• April 20, 2024
The Hangover 3: Sangat bodoh, sangat lucu

The Hangover 3: Sangat bodoh, sangat lucu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun masih penuh dengan tawa, nantikan plot yang lebih linier

MANILA, Filipina – “The Hangover 3” adalah film yang paling cerdas (dan percayalah, itu bukan sebuah pujian mengingat betapa bodohnya film tersebut) ketika ia terlalu menghormati “akar”-nya. Kesadaran diri dari angsuran terakhir dalam petualangan Wolf Pack yang sering mabuk membantu menembus beberapa kegelapan yang tampak dan meningkatkan taruhannya di sini.

Jika beberapa film terakhir umumnya dibuka dengan gembira dengan rencana pernikahan dan pesta lajang, di sini kita melihat kematian hewan yang mengerikan diikuti dengan kematian manusia, dan kemudian adegan intervensi yang sangat berat. Dan kemudian pemutaran perdana serial tersebut, Alan (Zack Galifianakis), Phil (Bradley Cooper) dan Stu (Ed Helms) ditangkap di film pertama oleh seseorang yang terkait dengan kejahatan mereka dan diancam dengan kematian jika mereka tidak menemukan dan tidak melakukannya. membawa kembali Chow (Ken Jeong) yang tidak menyenangkan.

SEPANJANG PERJALANAN.  Ken Jeong bergabung dengan Wolf Pack dan menambah tawa

Format baru

Film ini menghindari format serial yang sudah mapan, yaitu misteri. Bagi saya, daya tarik kedua film tersebut adalah karakternya menggunakan petunjuk dan apa pun yang mereka temukan tentangnya untuk menyatukan kejadian malam sebelumnya. Menurutku, ini adalah hal-hal yang sangat menyenangkan seiring dengan terungkapnya cerita dalam potongan-potongan dan kilatan-kilatan, yang mengarah ke segala macam pengungkapan yang lucu.

Di sini kita memiliki sebagian besar pergerakan linier, dan tidak ada rasa mabuk yang harus disembuhkan (kecuali jika Anda menganggap peristiwa di dua film terakhir sebagai semacam mabuk metaforis yang lebih besar). Sebaliknya, kami memiliki serangkaian umpan-dan-saklar dan kiasan aksi (mulai dari mencoba membius seorang pria, hingga membobol rumah, hingga beberapa adegan yang cukup mengesankan di kemudian hari dalam film). Bukannya mereka tidak berhasil, mereka berhasil dalam melanjutkan filmnya. Hanya saja mau tak mau aku merindukan misteri dua yang terakhir.

Hangover 3 sebagian besar merupakan film kriminal dengan Wolf Pack. Sungguh menyedihkan melihat mereka menghadapi taruhan yang sangat tinggi. Meskipun hal ini membuatnya menarik, hal ini mengorbankan kesenangan ringan dari film-film sebelumnya. Tentu saja mereka melakukan hal-hal buruk, tetapi sebagian besar dapat ditertawakan. Di sini, meskipun sebagian besar lucu, namun tidak semudah itu menjadi lucu.

Film kedua juga sangat nakal, dan seringkali terlalu berlebihan bagi banyak penonton. Mereka memperbaikinya, dan suasana malam mabuk liar yang gila itu sangat sedikit.

Banyak tawa

Untung saja, untuk semua arah baru dan berbeda yang diputuskan oleh pembuat film dalam film ini, ini sangat lucu. Entah itu kalimat lucu atau humor hebat di set piece, “The Hangover 3” mengundang banyak tawa.

Cooper dan Helms berperan sebagai pria lurus dalam dua kreasi komik paling lucu, Alan Galifianakis dan Chow Jeong. Karakter-karakter ini tidak seperti karakter lain dalam komedi. Kecanggungan, keyakinan, dan kurangnya kesadaran diri Alan membuatnya menjadi orang yang sangat brengsek, tapi itu juga membuatnya menawan. Anda mengerti mengapa meskipun dia telah melakukan semua hal buruk, teman-temannya masih tetap bersamanya. Dan Chow, itu hanyalah salah satu pertunjukan manusia liar terbaik. Jeong adalah busi yang menghidupkan suasana, dan terkadang meledakkan semuanya.

“The Hangover 3” sangat lucu. Tapi itu juga sangat bodoh. Dan jika Anda tidak menyukai dua film pertama, atau hanya mencoba serialnya di sini, saya sarankan Anda menonton yang lain. Serial ini memiliki humor yang sangat jelas dan unik, yang tidak cocok untuk semua orang. Jika Anda menikmati film-film sebelumnya, film ini cocok untuk Anda. – Rappler.com

Carljoe Javier mengajar di UP Departemen Bahasa Inggris dan Sastra Komparatif. Dia telah menulis beberapa buku, yang terbaru adalah edisi baru The Kobayashi Maru of Love yang tersedia dari Visprint Inc. dan Writing 30 yang akan datang tersedia dalam bentuk e-book di Amazon, ibookstore, b&n dan flipreads.com.

Togel Hongkong Hari Ini