• February 23, 2024
Berapa lama sebuah perusahaan Filipina harus ‘hidup’?

Berapa lama sebuah perusahaan Filipina harus ‘hidup’?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Mengapa memberikan umur maksimum 50 tahun kepada perusahaan-perusahaan Filipina, padahal beberapa perusahaan pendiri mempunyai umur yang lebih pendek?

MANILA, Filipina – Mengapa memberikan “masa hidup” maksimum kepada perusahaan-perusahaan Filipina selama 50 tahun padahal beberapa pendiri perusahaan mempunyai umur yang lebih pendek?

Hal ini dialami oleh Komisi Sekuritas dan Bursa (SEC) dengan sekitar 300.000 perusahaan terdaftar yang belum memperbarui izinnya atau mematuhi dokumen lain terkait perpanjangan atau pembaruan umur simpan perusahaannya.

Regulator berencana untuk mengusulkan amandemen Kode Perusahaan Filipina yang akan mengurangi umur perusahaan dari maksimal 50 tahun, Ketua SEC Teresita Herbosa mengatakan kepada wartawan di sela-sela peluncuran Pendaftaran Bisnis Filipina pada Senin, 12 Maret.

“Kita sedang memikirkan cara lain, dari pada 50 tahun saja, entah kita perpendek atau perpetual tapi dengan pembaharuan berkala tertentu (setiap satu atau 5 tahun sekali),” kata Herbosa.

“Kami bisa menjadikannya 25 sehingga hindi sarimani lahat ng inkorporator sebelum kehidupan perusahaan berakhir,” tambahnya.

Herbosa mencatat, beberapa perusahaan tidak mengetahui berakhirnya masa berlaku perusahaannya. SEC telah menerbitkan peringatan di situsnya.

Rancangan amandemen Kode Perusahaan akan selesai dalam tahun ini, kata Herbosa.

Kitab Undang-undang Korporasi menyatakan bahwa “suatu korporasi berdiri untuk jangka waktu tidak lebih dari 50 tahun sejak tanggal pendiriannya, kecuali jika dibubarkan lebih awal atau jangka waktu tersebut diperpanjang”.

Namun demikian, umur perusahaan dapat diperpanjang untuk jangka waktu tidak melebihi 50 tahun, tetapi tidak ada perpanjangan yang dapat dilakukan lima tahun sebelum tanggal berakhirnya semula.

Herbosa mengatakan SEC mengatur sekitar 700,000 entitas terdaftar, namun hanya 400,000 di antaranya yang aktif beroperasi dan mematuhi persyaratan peraturan.

Tahun lalu, SEC hampir menggandakan pendapatannya hingga mencapai rekor P1,4 miliar pada tahun 2011, melampaui targetnya sebesar P800 juta.

Biaya yang dikumpulkan menyumbang 85% dari total pendapatan, sedangkan denda menyumbang 15%.

“Mudah-mudahan, jika kita tetap mempertahankan jumlah yang sama, meski tanpa denda dan penalti, saya tidak keberatan. Saya lebih memilih pendapatan dari biaya peraturan dan bukan dari penegakan hukum karena itu berarti Anda tidak melakukan pekerjaan Anda,” katanya.

Pendaftaran perusahaan terus meningkat selama 3 tahun terakhir sejak krisis keuangan tahun 2008 dan aktivitas bisnis diperkirakan akan semakin meningkat pada tahun ini, sehingga menghasilkan pendapatan yang lebih tinggi bagi lembaga pemerintah.

“Kami telah mempertimbangkan fakta bahwa mungkin ada lebih banyak penawaran umum perdana tahun ini. Intinya dari masyarakat yang mau bergabung,” kata Herbosa. – Rappler.com

Keluaran Sidney