• April 14, 2024
Terlambat 2 Menit Masuk Kelas, Kadet PMA Dipecat?

Terlambat 2 Menit Masuk Kelas, Kadet PMA Dipecat?

MANILA, Filipina – Beberapa postingan Facebook memicu perdebatan mengenai praktik di lingkungan Akademi Militer Filipina (PMA), khususnya Kode Kehormatan, saat sekolah tersebut mempersiapkan kedatangan ribuan alumninya untuk mudik tahunan pada Sabtu, 15 Februari.

Orang tua asuh lulusan taruna Jeff Aldrin Cudia mengatakan di Facebook bahwa Cudia berisiko “diberhentikan dari dinas” karena “masalah yang tidak penting”. Cudia dihukum karena terlambat masuk kelas 2 menit, katanya.

“Saya berharap mereka bersikap adil. Anak ini bekerja sangat keras dan menanggung begitu banyak (tidak pernah curang) selama 4 tahun untuk menjadi yang teratas, lalu Anda akan melarang dia mengabdi pada negara karena alasan yang begitu tipis?,” kata Ched Estigoy Arzadon dalam ‘Sebuah postingan Facebook yang ditulis di 9 Februari Arzadon merupakan orang tua angkat Cudia yang berasal dari Pampanga.

Dua hari kemudian datang kabar buruk. “Hal yang tidak terpikirkan telah terjadi,” tulis Arzadon di Facebook pada 11 Februari. “Dia tidak diberi kesempatan untuk mewujudkan mimpinya menjadi tentara…. Mohon doanya agar pemuda baik ini mendapat kesempatan lagi untuk mengabdi pada negara dan keluarganya.” Postingan Facebook-nya tentang masalah ini bersifat publik.

Keluarga berharap keputusan tersebut bisa dibatalkan. Arzadon mengatakan beberapa alumni PMA membantu mereka. “Masalahnya bukan pada keseluruhan budaya atau institusi, tapi pada beberapa telur yang buruk,” katanya.

(Pada Selasa sore, juru bicara militer mengumumkan bahwa Kepala Staf Angkatan Darat Jenderal Emmanuel Bautista telah memerintahkan penyelidikan ulang atas kasus Cudia.)

Yang membuat kasus ini memilukan adalah Cudia seharusnya lulus dengan predikat sangat memuaskan pada bulan Maret. Dia berada di puncak kelas Angkatan Lautnya dan merupakan Wakil Kelas Baron, posisi kepemimpinan yang penting.

Tidak jelas apakah keputusan tersebut sudah final atau apakah satu-satunya alasan pemecatannya memang karena klaim orang tua angkatnya: bahwa dia terlambat 2 menit ke kelas.

Rappler telah berusaha memihak akademi tersebut sejak Sabtu, namun juru bicaranya sejauh ini menolak memberikan pernyataan.

Bukan cerita lengkapnya?

Postingan media sosial menjadi perbincangan di kalangan militer.

Ini bukan pertama kalinya seorang taruna dipecat karena dugaan pelanggaran Kode Kehormatan, namun lulusan PMA tidak terbiasa melihat postingan Facebook tentang tindakan yang dipaksakan pada taruna. Hal-hal ini selalu dirahasiakan.

Cudia mendapat banyak simpati karena postingan Facebook keluarga tersebut terus beredar di media sosial. Namun hal tersebut bukanlah cerita lengkapnya, menurut beberapa perwira militer yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya karena mereka tidak mempunyai wewenang untuk berbicara mengenai masalah ini.

Lulusan PMA mengatakan ada penalti yang relatif bisa ditoleransi atas keterlambatan berdasarkan Greybook PMA. Dan itu bukan pemecatan, kata mereka.

Orang dalam PMA mengatakan kepada Rappler bahwa ceritanya “lebih dalam” dan bahwa kasus tersebut melibatkan pelanggaran kode kehormatan suci PMA. Namun dia tidak mau menjelaskan lebih lanjut.

Kode ini mengimbau para taruna: “Kami para taruna tidak berbohong, mencuri, atau menoleransi mereka yang melakukan hal tersebut di antara kami.”

Apa kata kakak

Sebuah postingan Facebook baru-baru ini oleh saudara perempuan Cudia, Anavee, memberikan penjelasan tentang apa yang terjadi.

Dia mengatakan Cudia mendapat 11 kekurangan dan 13 jam tur (berbaris) sebagai hukuman atas kelambanannya. Dia mendekati petugas taktisnya untuk mengajukan banding atas hukuman tersebut. Dia punya alasan bagus karena guru di kelas sebelumnya memecat mereka.

Ketika Cudia ditanya mengapa dia terlambat, dia berkata: Profesor telah memecat mereka. Diputuskan bahwa dia berbohong dan melanggar Kode Kehormatan. Rupanya mereka dibubarkan tepat waktu, namun profesor meminta mereka menunggu setelah kelas selesai karena dia akan memberi mereka sesuatu.

Komite Kehormatan mengatakan ini bohong dan dia seharusnya mengatakan “profesor menyuruh kami menunggu setelah kelas selesai.” Bukankah keduanya sama??,” tulis Anavee. (Yang dikatakan panitia adalah dia berbohong karena bisa saja dia bilang harus menunggu profesornya. Tapi bukankah itu sama saja?)

Anavee menambahkan bahwa petugas taktis Cudia tidak terlalu menyukainya. “Aldrin begitu bersemangat dengan petugas taktisnya sehingga ia menjadi segan untuk menjatuhkan hukuman. Dia adalah satu-satunya guru yang memberi nilai rendah pada adikku karena mengajukan pertanyaan di kelas. Aldrin masih muda dan diinterogasi dan dibebaskan. Itu buruk untuk ditanyakan. Parahnya, para pejabat senior di PMA TIDAK BERBICARA DENGAN DIA dan hanya mendengarkan petugas taktis dan Komite Kehormatan..” (Mereka memilih Cudia. Petugas taktisnya sangat ketat, memberi nilai rendah pada adikku karena banyak bertanya di kelas. Dia selalu seperti ini sejak dia masih kecil. Apakah bertanya itu buruk? Apa yang membuatnya (itu adalah lebih buruk lagi, tidak ada pejabat PMA yang pernah mencoba berbicara dengannya untuk mendengarkan pendapatnya.)

Postingan tersebut juga mengklaim bahwa suara komite yang meminta dia untuk mengundurkan diri tidak bulat, tetapi orang yang ingin membebaskan Cudia tampaknya dibujuk untuk berubah pikiran.

Anavee mengatakan mereka akan bertarung habis-habisan. “Kami dikuatkan oleh banyaknya orang yang membantu dan mendoakan kami. Jika kami kalah, banyak orang akan tahu apa yang terjadi,” katanya. (Tekad kami diperkuat dengan dukungan yang kami peroleh. Sekalipun kami kalah dalam pertarungan ini, banyak orang kini menyadari apa yang sebenarnya terjadi.)

‘Warga sipil tidak akan pernah mengerti’

Kontroversi ini menimbulkan pertanyaan mengenai sifat rahasia dari proses militer ini.

Kode Kehormatan adalah budaya keingintahuan dalam dunia akademis yang mengikat alumni bersama. Ini adalah sistem kehormatan yang sangat dilindungi oleh alumni PMA.

“Warga sipil tidak akan pernah mengerti,” kata mereka kepada kami dalam wawancara. Dan mereka benar. Pasalnya, banyak lulusan PMA yang dikaitkan dengan perilaku tidak terpuji: korupsi, penculikan, pembunuhan, dan lain-lain.

Panitia Kehormatan yang melaksanakan kode etik tersebut seluruhnya terdiri dari mahasiswa PMA. Apa yang mereka diskusikan dan proses yang mereka lakukan sepenuhnya bersifat rahasia bahkan bagi komando PMA – kecuali jika ada pengaduan yang diajukan kepada pengawas.

Sebagai anggota panitia ini, taruna terpilih menerima pengaduan dari taruna mana pun dari tahun pertama hingga tahun terakhir.

Seorang taruna yang dinyatakan bersalah oleh rekan-rekannya karena melanggar Kode Kehormatan diharapkan “mengundurkan diri dengan hormat”. Ini adalah kesepakatan seorang pria terhormat. Artinya, dia tidak bisa lagi menjadi tentara.

Dia punya pilihan lain: tetap bertugas tetapi menghadapi pemusnahan.

Di masa lalu, seorang putra seorang jenderal berpangkat tinggi dan bahkan ketua Komite Kehormatan terpaksa mengundurkan diri karena dugaan pelanggaran Kode Kehormatan.

Perlunya transparansi?

Namun kurangnya transparansi selalu menimbulkan pertanyaan.

Berapa banyak proses yang bisa dirahasiakan ketika masa depan calon taruna dipertaruhkan? Apakah pelanggaran yang dilakukan Cudia begitu serius sehingga pantas untuk dikeluarkan?

Orang dalam PMA membela kerahasiaan proses tersebut. Hal ini dimaksudkan untuk melindungi reputasi para taruna sehingga mereka dapat berkarir di luar akademi tanpa stigma pelanggaran kode etik, jelas orang dalam tersebut.

Seperti kasus orang tua angkat Cudia, sebelumnya ada upaya “melawan sistem”.

Beberapa kasus bahkan telah sampai ke pengadilan, menurut seorang veteran. Satu kasus tertentu yang dibawa ke pengadilan mendorong perintah PMA untuk turun tangan dan memaksa pembatalan keputusan Komite Kehormatan.

Seorang kadet yang memutuskan untuk menentang sistem memilih opsi lain: tetap tinggal tetapi diusir. Dia akhirnya mengundurkan diri sebagai Letnan 2 karena cara dia diperlakukan oleh para angkuhnya, menurut seorang lulusan.

Pilihan ini sulit. “Anda diperlakukan seperti anjing, ”jelas seorang lulusan. (Kamu diperlakukan seperti anjing.) Kamu makan sendirian di ruang makan. Mereka merusak kamar dan seragam Anda. Mereka menendangmu. Mereka tidak berbicara dengan Anda.

Seorang lulusan PMA khawatir hal ini bisa terjadi pada Cudia jika dia bersikeras melawan sistem. “Dia bisa lulus, tapi hasilnya apa? Orang-orang yang mengetahui apa yang terjadi akan mengucilkannya.”

Lulusan lainnya berkata, “Tani yang mengundurkan diri akan mendapat rasa hormat yang lebih.”

Karena melanggar Kode Kehormatan, seorang taruna diberhentikan sesaat sebelum lulus pada tahun 1990-an. Ia mengundurkan diri, namun ia bisa bergabung dengan tentara melalui Officer Cadet School (OCS). Dia naik pangkat dan akhirnya mendapatkan rasa hormat dari teman-teman sekelasnya.

Lacson dan Kode Kehormatan

Dalam pidato utamanya pada mudik alumni Sabtu lalu, mantan senator Panfilo Lacson berbicara tentang Kode Kehormatan dan mengkritik lulusan PMA yang mengabaikannya.

“Kami tidak menunggu untuk ditantang oleh orang angkuh lainnya. Ujian sebenarnya adalah tantangan bagi diri kita sendiri. Baik di awal maupun di akhir hari kita ucapkan, kita ucapkan “baik pak” padahal tidak ada yang melihat,” ujarnya.

Sebagai seorang senator, Lacson pernah membuat marah sesama alumni PMA ketika dia menggunakan kode kehormatan PMA dan secara terbuka mempertanyakan integritas kakak kelasnya. Dalam tradisi PMA, seorang junior tidak boleh mempertanyakan kakak kelasnya di depan umum.

“Baik, Pak?” Lacson bertanya kepada Menteri Pertahanan Angelo Reyes saat sesi tanya jawab kabinet di Senat. Menurut Kode Kehormatan, seseorang diharapkan mengatakan “Baik” untuk menandakan bahwa dia tidak melanggar kode tersebut.

Reyes telah dikritik atas tuduhan korupsi. Dia menghindari pertanyaan Lacson dan menjawab: “Yang Mulia, saya masih di bawah sumpah.”

Bertahun-tahun kemudian, setelah terseret dalam skandal korupsi “pabaon” di militer, Reyes bunuh diri pada tahun 2011. Bagi keluarganya, ini adalah kematian yang terhormat. – Rappler.com

SDy Hari Ini