• May 19, 2024
‘Terlambat bagi pihak pertahanan untuk menantang tuduhan’

‘Terlambat bagi pihak pertahanan untuk menantang tuduhan’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jaksa penuntut mengatakan pembela hanya harus menghadirkan saksinya saja

MANILA, Filipina – Sudah terlambat.

Pada Senin, 12 Maret, pengadilan pemakzulan menolak rencana tim pembela untuk mempertanyakan keabsahan gugatan pemakzulan yang diajukan DPR.

Tim pembela bermaksud menghadirkan saksi-saksi yang dapat memperkuat pendapat mereka bahwa DPR sedang menelusuri pengajuan tuntutan pemakzulan terhadap Ketua Hakim Renato Corona.

Melanjutkan persidangan pada hari Senin, 12 Maret, Ketua dan Presiden Senat Juan Ponce Enrile mengatakan bahwa pengadilan telah mengambil yurisdiksi atas kasus tersebut, dan menunjukkan bahwa penuntut bahkan menghentikan kasusnya.

Sekarang giliran panel pembela untuk menyajikan buktinya sendiri, kata Enrile.

“Pengadilan berpendapat bahwa sudah terlambat untuk mempertanyakan verifikasi (pengaduan) pada tahap ini,” menurut Enrile.

Keputusan tersebut memicu perdebatan yang berkepanjangan dan panas.

Pengacara utama pembela Serafin Cuevas menegaskan pengadilan tidak menetapkan kemungkinan alasan untuk mendakwa Corona. Oleh karena itu pembela mempunyai hak untuk mempertanyakan dasar pengaduan, tambahnya.

Dia mengatakan bahwa jika pengadilan pemakzulan tidak dapat menentukan kemungkinan penyebab terjadinya Corona, maka pengadilan “tidak memiliki yurisdiksi” atas kasus tersebut.

peringatan Enrile

Pada titik ini, Enrile Cuevas memperingatkan bahwa kelanjutan kasus ini akan menyebabkan bentrokan antara Pengadilan Tinggi dan Senat yang bertugas sebagai pengadilan pemakzulan.

Tapi senator-hakim Alan Peter Cayetano, Franklin Drilon dan Joker Arroyo bergantian memberi tahu Cuevas bahwa dia sudah keterlaluan. Mereka mengatakan bahwa dia sebenarnya meminta pengadilan pemakzulan untuk membatalkan dakwaan yang diajukan DPR 8 minggu setelah sidang.

Cayetano menekankan bahwa Konstitusi tidak hanya memberi DPR kekuasaan eksklusif untuk memakzulkan pejabat, namun juga, dengan suara sepertiga dari total anggotanya, menerima, memverifikasi, tuduhan pemakzulan di Senat dan menyerahkannya.

Namun Cuevas bersikeras bahwa melanjutkan persidangan berdasarkan pengaduan yang cacat melanggar hak konstitusional kliennya. “Kemana kita harus pergi? Ke mana kita mengajukan banding?” tanya Cuevas.

Senator Arroyo berkata, “Dalam kasus ini, Senat telah memperoleh yurisdiksi… Anda dapat membawanya ke Mahkamah Agung sebelum Senat mengambil tindakan.”

Cuevas mengatakan mereka tidak punya waktu pada bulan Desember, setelah pengaduan pemakzulan diajukan. “Itu adalah aksi blitzkrieg…seperti badai petir.”

Senator Aquilino “Koko” Pimentel III juga mengemukakan fakta bahwa pembela telah memiliki mosi yang tertunda di Mahkamah Agung yang memintanya untuk menyatakan pengaduan tersebut batal demi hukum.

Pada akhirnya, Enrile memutuskan bahwa karena Senat mempunyai yurisdiksi tunggal atas kasus ini dan telah menjalankan proses yang semestinya, pihak pembela harus membatalkan mosinya dan terus menyajikan bukti-buktinya.

Meski sudah mengeluarkan keputusan tersebut, pihak pembela tetap berhasil menghadirkan anggota Parlemen Navotas, Tobias “Toby” Tiangco, yang sebelumnya mengatakan bahwa ia akan memberikan kesaksian tentang bagaimana Dewan Perwakilan Rakyat mengecam pengajuan pengaduan tersebut.

Tiangco masih memberikan kesaksian mengenai postingan tersebut.

Juru bicara jaksa Romero “Miro” Quimbo menuduh pembela melakukan “forum shopping” dan menyatakan keterkejutannya bahwa pengacara Corona sejauh ini memutuskan untuk tidak membahas inti kasus tersebut. – Rappler.com

Data Sidney