• May 24, 2024
Surat perintah penangkapan untuk Mike Arroyo, 2 orang lainnya

Surat perintah penangkapan untuk Mike Arroyo, 2 orang lainnya

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Pengacara akan memberikan jaminan untuk mantan presiden Arroyo, suaminya, Benjamin Abalos dan Leandro Mendoza atas kasus NBN-ZTE

PENANGKAPAN JAMINAN.  Salinan surat perintah penangkapan mantan Presiden Gloria Macapagal Arroyo, suaminya Jose Miguel, mantan kepala Comelec Benjamin Abalos, dan mantan Menteri Transportasi.  Leandro Mendoza, dikeluarkan oleh Divisi Keempat Sandiganbayan.  Foto oleh Paterno Esmaquel II.

MANILA, Filipina – Divisi Keempat Sandiganbayan memerintahkan penerbitan surat perintah penangkapan terhadap mantan Presiden Gloria Macapagal-Arroyo, suaminya Jose Miguel “Mike” Arroyo, mantan Menteri Transportasi Leandro Mendoza, dan mantan ketua pemilu Benjamin Abalos sehubungan dengan vaksinasi yang tertunda kasus.

Hal itu kami ketahui dari sumber di Sandiganbayan yang mengatakan keputusan tersebut dikeluarkan pengadilan pada Selasa pagi, 13 Maret. Tuduhan tersebut dapat ditebus.

Nyonya Arroyo sudah menjadi tahanan rumah atas kasus terpisah yang menuduhnya melakukan sabotase pemilu. Pengacaranya meminta Sandiganbayan untuk mengizinkannya mengirimkan jaminan di Veterans Memorial Medical Center, tempat dia ditahan.

Dengan postingan tersebut, Pak. Pengacara Arroyo, Ferdinand Topacio, dalam perjalanan ke Sandiganbayan di Kota Quezon untuk mengirimkan uang jaminan yang direkomendasikan sebesar P30,000.

Mike Arroyo, Mendoza dan Abalos adalah salah satu terdakwa dalam satu tuntutan korupsi yang menuduh mereka menggunakan pengaruh untuk mendapatkan persetujuan atas proposal senilai $329 juta dari perusahaan Tiongkok ZTE Inc. untuk melaksanakan proyek Jaringan Broadband Nasional (NBN).

Arroyo dan Mendoza sebelumnya meminta pengadilan untuk menunda penerbitan surat perintah penangkapan terhadap mereka. Pengadilan menolak permintaan ini.

Dalam Mosi Omnibus Mendesak tanggal 9 Maret, Arroyo melalui penasihat hukum Edna Batacan menegaskan kembali posisinya bahwa tidak ada dasar untuk menuntut dia dan rekan tertuduh karena kesepakatan NBN-ZTE dibatalkan dan tidak pernah berlaku.

Hal itu ditegaskan Mendoza dalam mosinya sendiri yang diajukan pada 12 Maret lalu oleh kuasa hukumnya dari kantor hukum Poblador Bautista dan Reyes.

Mereka justru berargumentasi bahwa kasus yang diajukan Ombudsman itu berdasarkan kontrak yang tidak ada.

Pertahanan mereka

Keduanya mengutip keputusan Mahkamah Agung dalam kasus Duterte vs. Sandiganbayan bahwa tidak ada pelanggaran terhadap Pasal 3(g) Undang-Undang Anti-Suap dan Praktik Korupsi ketika kontrak yang diduga merugikan telah dibatalkan.

Mereka berdua mengklaim bahwa Kantor Ombudsman tidak dapat diizinkan untuk menarik kembali keputusan sebelumnya yang membebaskan mereka dari tanggung jawab pidana sehubungan dengan kontrak tersebut dan mengatakan bahwa badan anti-vaksin tersebut sekarang dilarang oleh res judicata.

Begitu pula dengan Pak Arroyo yang menyatakan bahwa dalam kasus Henry Go vs. Sandiganbayan, Mahkamah Agung telah memutuskan bahwa individu seperti dia tidak dapat dimintai pertanggungjawaban atas dugaan pelanggaran Pasal 3(g) undang-undang yang sama karena dia bukan keduanya. pihak yang membuat kontrak dalam kontrak atau perwakilan salah satunya.

Pada saat yang sama, ia menekankan bahwa kesepakatan NBN-ZTE adalah kesepakatan antar pemerintah dan tidak tunduk pada penawaran publik, oleh karena itu juga terisolasi dari pengaruh langsung atau tidak langsung.

Mendoza, pada bagiannya, bersikeras bahwa tidak ada penetapan harga yang berlebihan dalam kontrak NBN-ZTE, bertentangan dengan temuan penyelidik Ombudsman, karena ia menyatakan bahwa kontrak tersebut lebih komprehensif baik dalam lingkup maupun cakupannya dibandingkan proposal pembangunan dan pengalihan proyek. Amsterdam Holdings Inc. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney