• April 15, 2024
Istana tentang RUU Kesehatan Reproduksi: Pilih masa depan bangsa

Istana tentang RUU Kesehatan Reproduksi: Pilih masa depan bangsa

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Palace mengatakan anggota parlemen tidak boleh memikirkan pemilu, tapi memikirkan ‘masa depan bangsa’ ketika memberikan suara pada RUU Kesehatan Reproduksi

MANILA, Filipina – Jangan pikirkan pemilu. Pikirkan masa depan bangsa.

Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda membuat pernyataan ini beberapa hari sebelum Dewan Perwakilan Rakyat melakukan pemungutan suara penting mengenai nasib RUU Kesehatan Reproduksi (RH) yang kontroversial.

Ketika ditanya apakah para anggota parlemen harus mempertimbangkan pemilu sela tahun 2013 dalam pemungutan suara mereka, Lacierda mengatakan pertimbangan lain adalah yang terpenting.

“Ini harus menjadi pemungutan suara mengenai masa depan negara kita dan masa depan anak-anak yang kita lahirkan ke dunia. Dukungan macam apa, kehidupan layak seperti apa yang dapat Anda berikan ketika Anda memiliki terlalu banyak anak yang Anda lahirkan ke dunia ini tanpa sarana untuk menghidupi mereka?”

Lacierda menambahkan: ‘Ini tentang memiliki warga negara produktif yang bisa kita hasilkan. Ini bukan tentang memilih dan terpilih kembali pada tahun 2013.”

Pada tanggal 7 Agustus, DPR akan melakukan pemungutan suara untuk memutuskan apakah pembahasan RUU Kesehatan Reproduksi akan dilanjutkan atau tidak. Pemungutan suara untuk memperpanjang perdebatan secara efektif menghabiskan waktu untuk pengesahan undang-undang tersebut. Pemungutan suara untuk mengakhiri perdebatan akan membawa RUU tersebut memasuki periode amandemen.

Presiden Benigno Aquino III mendukung posisi yang disebutnya sebagai orang tua yang bertanggung jawab, yang oleh beberapa pendukung kesehatan reproduksi dianggap sebagai kriteria yang sama. Presiden Trump mengajukan tawaran baru untuk menjadi orang tua yang bertanggung jawab dalam Pidato Kenegaraannya (SONA) minggu lalu.

Lacierda juga menanggapi survei Konferensi Waligereja Filipina (CBCP) yang menyatakan bahwa mereka mempunyai 140 suara yang menentang RUU Kesehatan Reproduksi.

“Ada survei lain yang dilakukan (stasiun cuaca sosial) yang menyatakan bahwa 70% masyarakat Filipina menyetujui RUU Responsible Parenthood. Jadi saya benar-benar tidak tahu survei apa yang diminta oleh Gereja Katolik.”

“Kami berharap anggota Kongres memperhatikan komentar yang disampaikan presiden,” tambahnya.

Istana tidak mengumpulkan suara

Ketika Presiden mengerahkan kekuatan politiknya untuk membuat sekutu Kongresnya memakzulkan mantan Hakim Agung Renato Corona, Lacierda mengatakan istana hanya akan tunduk pada Kongres mengenai RUU Kesehatan Reproduksi.

“Tetapi cukuplah untuk mengatakan bahwa presiden telah membuat pernyataannya dan presiden telah membuat pernyataan yang konsisten tentang 5 poin sikapnya sebagai orang tua yang bertanggung jawab.”

Lacierda juga mengatakan bahwa para uskup Katolik harus ingat bahwa kekhawatiran yang mereka ungkapkan dalam pertemuan dengan Malacañang sudah termasuk dalam RUU Responsible Parenthood.

Istana awalnya mengadakan dialog dengan Gereja Katolik mengenai masalah ini, namun pembicaraan terhenti karena gagal mencapai kompromi.

Pada bulan April 2011, Aquino menguraikan 5 poin posisinya mengenai peran sebagai orang tua yang bertanggung jawab:

  1. Saya menentang aborsi.
  2. Saya mendukung pemberian hak kepada pasangan untuk memilih cara terbaik mengelola keluarga mereka sehingga kesejahteraan mereka dan anak-anak mereka pada akhirnya dapat dilayani dengan sebaik-baiknya.
  3. Negara harus menghormati hak setiap individu untuk mengikuti hati nurani dan keyakinan agamanya mengenai hal-hal dan permasalahan yang berkaitan dengan keutuhan keluarga dan kesucian hidup manusia sejak dalam kandungan hingga kematian wajar.
  4. Dalam situasi di mana pasangan suami istri, terutama pasangan miskin dan kurang beruntung, tidak berada dalam posisi untuk membuat keputusan yang tepat, maka Negara mempunyai tanggung jawab untuk memberikan keputusan tersebut.
  5. Dalam berbagai pilihan dan informasi yang diberikan kepada pasangan, keluarga berencana alami dan metode modern akan disajikan secara seimbang. – Rappler.com

Data SDY