• April 14, 2024
Tidak ada ancaman khusus terhadap Paus

Tidak ada ancaman khusus terhadap Paus

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sekitar 25.000 polisi dan 12.000 tentara militer lainnya dikerahkan untuk mengamankan rute dan tempat acara di Metro Manila dan Leyte

MANILA, Filipina – Beberapa jam sebelum Paus Fransiskus tiba di Filipina, Malacañang pada Kamis, 15 Januari mengatakan, tidak ada ancaman khusus terhadap pemimpin Gereja Katolik Roma tersebut.

“Pemerintah kami telah melakukan semua yang diperlukan untuk menjamin keamanan dan keselamatan Paus… Tidak ada ancaman khusus, hanya ancaman umum,” kata Herminio Coloma Jr, sekretaris Kantor Operasi Komunikasi Kepresidenan, dalam sebuah pengarahan di Kantor Operasi Komunikasi Kepresidenan. Pusat Media Internasional.

Kunjungan Paus selama 5 hari yang telah lama ditunggu-tunggu ini diperkirakan akan menarik sekitar 6 juta orang, lebih besar dari 5 juta orang yang menyambut Paus Yohanes Paulus II pada tahun 1995.

Itu juga terjadi pada tahun 1995 ketika polisi menemukan rencana teroris untuk membunuh Yohanes Paulus II. Namun kali ini, pemerintah tidak menganggap enteng persiapannya, terutama dengan adanya “tantangan keamanan” dari Paus Fransiskus yang lebih memilih ponsel kepausan yang terbuka dan tidak antipeluru.

Sekitar 25.000 polisi dan 12.000 tentara militer lainnya dikerahkan untuk mengamankan rute dan tempat acara di Metro Manila dan Leyte.

Presiden Benigno Aquino III sendiri bahkan melakukan inspeksi mata terhadap kediaman resmi Paus, stasiun LRT1 Quirino di dekatnya, Luneta tempat Paus akan mengadakan misa, dan Pangkalan Udara Villamor dua hari sebelum kedatangan Paus.

Malacañang sebelumnya mengatakan ancaman yang ditimbulkan oleh Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) juga tidak akan dianggap enteng.

“Badan keamanan kami sedang mempertimbangkan setiap kemungkinan sumber ancaman atau bahaya, sejalan dengan tujuan kami untuk menjamin keselamatan dan keamanan Paus, dan untuk melindungi keselamatan rakyat kami setiap saat,” tambah Coloma. (BACA: Pengangkutan udara dan keadaan darurat: Menjaga keselamatan orang selama kunjungan kepausan)

Bagi Uskup Agung Lingayen-Dagupan Socrates Villegas, Filipina juga harus melakukan bagian mereka untuk menjaga keselamatan seorang Paus yang ingin dekat dengan masyarakat. (BACA: Filipina adalah keamanan terbaik bagi Paus)

“Saya pikir rencana keamanan terbaik bagi Paus Fransiskus adalah 5 juta warga Filipina menghadiri misa di Luneta dan saling menjaga satu sama lain,” kata Villegas, yang juga memimpin Konferensi Waligereja Filipina. – Rappler.com

hk prize