• June 16, 2024
Tiamzons meninggalkan pemeriksaan ‘tidak biasa’

Tiamzons meninggalkan pemeriksaan ‘tidak biasa’

Penasihat hukum keluarga Tiamzon mengatakan tuduhan kepemilikan senjata api dan bahan peledak secara ilegal tidak sah karena ketika ditangkap mereka hanya memiliki anak kucing dan anak anjing.

MANILA, Filipina – Diborgol namun menantang, tersangka pemimpin tertinggi Partai Komunis Filipina (CPP) Benito dan Wilma Tiamzon meninggalkan pemeriksaan penangkapan mereka di Aula Serba Guna Camp Crame di Kota Quezon pada Senin, 24 Maret.

Saat ia digiring kembali oleh polisi ke jalur pantai yang akan membawa mereka ke Pusat Penahanan Kepolisian Nasional Filipina (PNP) yang juga berada di Kamp Crame, Benito Tiamzon berseru: “Sapu!” (Pertempuran berlanjut!)

Berbicara kepada wartawan, penasihat hukum Tiamzons Rachel Pastores dari Pusat Hukum Kepentingan Umum menyebut proses pemeriksaan tersebut “sangat tidak biasa.” Pastores mengatakan mereka meminta izin sebelum meninggalkan pemeriksaan.

Kepala Badan Investigasi dan Deteksi Kriminal Wilayah Ibu Kota Nasional Inspektur Senior Roberto Fajardo mengatakan kepada wartawan bahwa pemeriksaan terus berlanjut meskipun Tiamzon, 5 orang lainnya, dan tim kuasa hukum mereka tidak hadir.

Kelompok ini ditangkap pada Sabtu, 22 Maret di Cebu. Mereka menerima surat perintah penangkapan atas kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk pembunuhan, pembunuhan ganda dan tuduhan pembunuhan yang membuat frustrasi. (BACA: Benito Tiamzon: ​​​​Penulis, penyelenggara, petugas pesta)

Tim kuasa hukum Tiamzon mengaku terkejut dengan proses pemeriksaan hari ini. Mereka kini menghadapi dakwaan tambahan berupa kepemilikan senjata api ilegal, kepemilikan bahan peledak ilegal, dan menyembunyikan penjahat.

Keluarga Tiamzon melalui tim kuasa hukumnya mempertanyakan keabsahan diadakannya pemeriksaan di Camp Crame ketika dugaan kejahatan tersebut terjadi di Cebu. Pastores mengatakan dia belum melihat surat perintah penangkapan Tiamzon atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

“Saya pikir untuk membenarkan penahanan mereka yang terus berlanjut, terutama 5 orang yang membenarkan penahanan ilegal mereka di sini, mereka sekarang mengajukan kepemilikan senjata api ilegal yang jelas-jelas sangat tidak teratur.” kata Pastores. (Untuk membenarkan penahanan yang berkelanjutan (terhadap keluarga Tiamzon dan 5 orang lainnya), mereka sekarang menuduh adanya kepemilikan senjata api ilegal yang jelas-jelas tidak teratur.)

'TIDAK TERATUR.'  Wilma dan Benito Tiamzon meninggalkan pusat penahanan PNP untuk pemeriksaan mereka, namun segera pergi setelah itu sebagai protes terhadap tindakan tersebut. "ketidakteraturan." Foto milik PNP PIO

Pastores mengatakan proses pemeriksaan seharusnya dilakukan segera setelah penangkapan mereka di Cebu.

Namun Fajardo mengatakan Departemen Kehakiman (DOJ) diperbolehkan mengadakan pemeriksaan di lokasi mana pun – dalam hal ini, Camp Crame, karena alasan keamanan.

Namun, sidang dakwaan akan diadakan di tempat dakwaan diajukan, kata Fajardo. Dia menolak menjelaskan lebih lanjut.

Asisten Jaksa Negara Niven R. Canlapan dan Cesar A. Chavez III mewakili panel penuntutan DOJ. Ditanya tentang legalitas pemeriksaan yang terus berlanjut meskipun terdakwa dan penasihat hukumnya tidak hadir, Fajardo mengatakan DOJ harus mengklarifikasinya.

Anak kucing dan anak anjing, bukan senjata api?

Pastores mengatakan mereka merasa aneh bahwa mereka sekarang mengajukan tuntutan baru hampir 36 jam setelah penangkapan mereka. “Sebenarnya penahanan sewenang-wenang dilakukan terhadap mereka jika dasarnya adalah penangkapan tanpa surat perintah,” dia menambahkan. (Ini sudah merupakan penahanan sewenang-wenang jika Anda berbicara tentang penangkapan tanpa surat perintah.)

Penegakan hukum harus mengajukan tuntutan terhadap tersangka dalam waktu 36 jam setelah penangkapan tanpa surat perintah, jelasnya.

Pastores mengatakan tuduhan kepemilikan senjata api dan bahan peledak secara ilegal tidak sah karena ketika keluarga Tiamzon ditangkap, mereka hanya membawa anak anjing dan anak kucing.

“Kalau analisa kami, kalau ditanam barang bukti, itu ilegal…Anda menanam barang bukti hanya untuk membenarkan pengajuan perkara karena saat ditangkap tidak ada yang seperti itu. Hal ini terlihat dari inventarisasi yang mereka tandatangani,” dia berkata.

(Jika kami mengetahui berdasarkan penelitian kami bahwa ini adalah barang bukti yang ditanam, maka itu ilegal – menanam bukti hanya untuk mengajukan perkara. Jelas ketika mereka ditangkap, itu bukan senjata api atau bahan peledak. Yang ada di inventarisasi adalah tanda tangan petugas penangkapan.)

BUKTI?  Dalam foto selebaran ini, PNP menampilkan apa yang mereka klaim sebagai senjata api ilegal yang disita saat penangkapan Benito dan Wilma Tiamzon.  Foto oleh PNP PIO

Menurut tentara, Tiamzon dan 5 orang lainnya berada di dalam van Starex dan Toyota Innova pada saat penangkapan mereka. Laporan sebelumnya tidak menunjukkan bahwa senjata api dan bahan peledak disita selama penangkapan di Cebu.

Pastores mengatakan mereka akan mempertanyakan resolusi yang akan dikeluarkan setelah pemeriksaan. Dia mengatakan mereka siap untuk membawa kasus ini ke pengadilan yang lebih tinggi untuk mempertanyakan pemeriksaan dan “penyajian bukti yang jelas”, mengacu pada dugaan penyitaan senjata api dan bahan peledak.

Tim kuasa hukum Tiamzon juga sedang mempertimbangkan untuk mengajukan tuntutan terhadap petugas yang menangkap mereka. “Ada banyak kemungkinan – kasus pidana, perdata atau administratif – dengan petugas polisi yang mengatakan mereka menemukan senjata api, amunisi dan bahan peledak,” dia berkata.

(Ada banyak kemungkinan. Kami dapat mengajukan kasus pidana, perdata, atau administratif terhadap petugas polisi yang mengatakan mereka melihat senjata api, amunisi, dan bahan peledak.) – Rappler.com

daftar sbobet