• July 14, 2024
Tiangco mendapat P70-M untuk daging babi tahun lalu

Tiangco mendapat P70-M untuk daging babi tahun lalu

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Anggota parlemen lain yang menentang pemakzulan ketua hakim mendapat dukungan mereka tahun lalu, kata DBM

Foto oleh Emil Sarmiento

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Perwakilan Navotas Tobias “Toby” Tiangco menerima total P70-M dalam Dana Bantuan Pembangunan Prioritas (PDAF) pada tanggal 9 November 2011, bukan P66,993-M seperti yang diberitakan sebelumnya, Departement of Anggaran dan Manajemen mengatakan Senin 13 Maret.

Perintah pencairan alokasi khusus yang dibebankan terhadap hibah PDAF Tiangco – tertanggal 27 Juli, 1 Agustus, 7 Oktober, dan 9 November tahun lalu – dikeluarkan sebelum pemakzulan Ketua Hakim Renato Corona pada 12 Desember 2011, kata Menteri Anggaran Florencio Abad. sebuah pernyataan

Abad kemudian mengeluarkan pernyataan yang telah dikoreksi dengan mengatakan bahwa Tiangco sebenarnya mendapat P70-M, bukan P66.993-M seperti yang dimuat sebelumnya dalam siaran persnya. Periksa PDAF Tiangco Di Sini.

Abad mengatakan bahwa setidaknya 10 anggota parlemen yang memberikan suara menentang pengaduan pemakzulan terhadap Ombudsman Merceditas Gutierrez yang mengundurkan diri atau Ketua Hakim Renato Corona, atau keduanya, juga mendapatkan PDAF mereka tahun lalu.

Abad mengidentifikasi solon-solon ini sebagai berikut: Pemimpin Lantai Minoritas Rep. Edcel Lagman, Perwakilan Ecija Baru. Rodolfo Antonino, Perwakilan Davao Del Sur. Marc Douglas Cagas IV, Bochul Rep. Arthur C.Yap, Leyte Rep. Sergio Apostol, Perwakilan Batangas. Hermilando Ek Mandanas, Perwakilan Quezon Danilo Suarez, Perwakilan Union Victor Francisco Ortega dan Perwakilan Mindoro Barat Amelita Villarosa.

Abad mengatakan pengecualian PDAF ditampilkan di DBM situs web.

Hadir di hadapan pengadilan pemakzulan pada hari Senin, 12 Maret, Tiangco menghubungkan pemakzulan Corona dengan tong babi solon, dengan mengatakan bahwa Malacañang menggantungnya sebagai imbalan atas pemungutan suara menentang Corona. (Tiangco akhirnya tidak menandatangani tuntutan terhadap ketua hakim dan meninggalkan koalisi mayoritas).

‘Pengalaman buruk’

Tiangco mengingat “pengalaman buruknya” ketika ia memilih untuk tidak menandatangani pengaduan pemakzulan terhadap Ombudsman Merceditas Gutierrez pada Maret 2011. Akibat penolakannya untuk menandatangani pengaduan Gutierrez, Tiangco mengatakan pelepasan PDAF atau tong babi miliknya pada tahun itu tertunda.

Seperti dalam kasus Corona, pemerintahan Aquino mendorong pemakzulan Gutierrez.

Tiangco mengatakan dia berulang kali menulis surat kepada Abad untuk menanyakan tentang pelepasan tong daging babinya, namun awalnya tidak mendapat tanggapan.

Masih belum ada SARO (Perintah Pelepasan Penjatahan Khusus) yang dirilis untuk saya sementara hampir semuanya telah dirilis untuk yang lain,” kata Tiangco. (Tidak ada SARO yang diberikan kepada saya sementara hampir semua orang mendapatkannya.)

Tiangco menyatakan bahwa Abad akhirnya mengiriminya pesan berikut: “Saya sendiri tidak bisa menahan PDAF para legislator. Saya sarankan Anda berbicara dengan PNoy. Pembicara Belmonte dapat membantu Anda.”

Namun, Tiangco mengakui bahwa dia akhirnya mendapatkan daging babinya pada bulan Agustus 2011, lebih lambat dari bulan Mei, ketika daerah solo lainnya dilaporkan menerima daging babi tersebut.

Namun Abad mengatakan Tiangco “gagal total dalam upayanya untuk menetapkan bahwa kami memiliki kebijakan untuk menahan pembebasan solon dari PDAF yang memberikan suara menentang dua pengaduan pemakzulan.”

Sidang dilanjutkan pada hari Selasa, 13 Maret, pukul 14.00. Tiangco, seorang saksi pembela, diperkirakan akan kembali menjadi saksi. – Rappler.com

Sidney prize