• July 24, 2024
Terminal bus provinsi baru untuk mengurangi kemacetan Metro Manila

Terminal bus provinsi baru untuk mengurangi kemacetan Metro Manila

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Untuk mengimplementasikan EO-67, DOTC akan menawarkan pembangunan 3 terminal bus provinsi baru sebagai proyek KPS

MANILA, Filipina – Departemen Perhubungan dan Komunikasi (DOTC) akan mengusulkan pembangunan 3 terminal baru untuk bus provinsi yang melayani rute ke dan dari Metro Manila sebagai bagian dari implementasi Proyek Transportasi Terpadu yang dipesan Malacanang.

Baru-baru ini, Presiden Aquino menandatangani Perintah Eksekutif 67, yang mengatur pembentukan sistem transportasi multimoda (ITS) yang terintegrasi di bawah kemitraan publik-swasta (PPP). Hal ini bertujuan untuk mengurangi kemacetan lalu lintas di ibu kota secara drastis.

Dalam pernyataannya pada hari Senin, 5 Maret, Menteri Transportasi Mar Roxas mengatakan proyek tersebut melibatkan pembangunan terminal bus provinsi di 3 terminal utama – di utara, selatan dan timur – yang kemudian akan membatasi bus untuk menggunakan jalan raya di dalam ibu kota.

Menurut Roxas, terminal bus baru akan dibangun

  • dekat Jalan Tol Luzon Utara, untuk bus provinsi dengan rute Luzon Utara
  • dekat Jalan Tol Luzon Selatan, untuk bus provinsi dengan rute Luzon Selatan
  • dekat Jalan Pesisir/CAVITEX

Bus di Metro Manila

Ia mengatakan, terdapat 85 terminal bus provinsi di Metro Manila. Lebih dari separuh, atau 46, berlokasi di EDSA.

“Rata-rata terminal ini menampung lebih dari 90 bus,” kata Roxas.

Mengutip angka dari Badan Pengatur dan Waralaba Transportasi Darat, Roxas mengatakan bahwa dari total 13.067 bus yang melintasi jalan Metro Manila, hampir 60% atau 7.736 adalah bus provinsi.

Hanya 5.331 yang merupakan bus kota, 3.718 lapis di antaranya adalah EDSA.

Terhubung ke sistem kereta

Selain pengurangan volume kendaraan, Roxas mengatakan ITS akan membuat perjalanan ke provinsi menjadi lebih nyaman karena akan terhubung dengan sistem angkutan massal lain yang tersedia seperti LRT/MRT dan PNR.

Namun Roxas mengatakan, setelah ITS diterapkan maka akan ditinjau kembali waralaba dan rute bus utilitas umum, terutama terminalnya. Bus provinsi hanya diperbolehkan berangkat sampai terminal yang ditentukan ketika memasuki Metro Manila.

Roxas mengatakan, akan dibentuk komite antarlembaga untuk merencanakan proyek ITS. Komite ini terdiri dari DOTC, Otoritas Pembangunan Metro Manila, Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya, Departemen Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah, Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional, LTFRB, dan Otoritas Transportasi Darat.

Pemerintah akan menggunakan pihak swasta untuk membangun terminal ITS melalui proses tender yang terbuka dan transparan. – Rappler.com

Pengeluaran SDY