• June 23, 2024
Senat cenderung menerima catatan bank Corona

Senat cenderung menerima catatan bank Corona

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Hakim senator akan memutuskan catatan hakim Corona pada hari Selasa

MANILA, Filipina – Akankah pengadilan pemakzulan menerima bukti sebuah dokumen yang disengketakan yang mengarah pada pengungkapan rincian bank Hakim Agung Renato Corona yang dimakzulkan? Paling mungkin.

Senator Panfilo Lacson mengatakan kepada wartawan bahwa ini adalah sentimen umum di kalangan hakim senator, yang dijadwalkan bertemu pada Selasa, 6 Maret, untuk membahas usulan Corona agar pengadilan menyertakan bukti terkait kartu tanda tangannya di Bank Tabungan Filipina (PSBank) ke mengecualikan.

Lacson mengatakan mayoritas hakim senator cenderung menerima semua bukti yang ditunjukkan selama persidangan. “Dan kami serahkan kepada panel pembela untuk menjawab poin demi poin seluruh persoalan dan bukti-bukti yang telah disampaikan selama ini,” imbuhnya.

Senator Aquilino Pimentel III mengatakan pengadilan pemakzulan harus mengakui catatan bank Corona sebagai bukti, mengingat bahwa pengadilan biasa bersikap liberal dalam menerima bukti. “Tidak ada alasan mengapa pengadilan yang menuntut kebenaran harus mengikuti standar yang berbeda,” kata Pimentel.

Pimentel yakin, meskipun dokumen bank Corona mungkin diperoleh secara ilegal, namun dokumen tersebut tampak asli.

Pada tanggal 28 Februari, pembela meminta jaksa untuk mengabaikan bukti terkait catatan PSBank Corona.

Dalam mosi setebal 33 halaman untuk “menyembunyikan bukti yang diperoleh secara ilegal,” pengacara pembela mengatakan, “Ketua Hakim Renato C. Corona dengan hormat berdoa agar Pengadilan Banding yang Terhormat menyembunyikan, mengecualikan, dan menghapuskan catatan yang diajukan sehubungan dengan Panggilan tertanggal Februari. 9, 2012 ditujukan kepada Ibu Anabelle Tiongson, Manajer Cabang, Katipunan Avenue, Loyola Heights, Kota Quezon.”

Ini mencakup rekening PSBank yang menunjukkan Corona memiliki sekitar P36-M di PSBank per 12 Desember 2011, atau hari dia dituntut.

Namun JPU menilai rekening PSBank milik Corona merupakan bukti kuat untuk membuktikan Pasal 2 aduan pemakzulan, atau dugaan kegagalan Corona dalam menyatakan surat utang harta dan kekayaan bersih (SALN). Gabungan rekening PSBank miliknya menunjukkan bahwa ia memiliki sekitar P20-M pada tanggal 31 Desember 2010, namun ia hanya mendeklarasikan P3,5-M di SALN 2010 miliknya.

Pohon beracun

Panel pembela meminta jaminan konstitusional terhadap penggeledahan dan penyitaan ilegal. “Pengecualian bukti adalah satu-satunya cara untuk menghentikan penggunaan bukti ilegal terhadap individu,” tambah mosi tersebut.

Namun Pimentel mengatakan, tidak semua bukti catatan bank Corona yang diajukan ke penuntutan diperoleh melalui kartu tanda tangan yang dipertanyakan.

Mengutip doktrin hukum “buah dari pohon beracun”, panel pembela berpendapat bahwa catatan bank Corona yang tertera di kartu tanda tangan tidak dapat diterima sebagai bukti.

Lacson mengatakan para senator akan berdiskusi dalam kaukus mereka apakah prinsip tersebut berlaku dalam kasus Corona.

Dia menjelaskan, hal itu hanya berlaku jika sumber dokumen tersebut adalah lembaga atau pejabat pemerintah, bukan perorangan. Jaksa menyatakan bahwa seorang wanita kecil tanpa nama memberi mereka dokumen tersebut. – Rappler.com