi kram jika Anda tidak terhidrasi dengan baik, jadi saya melatih diri untuk minum secara metodis dan membawa garam dan gel rehidrasi untuk pendakian.

Jika Anda menderita asma atau penyakit serupa, ingatlah bahwa udara semakin tipis saat Anda mendaki lebih tinggi. Konsultasikan dengan dokter Anda untuk ketenangan pikiran dan bawalah inhaler serta obat-obatan lainnya.

Bersiaplah untuk cuaca dingin. Mengetahui dan bersiap menghadapi kemungkinan terburuk adalah cara terbaik untuk menenangkan pikiran Anda.

Persiapkan secara emosional

Anda akan lelah. Anda akan kedinginan. Anda akan kelelahan secara emosional. Saya berhasil melewatinya dengan mengambil langkah demi langkah.

Saya masih bisa mendengar Mt. Pulag mate membisikkan kata-kata penyemangat kepada saya saat kami mendaki: “Langkahlah selangkah demi selangkah, kita pasti sampai di sana, jangan melihat ke atas, fokuslah pada setiap langkah yang kamu ambil.” (BACA: Gunung Pulag: Selain Pendakian)

Ada saatnya aku ingin menangis dan kembali, tapi apa yang menghentikanku adalah kebutuhan yang lebih kuat untuk menaklukkan, mencapai, mencapai tujuanku.

Ketika saya lelah, saya duduk dan menatap pemandangan yang menakjubkan dan menggunakannya untuk mendorong saya untuk bangun. Jika Anda menyukai perasaan pencapaian itu, pendakian adalah pilihan yang tepat untuk Anda.

PANDANGAN.  Jika Anda lelah, berhentilah dan nikmatilah.  Foto milik Tanya Lim

(BACA: Matahari dan Bulan di Gunung Pulag)

Gunung baru untuk ditaklukkan

Sejak saya jatuh cinta pada pendakian, saya bermimpi tentang gunung yang akan segera saya taklukkan.

Puncak daftar tahun 2014 saya adalah Gunung Apo di Davao, yang tingginya 9.692 kaki dianggap sebagai puncak tertinggi di Filipina. Pendakian Gunung Apo selama 3 hari akan menelan biaya sekitar P10,000/orang.

Bagi yang baru pertama kali mencoba pendakian, cobalah Gunung Pinatubo (sekitar P7.500 untuk pendakian 2 hari) atau jalur Ambaneg Gunung Pulag (sekitar P7.500 untuk pendakian 2 hari).

Untuk semua ini, biaya paket bervariasi tergantung pada ukuran grup dan organisasi tempat Anda memesan, jadi lakukan riset.

Penafian: Saya bukan pendaki gunung profesional, atau ahli. Saya hanya bermimpi mendaki puncak tertinggi. Harap pastikan bahwa Anda berkonsultasi dengan ahli yang diperlukan untuk memastikan bahwa Anda cocok untuk pendakian yang akan Anda coba. – Rappler.com

Keluaran Sydney