• April 15, 2024
Tidak ada alasan untuk penyelundupan beras

Tidak ada alasan untuk penyelundupan beras

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Para senator yakin para pejabat SBMA berkolusi dengan eksportir beras India dan penerima barang lokal untuk menyelundupkan beras

Manila, Filipina – mengizinkan! (Alasan)

Presiden Senat Juan Ponce Enrile menghidupkan kembali kata-kata yang menjadi terkenal selama persidangan pemakzulan Corona ketika dia dan rekan-rekannya mendirikan Otoritas Metropolitan Teluk Subic (SBMA) karena diduga berpartisipasi dalam upaya penyelundupan beras dari India.

Dalam sidang Komite Pertanian Senat pada Rabu, 1 Agustus, para senator menyelidiki pengiriman 420.000 karung beras di Subic Bay Freeport pada bulan April, meski tanpa izin impor dari National Food Authority (NFA).

Para senator mengatakan mereka yakin SBMA berkolusi dengan eksportir beras India Amira Foods International dan penerima barang lokal Metro Eastern Trading untuk mengizinkan pengiriman beras.

Senator Ralph Recto berkata: “Ada banyak kelemahan dalam sistem, namun kelemahan terbesar adalah kolusi masyarakat.” (Ada banyak kelemahan dalam sistem, tapi yang terbesar adalah kolusi antar manusia.)

Recto mengatakan, dokumen dari Biro Bea Cukai (BOC) menunjukkan bahwa eksportir beras India menghubungi SBMA untuk mencari penerima barang lokal untuk menangani pengiriman tersebut.

Cesar Bulaon dari Metro Eastern Trading mengatakan kepada senator bahwa dia bertemu dengan Stefani Saño, wakil administrator senior SBMA untuk bisnis dan investasi. Bulaon mengatakan, dalam pertemuan tersebut, Saño meminta perusahaannya menyediakan gudang beras dari Amira Foods.

Bulaon menambahkan bahwa Saño menanyakan apakah penerima dapat menjual beras tersebut secara lokal.

Namun, administrator NFA Angelito Banayo mengatakan bahwa lembaganya tidak dapat mengeluarkan izin impor beras baru karena mereka telah menyelesaikan penawaran pada bulan Maret. NFA membatasi impor karena Filipina bertujuan untuk mencapai swasembada beras pada tahun 2013.

Pada Selasa, 31 Juli, Dewan Komisaris menyita kiriman beras dari dua gudang di Subic karena dokumen yang tidak lengkap.

‘Anda tidak pantas menjalankan Freeport’

Bulaon mengaku dalam persidangan bahwa ia juga bertemu dengan Vicente “Bong” Cuevas, yang kabarnya berjanji akan mendapatkan izin NFA dalam 6 hingga 7 hari.

Enrile mengatakan Cuevas adalah orang berpengaruh pada masa pemerintahan Arroyo.

Namun, pejabat SBMA membantah mengetahui tentang Cuevas dan pertemuan antara Saño dan Bulaon.

Roberto Garcia, ketua SBMA, mengatakan: “Sejauh yang saya tahu, kami tidak melakukan itu (bertemu dengan penerima barang dan eksportir).”

Pejabat SBMA lain yang hadir dalam sidang mengatakan, mereka hanya mengizinkan pembongkaran kiriman beras karena Metro Eastern Trading memberi tahu mereka bahwa izin impor sudah dalam proses.

Saat itu, Legarda bertanya kepada pengurus SBMA mengapa mereka menerima penjelasan penerima.

“Alasan mereka mengurus izin itu salah. Kenapa diterima begitu saja,” kata Legarda.

Jawab Wakil Administrator Senior Bidang Operasi SBMA Redentor Tuazon. “Subic Bay juga merupakan zona pelabuhan bebas.”

Hal ini membuat Enrile marah. “Anda tidak tahu cara menjalankan port gratis. Itu sebuah alasan. (Itu hanya sebuah alasan.) Anda tidak layak untuk mengelola freeport jika itu adalah sikap Anda.”

Enrile-lah yang meminta Senat untuk menyelidiki penyelundupan beras tersebut. Presiden Senat mencatat bahwa bill of lading mengidentifikasi Subic sebagai pelabuhan masuk ketika kapal telah melewati Singapura dan Indonesia.

Penyelidikan Senat akan dilanjutkan minggu depan. Sementara itu, para senator mengatakan beras tersebut hanya boleh diberikan kepada masyarakat miskin dan korban angin topan. – Rappler.com

Keluaran SDY