• April 14, 2024
The wRap Indonesia: 18 Desember 2014

The wRap Indonesia: 18 Desember 2014

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Yudhoyono menulis tweet tentang siapa yang tidak bisa disalahkan atas melemahnya rupiah, wakil gubernur baru Jakarta sangat mirip dengan Jokowi, jumlah korban tewas di Banjarnegara kini resmi mencapai 83 orang, dan banyak lagi

JAKARTA, Indonesia – Kicauan mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono tentang rupiah dan Wakil Gubernur Jakarta yang baru memimpin rangkuman cerita Indonesia selama beberapa hari terakhir.

1. Tweet SBY Soal Penurunan Rupiah: Jangan Salahkan Saya

Mantan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono menulis di Twitter pada Rabu malam untuk menyampaikan pendapatnya tentang penurunan nilai tukar rupiah yang mengejutkan. Dalam lebih dari 60 tweet yang masing-masing tidak lebih dari 140 karakter, ia mengatakan pemerintahan baru tidak boleh menyalahkan pemerintahan sebelumnya atas kondisi saat ini, membela kebijakan ekonominya, menangani subsidi bahan bakar dan meminta masyarakat untuk tidak panik dan Presiden Joko “Jokowi. “Jokowi punya peluang untuk menyelesaikan masalah tersebut. Kecaman di Twitter rupanya dipicu oleh seorang pejabat pemerintah yang menyalahkan melemahnya rupiah karena kebijakan pemerintahnya.

Lalu mengapa rupiah melemah begitu parah? Wakil Presiden Joseph Kalla disalahkan atas penguatan dolar AS, dan Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro menambahkan bahwa jatuhnya puing-puing Rusia juga turut berkontribusi. Namun jika faktor eksternal menjadi penyebabnya, mengapa nilai tukar rupiah terdepresiasi lebih besar dibandingkan, katakanlah, peso Filipina, yang turun 0,64% dibandingkan dengan 4,15% nilai tukar rupiah sepanjang tahun ini? Berbeda dengan Indonesia, “Filipina mengalami surplus transaksi berjalan,” jelas Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia Mirza Adityaswara. Indonesia, di bawah pemerintahan Yudhoyono, mengalami defisit yang hampir memecahkan rekor sebesar $9,1 miliar, atau 4,27% PDB, pada kuartal kedua tahun ini.

2. Wakil gubernur baru Jakarta sangat mirip dengan Jokowi

Jakarta punya wakil gubernur baru. Mantan Wali Kota Blitar, Jawa Timur, Djarot Saiful Hidayat, berusia 60 tahun, dilantik dalam upacara sederhana pada Rabu. Dan sejauh ini, Gubernur Jakarta Basuki “Ahok” Tjahaja Purnama tampaknya telah menemukan pasangan yang serupa dengan orang yang meninggalkannya untuk menjalankan negara. Sebagai permulaan, Djarot Ia juga terbiasa bersepeda ke tempat kerja di Blitar ketika ia menjabat sebagai Wali Kota, seperti halnya Jokowi, yang mulai bersepeda ke tempat kerja pada hari Jumat tahun lalu sebagai Gubernur Jakarta. Dia juga suka keluar untuk bertemu orang-orang dan berbicara dengan mereka, seperti yang dilakukan Jokowi blusukan (kunjungan mendadak). Ia juga dinobatkan sebagai salah satu pemimpin daerah terbaik negara oleh majalah Tempo pada tahun 2008, sebuah penghargaan yang juga diterima Jokowi. Wartawan juga menganggapnya rendah hati dan lucu. Baca profil Rappler tentang dia di sini.

3. Hampir 85% masyarakat Indonesia menginginkan pemilu langsung

Sebulan sebelum legislatif memutuskan apakah akan mengadakan kembali pemilihan langsung untuk posisi eksekutif daerah, baru-baru ini terjadi survei yang dilakukan oleh Lembaga Survei Indonesia menegaskan kembali keyakinan bahwa masyarakat Indonesia sangat ingin memilih walikota dan gubernurnya sendiri. Survei tersebut, yang dilakukan pada tanggal 25 Oktober hingga 3 November, menemukan bahwa 84,1% responden mendukung pemilu langsung (walaupun jumlah pemilih sebenarnya dalam pemilu lokal seringkali jauh lebih rendah dari angka tersebut). Meskipun lebih mahal dibandingkan alternatif lainnya – dimana anggota dewan daerah memilih walikota dan gubernur – memberikan masyarakat hak untuk memilih pemimpin mereka secara langsung adalah hal yang lebih penting, menurut 66,8% responden.

4. Tidak dikenakan denda pada bulan pertama pelarangan sepeda motor di Jakarta

Meskipun sejumlah pengendara sepeda motor mengeluh pada hari Rabu bahwa mereka tidak mengetahui kebijakan baru yang melarang mereka menggunakan jalan penting di Jakarta Pusat, polisi lalu lintas kota tersebut mengatakan bahwa masa uji coba ini bertujuan untuk: meningkatkan kesadaran tentang kebijakan baru tersebut. Artinya, sepeda motor yang melalui Jalan MH Thamrin dari Bundaran Hotel Indonesia menuju Jalan Merdeka Barat tidak akan ditilang melainkan hanya diarahkan ke tempat parkir terdekat atau jalur alternatif. Tampaknya kota ini juga belum siap menghadapi hal tersebut: 5 bus tingkat yang seharusnya mengangkut penumpang tanpa sepeda motor secara gratis masih belum beroperasi pada hari Rabu.

5. Kini telah ditemukan 83 jenazah korban longsor Banjarnegara

Tim penyelamat mengeluarkan jenazah korban dari tanah longsor akibat hujan lebat di desa Jemblung di Banjarnegara, provinsi Jawa Tengah pada 13 Desember 2014. Foto oleh AFP

Hingga Kamis, 18 Desember, hampir seminggu sejak bencana tanah longsor tragis di Banjarnegara, Jawa Tengah, yang mengubur lebih dari seratus orang dan puluhan rumah, tim penyelamat dan ribuan relawan telah berhasil menggali 83 jenazah. Upaya pencarian dan penyelamatan terhambat oleh cuaca buruk, dan hujan lebat meningkatkan kekhawatiran akan terjadinya lebih banyak tanah longsor. Namun tim penyelamat mengatakan mereka akan terus mencari 25 orang yang masih hilang. Baca kisah lengkapnya Pos Jakarta. – Rappler.com


Data SDY